Buat Kamu yang Pengen Nikah

"Ciye kondangan terus, kapan dikondangin?"


Kalimat diatas udah pasti menggelitik sekumpulan manusia yang berusia 24 tahun ke atas. Gue akui, satu tahun lalu beneran deh gue pingin banget cepet - cepet nikah kalo abis pulang kondangan. HAHA! Rasanya tuh gimana ya kalo ngeliat kedua mempelai di pelaminan, senyumnya tuh bahagia banget. Eh ga berenti sampe situ aja, ngeliat di sosmed pada pajang poto sama istri atau suami. Mauuuuuuu :( 

*muka pengen*


Oke. Oke. 
Tapi seiring berjalannya waktu, ternyata menikah bukanlah satu hal yang bisa dengan mudah didapatkan. Ada tahapan - tahapan yang seyogyanya 'harus' dilewati, ada fase - fase yang mungkin datang sebagai cobaan atau bahkan menghambat. Apalagi yang niatnya sih udah menggebu - gebu nih, tapi sampai sekarang calonnya gak ada. Eh, ADA KOK. Cuma mungkin dia lagi sibuk lembur buat nabung buat biaya nikah yang banyak buanget itu. hehe.

Berhubung kebetulan gue sebulan lebih dikit lagi mau nikah, mungkin ada hal - hal yang harus gue bagi buat kamu yang pengen nikah. Persiapan - persiapan apa aja yang seharusnya dilakukan, apa aja yang mesti dikerjakan. Yuuukk mareee :))))))

Hal yang paling pertama adalah MELAMAR.

Acara lamaran itu sakral. Bukan sekedar dateng ke rumah, terus ngomong ke orang tua terus urusan beres lalu besok nikah. HELLLLAAAAAUUUU. Enak amat. Tata cara melamar memang ada untuk ngomong langsung ke orang tua perempuan tapi itu kalo PASTI DIPENUHI. Yang perempuan juga jangan kesenengan dulu kalo dia cuma bilang;

"Nanti aku ke rumah, buat ngomong sama orang tua kamu"
"Tadi aku dah ngobrol sama Bapak kamu soal hubungan kita"

T to the A to the I. Jelasin sejelas - jelasnya, apa yang dibicarakan. Apalagi yang suka janji - janji doang. Tempe bener sih? Buat yang laki nih gue kasih saran mending ngomong begitu ke orang tua perempuan pas satu atau dua minggu sebelum melamar. Pastikan yang mau 'dibawa' ke rumah perempuan itu udah siap. Bila perlu pas beli cincin lamarannya, perempuannya diajak biar gak kegedean. Gitu. Oya kalau bisa lamaran dilaksanakan 5 atau 6 bulan sebelum hari H ya!

Tentukan Hari H.

Boleh pas sekalian acara lamaran berlangsung, jadi para keluarga dan kerabat serta tetangga pas berkumpul biar banyak saksi kalo ente dah dilamar dan sudah melamar orang. Udah gak bisa lagi maen ajak perempuan atau laki - laki sekedar boncengan atau pergi bareng seenaknya. Karena udah banyak saksi yang liat dan tau kalo kamu mau nikah. Malu euy sama orang. Kalo hari H sudah ditentukan maka udah terjawab sudah satu pertanyaan yang paling menjengkelkan sedunia yaitu kapan nikah? 


Tentukan Lokasi.

Mau nikah di KUA yang gratis? boleh. Mau di rumah biar enak kumpul keluarganya? boleh. Mau di gedung biar rumah gak berantakan? boleh. Boleh semua, yang gak boleh tuh nikah di planet Namek. Susah nanti mau kondangannya. 

Oya, buat yang mau nikah di gedung khususnya di Lampung ada banyak pilihan. Berhubung gue gak jadi nikah di gedung maka gak bisa ngasih kejelasan lengkap tentang harga ataupun fasilitas yang diberikan. 

Cari Catering/ Ibu panggung.

Makanan itu yang terpenting. Harus sudah punya referensi kira - kira mau pakai jasa catering atau ibu panggung. Mungkin untuk yang lokasi nikahnya di gedung bisa pakai catering. Tapi kalau yang nikahnya di rumah kayak gue mending pakai jasa ibu panggung aja. Biar semua masakan ada yang handle, kita gak usah pusing mikirin bawang abis, merica abis, dll karena sudah ada yang bertanggung jawab. Kalau di rumah pakai jasa catering menurut gue agak kurang pas aja kalau saudara yang datang gak bisa diprediksi berapa jumlahnya. Apalagi yang jauh - jauh datang dari pulau seberang misalnya. Kalau pakai jasa ibu panggung, kemungkinan untuk ada kelebihan makanan itu besar. So, bisa buat bawain saudara - saudara yang sudah rela datang jauh - jauh :))))

Gue memakai jasa ibu panggung (bu Nanik/alamatnya di dekat Bumi Kedaton) pake jasa beliau karena nyokap emang pernah merasakan sendiri gimana hasil racikan tangannya. Sedangkan untuk acara unduh mantu, kita pakai jasa ibu panggung juga (Mak Par/alamatnya di jalan Melati Kemiling) pake jasa beliau karena gue sama calon suami ngerasain sendiri pas kondangan di tempat salah satu teman baik. Rasanya enak! Untuk CP boleh hubungin eke langsung deh!

Cari Tenda, Dekorasi, dan Make Up Artist

Ternyata kebanyakan di Lampung, tenda dan dekorasi itu terpisah. Sedangan dekorasi dan MUA itu kebanyakan menyatu. Gue juga baru paham. Tapi ada juga yang menyediakan sepaket dengan harga yang menurut gue agak sayang aja deh. Tapi kalau gak mau ribet dan ga ada waktu untuk nyari satu - satu dan duitnya ada, gak masalah. Cuma menurut gue nih, biaya nikah itu berapa aja pasti habis. Kalau mau ngikutin apa yang ada pasti ya kurang terus. So, gue sendiri memutuskan untuk mencari satu persatu baik tenda, dekorasi, dan MUA.  Gue sendiri pake utumakeup yang super lembut nge-touchnya. Gahul banget pokoknya baik hati, rajin menabung. Biayanya lebih hemat. Sedangkan untuk unduh mantu, gue cari yang sepaket tapi tetep minta diskon. Ga usah malu - malu minta diskon, halal kok tawar menawar itu. Tapi dalam kewajaran ya!


Cari Fotografer dan Videografer Profesional.

Saran aja, percuma you punya MUA bagus kalo fotografer ga bagus. Percuma make up paripurna kalo hasilnya apa adanya dan editannya maksa. Kulit laki ma perempuan emang beda, apalagi gue yang kayak kopi susu. Beneran takut banget hasilnya jelek karena buat gue sisa - sisa acara nikahan itu yang didapet ya cuma foto sama video. Yang cuma bisa dipamerin ke anak - anak yang cuma foto dan video. Kalo itu hasilnya ga bagus ya ampun sayang amat sik. Buat fotografer gue pake jasa Mas Fahmi 

Budget untuk fotografer dan videografer profesional semuanya diatas 5 yuta dengan album hardcover + album biasa untuk satu hari H. Karena gue ambil borongan untuk akad, resepsi, plus unduh mantu maka gue dapet bonus prewedding! Make up nya juga gratis! HAHAHAHA rejeki! Btw ternyata abang videografernya adalah kakak kelas gue di SMA dan temen sekolah calon gue di SMP. Sempit emang Lampung nih :)))

Untuk hasil fotonya nanti ya soalnya belom diedit dan dipilih - pilih. Untuk CP bisa hubungin eke langsung gais. 

Buat Undangan.

Nah, ini rejekinya punya sahabat yang bapaknya bisnis di bidang percetakan. Enak broh dijamin pelayanannya memuaskan dan ramah kok. Masalah kualitas udah terjamin. Yang mau kontaknya nanti eke kasih :)))

Oya, karena gue punya keterbatasan untuk ngasih undangan dalam bentuk fisik. Maka sebagian temen - temen gue nanti bakalan gue undang lewat website aja atau video invitation yang udah dibuatin sama babang ipung videografer yang baik hati. hehehe. Kebanyakan temen - temen juga pada di luar Lampung. Sedangkan gue kalo mau kasih dalam bentuk fisik kaga boleh bawa motor di jalanan ibukota -______- 

Undangan lewat website ini gratis kok dan buatnya gampang. Masuk aja ke url nikah.co.id. Gue juga dikasih tau sama sahabat baik yang udah resmi jadi istri orang. heu.



Saat Saya Bilang Cinta

Saat saya bilang cinta.
Pertama, saya tidak tau apa maknanya, apa akibatnya, apa dampaknya, pun juga apa sebabnya. Saya menebak - nebak dan seolah sok tau bahwa ini lah cinta. Namun nyatanya, bukan.

Saat saya bilang cinta.
Kedua, saya percaya itu datang dari pandangan pertama. Cinta tidak perlu tau pemiliknya. Cinta hanya sebatas melihat, cinta hanya sekedar berpapasan, cinta hanya seonggok bayangan lalu. Tidak pernah terucap. Bertahun, berganti purnama akhirnya cinta nyata dalam lisan. Dan ternyata, cinta hanya sebatas lisan.

Saat saya bilang cinta.
Ketiga, saya berpegang pada kebaikan seseorang yang rela menunggu dan membuang waktu. Bertahun yang saya tau. Saya menerima dengan penuh balas budi. Padahal cinta sangat kontras dengan balas budi. Akhirnya saya pun tau. Cinta bukan seperti ini.

Saat saya bilang cinta.
Ke empat, saya amat kacau, saya merasa banyak hati yang terpikat. Kabarnya menunggu, tapi nyatanya mengganggu. Saya bilang cinta, bukan semata saya mau. Lebih kepada pura - pura mau.

Saat saya bilang cinta.
Kelima, saya percaya cinta tak terhalang jarak. Saya percaya bahwa semua akan terlewati. Bulan berganti bulan, tahun berganti tahun. Abu - abu bukan lagi masanya. Saya bertahan walaupun sesak. Saya tunggu walaupun jenuh. Saya berkorban banyak waktu. Saya senang hanya dengan suara. Namun, cinta yang saya bilang ternyata tak punya iba. Saya lelah, saya jatuh, saya patah hati untuk yang pertama kali.

Saat saya bilang cinta.
Kali ini, saya tidak mau berhitung, atau lebih tepatnya saya tidak akan berhitung. Saya mau cinta ini yang terakhir dalam hidup saya. Cinta yang sudah pernah saya bilang, seolah tak ada. Saya perempuan yang pernah bilang saya cinta berkali - kali. Tapi saya tidak pernah jatuh cinta sedalam ini, sekalipun. Saya rela menunggu hujan berlama - lama asal dia ada. Saya rela tetap ada saat dia butuhkan, sekalipun saya dalam hal yang sulit. Saya rela memberi sandaran saat dia lelah. Saya rela bersahabat dengan masa lalunya, yang padahal saya sendiripun belum tentu bisa bersahabat dengan masa lalu sendiri. Saya rela tidak serta merta saat dia pergi berlibur dengan orang lain yang pernah menyakiti hati saya. Saya rela bersolek wajah ketika dia datang. Saya rela sesak setiap hari menahan rindu yang membelenggu. Saya rela membuatkan makanan yang dia mau, padahal saya tidak ahli sama sekali. Saya rela berlari ketika dia menelfon. Saya rela bersabar dan hanya menanyakan sekali saja, kapan dia akan datang melamar.

Dan..pada akhirnya, saya pun rela menemani hidupnya hingga nanti maut yang memisahkan.

Saat saya bilang cinta untuk hari ini, esok, nanti, saya cuma ingin mengucapkan itu setiap hari, setiap pagi, setiap malam. Agar cinta yang pernah saya bilang lebih banyak, dan lebih berkali - kali.

Saya cinta kamu, azanu.


Ketika Cermin Berkata Dewasa Part 8

 



Kafe semakin ramai seiring dengan langit yang sibuk melukis senja. Meja - meja mulai terisi dengan sepasang manusia. Jalanan di kota ini tak begitu menyesakkan dada. Tidak terasa sudah dua jam berlalu dengan justru menambah satu keganjalan. Lamunan yang membawaku ke Vansa sudah bisa dibilang gila. Rindu yang menghasut kini semakin menjadi - jadi. Empat bulan lagi, ku harap dia memang benar jodoh yang Tuhan berikan untukku. Bukankah ini sebentar lagi, Van? Aku mencintainya melebihi apapun. Senyumnya yang tak pernah berbeda. Manjanya yang bisa membuat kaki lemas seketika. Sungguh idamanku tiada tara.

Baiklah. Ini sudah semakin gila. Dua jam melamunkan Vansa memang tidak cukup. Aku yakin sampai kapanpun tidak akan cukup. Setelah pergi dari kafe ini, aku putuskan untuk pulang saja ke Jakarta. Kejutanmu datang, Vansaku.





***



Biar kuceritakan kepadamu tentang rasa yang mungkin dirasa berlebihan ini. Tapi aku sungguh senang dan sama sekali tidak keberatan atas apa yang kulakukan. Tidak ada yang tahu persis apa yang aku rasakan kecuali diriku sendiri. Karena bahkan aku pun sampai tidak bisa menyampaikannya. Jangankan ke orang lain, ke Vansa pun sampai tidak bisa.

Vansa. Sungguh, tidak pernah ada wanita lain.

Aku sudah tiba di Jakarta, sangat kebetulan karena ada evaluasi komprehensif dan pelayanan atas kinerjaku beberapa bulan lalu. Mungkin bisa memakan waktu cukup lama di Jakarta. Kudengar dari beberapa rekan akan ada pelatihan dan motivasi untuk karyawan. Walau sebenarnya adanya evaluasi saja sudah lebih dari cukup untuk bisa lebih mudah mengurus persiapan pernikahanku dengan Vansa. Syukurlah, jarak sudah bukan lagi masalah.

Jakarta masih tetap sama seperti saat aku tinggalkan. Wajah – wajah kendaraan tidak mau mengalah satu sama lain, jalanan penuh sesak, pemandangan yang mungkin akan tetap sama di masa yang akan datang atau bahkan lebih. Kupacu motorku lebih cepat, kadang juga lambat, dan lebih sering berhenti karena macet. Jauh dari lubuk hati terdalam, sungguh aku ingin Vansa tahu jika aku sudah di Jakarta hari ini. Tapi entah mengapa aku lebih suka melihat matanya berbinar dan lengkingan suaranya begitu melihatku. Aku sudah tidak sabar. Bagaimana dia hari ini? Aku juga tidak tahu.


***

Apa kamu bisa menebak aku sedang dimana, Van?

Kurasa tidak.

Apa kamu melihatku di sini, Van?

Kurasa juga tidak.

Jika iya, mana mungkin aku melihatmu dengan Dio lagi. Lagi.

Awalnya aku ingin sekali melajukan motorku ini entah sampai mana, terserah! Tapi niat itu kuurungkan karena rasa penasaranku dan aku berhak tahu kemana pacarku dibawa oleh Dio sialan itu! Semua orang tahu dia pacarku kenapa dia?!! ARRGGHH!!

-o-o-o-

Malam ini, entah mengapa jadi semakin aneh rasanya. Kadang rindu sekali dengan Nehan, tapi kenapa Dio masih gak bisa paham juga kalau aku sudah mau menikah dengan Nehan. Empat bulan lagi dan aku masih belum menyiapkan apa – apa. Seharusnya Nehan sudah harus pulang, tapi mengapa dia belum pulang juga. Sementara Dio terus – menerus seperti ini. Duduk diam, sengaja untuk tidak menanyakan kabar karena menunggu Nehan yang memulai. Selalu saja seperti ini. Sebenarnya aku kenapa? Biasanya mudah untuk menolak, sama seperti biasanya. Tapi sekarang susah dan amat susah saat Dio yang mendekat.

Hhhhh! Biarlah. Ikuti saja alurnya. 

Nehaaaaaaaaan......


Kenapa tidak menelpon hari ini? Hampir satu jam kupandangi handphone, sambil sesekali menatap keluar jendela. Karena rinduku semakin banyak, kuputar mp3 dan semakin rindu saja ketika lagu ini yang terdengar sambil memejamkan mata….



Tonight will be the night that I will fall for you
Over again
Don't make me change my mind
Or I won't live to see another day
I swear it's true
Because a girl like you is impossible to find
You're impossible to find


***


“VAAAAANSA!!”

Aku hampir lompat dari tempat dudukku saat ini. Terdengar suara Ibu seperti tidak biasanya. Aku segera lari keluar kamar, takut Ibuku kenapa – napa.

“Iyaaaa, bu. Ada apa kok teriak?”

“Itu, Nak Nehan...” suara Ibuku hampir tidak terdengar. Setengah berbisik dan melirik ke arah ruang tamu dan…..

NEHAAAAAAAAAAAAANNNN!!!”

Aku tidak bisa menahan ini, tidak pernah bisa. Seketika langsung kupeluk dia sangat erat. Dia tidak bereaksi. Lalu kutatap wajahnya dengan penuh manja, baru dia mau memelukku. Mungkin malu, Ayah dan Ibuku ada di sana. Kulepaskan pelukanku, kulihat Nehan tersenyum.

“Nehan kebiasaan! Selalu gak kasih kabar kalo pulang!”

“Iya, maaf”

Nehan mengusap kepalaku. Meleleh sudah.

“Kita ngobrol di luar ya?”

“Oh, oke”

“Ke taman yang biasa ya, Van?”

“Hah? Okeeeeeyyy! Aku siap – siap dulu”



***


Sepanjang perjalanan, aku sebenarnya takut sekali untuk ke sana. Bukan karena horor atau apapun. Terakhir kali aku dan Nehan ke sana, dia memutuskan untuk menunda pernikahan dengan waktu yang sama seperti sekarang ini; empat bulan lagi. Setelah satu tahun ditunda, dengan alasan yang masih bisa belum bisa kucerna. Apa karena sikapku selama ini yang terlalu cuek? Aku sungguh tidak mau kehilangan Nehan.

Nehan sengaja memperlambat kurasa, mungkin dia juga rindu kupeluk seperti ini. Aku pun juga sama. Hai, malam. Biarkan aku memeluk Nehan lebih erat lagi.


***


Vansa…..”

“Yahh? Nah, gitu dong ngomong. Aku aus nih daritadi ngomong banyak banget”

Kulihat Nehan tersenyum kecil. Aneh dilihat.

“Kamu sakit ya?”

“Oh, enggak. Enggak kok. Nih pegang jidatku”

Kuletakkan punggung tanganku, ternyata memang tidak. Jika bukan fisiknya, mungkinkah…..hatinya? Aduh. Celakanya aku tidak tahu kapan dia tepatnya tiba di Jakarta.

Emm..Han. Kamu sebenernya kapan sampai di Jakarta?”

Semalam, Van”

“Oh, kasih tau aku dong makanya. Ih…”

Nehan hanya tersenyum kecil. Ah, lagi.

Kamu pasti kenapa – napa ya?”

Huh. Aku sebenarnya takut sekali untuk memakai topik ini.

“Iya, sedikit. Eh, aku boleh tanya sesuatu?”


AAAAAKKKK! >.<


“oke, gini ya Nehan. Aku kayak dejavu lho di tempat yang sama dengan mimik wajah kamu yang sama juga. Daripada aku syok denger pertanyaan kamu, mending kamu langsung bilang aja; kamu kenapa?”


….


….


Kami diam sejenak.

“Han…”

Kulihat ia berkaca – kaca. Entah ini naluri atau bagaimana, tanganku sekarang sudah menggenggam tangan Nehan. Dingin.

Han…aku minta maaf jika ada sesuatu yang membuat kamu jadi seperti ini. Aku…….”

Van!”

“Yah?”

“Tolong jauhi Dio. Aku mohon. Bisa, kan?”

GLEK!!!!!! Kelu. Sangat kelu sampai – sampai aku tidak bisa menjawab.

Van, harus dengan cara apalagi aku tunjukkan kalau aku cuma mau kamu. Sudah. Kamu saja, Vansa. Kenapa kamu begini? Kenapa kamu bisa – bisanya pergi dengan Dio ketika aku gak di sini? KENAPAAA!!?”

Nehan menangis.

Aku tidak tahan.

Aku pun jadi menangis. Bukan karena ia berteriak, tapi karena baru sekali ini aku lihat dia menangis di depanku. Dengan mataku sendiri. Dengan sekuat tenaga aku usahakan untuk menjawab apa yang Nehan tanyakan.

“Aku……”

“Kamu kenapa? Hm? Apa Dio sudah menjadi penting buatmu? Oke. Kita singkirkan saja Dio. Sekarang aku mau tau, apakah kamu sudah tahu apa alasanku menunda pernikahan kita 8 bulan yang lalu?”




Aku terdiam.


Nehan pun demikian.


Aku benar - benar tidak bisa menjawab pertanyaan Nehan. Aku tidak tahu harus menjawab apa. Takut salah.

"Vansa, jawabannya ada di hati kamu, sama satu lagi, di sini (menunjuk kepalaku)".

Aku masih menangis, dan Nehan sejak tadi sudah berusaha untuk mengatur emosinya. Aku yakin dia pasti melihatku pulang dengan Dio tadi sore. Ini memang salahku. Benar - benar salahku. 

"Nehan, aku minta maaf...."

"Sudah. Hapus sini air mata kamu"

Aku malah semakin menjadi - jadi. 

"Vansa. Setidaknya aku tidak pernah meminta kamu untuk peduli denganku. Setidaknya aku tidak pernah meminta kamu untuk menungguku. Aku hanya merasa jika memang kamu cinta, kamu pasti peduli denganku. Kamu juga pasti menungguku. Tapi.....emm rasanya aku salah. Begitu sulit untukku mendapat rasa peduli, bahkan kamu pun tidak bisa bersabar sedikit saja untuk menungguku. Aku memang mencintaimu, Van. Tidak ada yang bisa mengubah rasa itu hingga detik ini."

Aku masih menangis, kata - kata Nehan sungguh melesak hebat di relung hatiku hingga terasa perih. Entah ini apa...

"Van....kita sudahi saja......."

Kurasakan tubuhku hangat, semakin hangat. Nehan memelukku, dan kami menghabiskan malam itu tanpa kosakata. 




***



3 tahun kemudian



Malam itu, Nehan mengajarkanku sesuatu bahwa cinta bukan tentang keberadaan. Tapi cinta adalah tentang kepastian, pasti akan ada, pasti akan datang, pasti akan menunggu, dan pasti akan bersama. 

Malam ini bintang gemintang terpampang jelas di langit. Aku selalu merasa bahwa setiap jengkalnya menyimpan kenangan, berjuta kenangan mungkin. Angin berembus membawa hawa dingin yang cocok untuk pasangan berkendara roda dua. Bukan bermaksud iri, hanya saja dulu aku pernah berterima kasih pada angin seperti malam ini. Diantara potongan dua puluh empat jam sehari, aku memilih malam sebagai waktu paling nyaman. Ketika pundak - pundak lelah merebahkan peluhnya seiring dengan munculnya gemintang di atas sana. Ketika hiruk pikuk kesibukan di tempat kerja luntur bersamaan dengan menghitamnya langit. Malam, berarti waktu dimana kerinduan mencuat tak tertahankan bahkan terkadang menyesakkan. Namun bagiku, hanya senyapnya malam lah waktu paling nyaman untuk mengingat seseorang. 

Ada alasan mengapa aku duduk menunggu seseorang di sini. Hanya embusan udara dingin yang menelisik lembut. Beberapa bangku mulai kosong, hanya sesekali diisi oleh daun yang tertiup angin. Mataku masih tertuju ke langit, rasanya sudah lama. Bukan, bukan tentang kedatangannya tetapi situasinya. Biasanya menunggu selalu sukses mengalahkan kata sabar. Kali ini aku sungguh menikmatinya. 

Di sini, aku mengingat semua potongan kenangan tanpa sesak ataupun beban perasaan menyesal yang banyak orang keluhkan. Setiap baris kenangan kini terasa indah, bukan karena aku hebat menata hati. Aku hanya menyadari sisi baik itu dari setiap kali bercermin. Di sana, ia 'berkata' dewasa.




Tiba - tiba...


"Vansa?"

.....

"NEHAAAAAAAAAN?"



selesai

Tentang Memantaskan Diri

Iklim di lingkungan gue mulai berubah. Bukan, ini bukan tentang curah hujan atau kelembaban. Iklim yang gue maksud adalah tentang sebuah ikatan. Dimana - mana gue selalu ngeliat status yang mengarah ke pernikahan. Di twitter, facebook, bbm, path, IG, semua ke arah sana. Yaaa memang sih ini jadwalnya orang yang lahir dari taun 90an untuk masuk ke fase menjawab pertanyaan kapan nikah. Hal paling sensitif kedua di dunia setelah urusan duit =.=

Gue yakin, bukan cuma gue yang nyiapin jawaban singkat, padat, dan gak jelas untuk satu pertanyaan ini, seperti 'jawabnya ada di ujung langit' (wajib hukumnya dinyanyiin). Atau jawaban - jawaban yang lain lah yang bisa kamu tulis di kolom komentar di bawah tulisan ini. 

Tapi...

Semua itu bukan tentang seberapa keren jawaban kita, bukan juga seberapa lucu dan garingnya jawaban yang kita punya. Entah alasan apa yang bisa buat gue pada akhirnya mau nulis tentang ini. Setelah sekian lama gue gak nulis, bahkan cerita bersambung di blog ini pun masih gue taro di draft. Tapi di sisi lain, gue merasa perlu untuk menyimpan masa - masa ini untuk dibaca sama gue sendiri di waktu yang akan datang.

Tentang Memantaskan Diri

Ini yang sebenarnya kamu butuhkan untuk melewati fase ini. Tentang diri sendiri yang sebenarnya pantas gak sih berbicara tentang pernikahan? Untuk ukuran laki - laki mungkin jarang berbicara soal jodoh karena pantas tidaknya mereka diukur dari kesiapan dalam bentuk materi selain lahiriah dan batiniah. Logis aja sih, nikah memang butuh dana dan itu gak sedikit. Ukuran sedikit dan banyaknya dana itu tergantung cara pandang masing - masing. Oke. Clear

Tapi kalo perempuan? Hadeh. Parah. Hampir tiap status isinya jodoh, lelaki idaman, kode minta dilamar, apalagi? Girls, jangan gitu napa. Boleh sih boleh, gak dilarang tapi coba rem sedikit. Kalau maksudnya untuk menunjukkan bahwa kalian sudah nikahiable ya jangan di status. Tanya aja langsung ke orangnya, kapan mau ngelamar. Udah. Clear

Kalo belum ada orangnya? yah....susah gue mau bahasnya. He. Gini..gini, apa untungnya nunjukin ke orang lain yang lebih banyak ngurusin hidup masing - masing? Mungkin sudut pandang gue aja yang merasa risih liat kode bertebaran dimana - mana. Gue yakin tuh laki yang lagi ngerasa, begitu ngeliat kodenya bakalan lebih pusing daripada ngeliat kode html yang panjangnya kayak kabel listrik. Yakinlah, siap belom udah gituin. 




Urusan nikah itu banyak, ribet, tapi bikin seneng sekaligus deg-degan! Gue bisa bilang gini karena lagi proses untuk ke sana. Doakeun lancar ya! Mudah - mudahan yang doain dikasih kelancaran juga, yang masih nyiapin materi semoga cepet kumpul jangan sering - sering liat online shop, yang lagi pedakate semoga lebih banyak doa dan usaha daripada bikin status galau. Aaaaamiiin. 

YAAAAAH. Pada akhirnya kita semua bakalan ngelewatin fase ini kok. Fase dimana kita bukan cuma menyatukan satu orang, tapi banyak orang. Fase yang memang prosesnya harus benar - benar dinikmati. 

Pantas atau tidaknya, soal jodoh; Tuhan yang menilai. Soal jodoh yang baik atau tidak, Tuhan juga yang menilai. Bukan kamu.




riana. masih 24 th. lagi puasa. saur kesiangan. 3 bulan lagi dinikahin.

Insiden Senam Jantung



Pagi hari di tanggal 24 April 2016 diawali dengan mata sepet dan nyawa yang masih belom sempurna nyatu ke raga, inisiatif untuk wasap pacar sekedar untuk membangunkannya malah gagal. Kenapa? Karena gue salah kirim ke orang -____-

Oke. Ini pagi yang koplak.

Di pagi menjelang siang, gue sibuk banget baik itu dapur maupun beberesan. Makin berat kerjaan karena rumah mulai di pasang plavon. Rumah yang gue tempatin sekarang memang belom bener - bener nyaman sejak pindah 26 April 2015. Proses finishing yang gak pernah ada ujungnya. Bongkar pasang ini itu sungguh menguras tenaga dan biaya yang gak sedikit. Justru malah lebih banyak. Gue sebagai anak sekaligus menjabat sebagai wakil bendahara jadi paham. Intinya rumah gue kondisinya babalatak a.k.a berantakan. Setelah selesai masak, gue mengisi waktu dengan maskerin wajah dengan bubuk kopi. FYI, bubuk kopi ini banyak mengandung antioksidan jadi bagus untuk kulit.  Sambil nunggu masker kering enaknya chit chat sama doi karena mau ngajak gue jalan hari itu. yeay!

Usaha biar tambah cakep, sudah. Saatnya mandi lalu touch up, seperti biasa doi dateng pas gue lagi dandan. Kayaknya waktu tempuh dia dari rumahnya ke rumah gue lebih lama waktu tempuh gue dari kamar mandi ke kamar tidur. Pas lagi serius depan kaca tiba - tiba pacar gue bilang : (sengaja capslock karena antara ngobrol ma jerit2 beda tipis)

"DEK!!! BAPAK MA IBO MAU KE RUMAH!!!!!!!

"HAAAHHH!!!"

"IYAAA HAHAHA AHAHAHA HAHAHAHA"

"RUMAH SAPA?"

"RUMAH KAMU LAH GEBLEK!!!"

"KOK GAK BILANG?"

"GAK TAU AKU JUGA!!!"

"IIIIII GIMANA INI? SANA KAMU YANG BILANG SAMA BAPAK EBOKU!"

"UDAH DI FLY OVER KATANYA. TRUS KALO KITA MAU PERGI YAUDAH PERGI AJA KATANYA"

"HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHH!!"

oke.

ambil nafas.

buru - buru beresin tas make up.

lari ke dapur.

ambil sapu.

ajegile 5 menit lagi sampe >.<

Gue langsung berubah jadi ijah, sekaligus jadi pacar yang diktator karena nyuruh doi ngangkat kursi buat digelarin ambal. Waktu itu ruang tamu gue penuh banget sama dagangan. Iya, kasur dan kawan - kawan, yang mau beli kasur sama gue aja sini (yailah teteup =.=). Jadi, bapak gue posisinya masih pake kolor rumahan dan sedang menutuk-nutuk paku atau sejenisnya seperti bapak - bapak pada umumnya. Ibu gue? Lagi dasteran dan basah - basahan karena lagi nyuci baju. Adek gue? belom mandi dan mukanya masih penuh masker lumpur. WHAT A DAY!

Secepat kilat ibu gue nelpon pakde biar ada saksi mata. Semua orang sibuk ganti baju tanpa mandi. Haha. Selesai beberes gue bingung mau disuguhin apa coba camer Ya Alloh :( Lalu ketika gue sedang dilanda kebimbangan, tiba - tiba perut gue muleeeeesss kayak mau ada panggilan alam. Pas gue mau masuk kamar mandi, ibu gue sewot karena katanya mules juga dan rebutan kamar mandi. Padahal kamar mandi ada dua sodara - sodara >.<

Lalu...setelah kami dapat kamar mandi masing - masing dan dengan hasil yang sama yaitu mules doang kaga ada apa - apa lagi. Terdengar suara mobil yang kayaknya gak asing lagi. Camer dateng...........dan masih kaga tau mau disuguhin apaan.

JENG...JEEEEEENG.

AAAAAAAKKKKKKKKKK SENEEEENG hahahaha hahaha hahahaha hahahaha

Gue cuma kuatir detak jantung gue kedengeran aja dari luar. haha. Setelah salaman, eh gak taunya camer bawa kue sendiri :') Katanya sekalian mampir aja abis kondangan makanya dadakan. Nah, untungnya pas gue lagi ke dapur, ternyata ada paklik. Paklik gak tau juga kalo bakalan ada tamu, taunya mau lanjut pasang plavon rumah. Alhasil malah gue mintain tolong buat beli buah sama adek di pasar. Makasih banget pakliiiikkkk. Setelah itu, dari dapur gue denger kata - kata untuk lebih serius lagi dari camer. Hehehehehehe. Pingin nangis tapi gak jadi. Malu. Tapi lega juga. Akhirnya gue mau diseriusin.

...


...

Ah, hari itu sungguh gak bisa dilupakan, kalo inget pasti pada ketawa - ketawa tuh di rumah. Haha. Makasih ya Pak, Bu, Mas, udah kasih kenangan yang beda tipis sama senam jantung. Semoga kita bisa jadi keluarga yang penuh tawa juga nanti ke depannya. Amiiiinnn.


Dan, 7 Mei 2016, gue resmi dilamar :)