5 tips jadi mahasiswa laju sejati

Dari sekian banyak spesies mahasiswa; mahasiswa laju (lajuers) adalah spesies yang menempuh jarak lumayan jauh dari habitat aslinya. Ini dikategorikan berdasarkan seberapa banyak lo lewatin lampu merah. Kalo udah 3 kali lewat lampu merah, itu tandanya lo menjalani LDR dengan kampus. Kalo dimana – mana anak kost lah yang paling menderita. Nah, kasta mahasiswa laju ada di bawah mahasiswa kost.  Karena menurut gw, penderitaan mahasiswa kost itu hanya terasa ketika tanggal tua. Duit di dompet udah raib, tinggal puing – puingnya doang. Masih untung yang punya pacar, abis liat isi dompet kopong eh liat ada poto doi langsung ketawa guling – guling, kayang – kayang. Coba bayangin kalo yang jones.


Duit gak ada, pacar gak punya. Udah lupa juga kali kapan terakhir ada poto di situ. Miris ya? Kalo dah gitu, langsung korek – korek isi dompet. Semua di keluarin, eh poto mantan yang nyelip, jatoh. Seketika itu juga langsung ke-flashback, ujungnya apa? Showeran, nyemilin poto mantan sambil mangap biar kenyang. Lapar teratasi. Selain itu, mahasiswa kost biasanya siap – siap beli mie sekardus. Buat dimakan kalo lagi tanggal tua. Kalo bisa dimakan sebungkus – bungkusnya atau sekardus – kardusnya biar nampol di perut. Lagi – lagi masalah perut teratasi. Busung lapar-busung lapar dah.

Gw gak sok tau. Gw pernah ngekost walaupun Cuma 40 hari sih, kenapa begitu terasa? #tsaah karena kala itu duit yang dipake buat berangkat-makan sampe 40 hari-pulang, pure duit gw. Gw gak di-ijinin keluar lampung waktu itu untuk magang dengan alesan biaya. Karena gw bandel dan demi rasa kesetiakawanan, maka dengan uang pas – pasan lah gw idup di sana, di bandung. Yang laen pada belanja ini itu kalo weekend, gw lebih banyak di kost. Sendirian. Beberes kamar, nyetrika, nyikat, kamar mandi. Miris kan? Tapi nikahiable banget kan gw. Hari pertama ngekost, gw bareng temen – temen makan di restoran. Gaya banget. hari – hari berikutnya pengiritan dimulai. Yang laen bisa makan mie. Gw gak bisa, waktu itu maag gw baru sembuh. Jadi lah gw Cuma nontonin mereka makan. Kasian ya? tapi semua teratasi. malah gw bisa loh beli kamera air yang gak tau kapan mau gw pake itu kamera. Ini kameranya masih sehat. Pengen gw masukin museum kalo diliat – liat.



Oke. dari cerita gw tadi bisa gw ambil kesimpulan kalo derita mahasiswa kost itu Cuma masalah timing-nya aja. ada saatnya menderita ada saatnya bahagia (baca:awal bulan). Tapi kalo mahasiswa laju, setiap hari menderita. Se-tiap-hari. Gak kenal awal bulan atau akhir bulan. Selama 4 tahun 4 bulan gw kuliah, gw mesti bangun pagi. Minimal jam setengah 6 buat kuliah jam 8. Dan jam setengah 5 buat kuliah jam 7. Mending kalo lo bawa kendaraan, bisa ngebut kalo telat. Lah kalo macem gw yang Cuma mengandalkan bus umum? Ya gitu lah. Tapi gw punya tips nih buat mahasiswa laju biar gak menderita dan gak buat menderita para lajuers yang lain. Langsung TKP nyokkkk!

1.   Jangan lupa pake deodorant.

Ini penting bianget gaes. Kalo lo masih punya rasa kemanusiaan yang adil dan beradab sih. kecuali kalo lo punya ketek ajaib (yang gak bau walaupun gak make deodorant!!). waktu itu saat gw masih mahasiswa, iya. sebelom jadi pengangguran. Gw pernah jadi korban kelalaian sesama mahasiswa laju. Yap. Deodorant itu ibarat rasa cemburu dalam sebuah hubungan. Meski sedikit tapi kalo cemburunya intens, hubungan lo akan punah. Sama kayak deodorant, meski Cuma diusap sedikit tapi kalo lupa dan lupanya intens. Hidung orang di sekeliling lo bisa punah. Tega? Jadi ceritanya waktu itu gw inget banget. sebenernya sih hampir sama seperti hari biasanya. bangun, mandi, sama dandan yang cakep butuh 1 jam. Walaupun gw cakepnya Cuma sampe gang sih. FYI, jarak rumah – gang itu kurang lebih setengah sampe satu kilometer dengan jalan kaki ke gang. Make up luntur kena keringet. Percuma dandan. Nunggu bus 5 menit…10 menit…20 menit...belom dateng juga. Cuma bisa nunggu, gak bisa ngapa – ngapain. Persis kayak lagi nunggu jodoh. Kita gak tau kapan datengnya, tapi pasti dateng. Dan gw bersikukuh untuk gak selingkuh ke angkot. Gw takut bus langganan gw marah trus mutusin gw. Nah pas udah 30 menit bus dateng. TUH kan. Untung gw setia. Tapi bus ini penuh banget, di pintunya aja dah pada gelantungan. Dalemnya? SESEK. Gak mungkin gw menerobos masuk, maka jadilah gw ikutan gelantungan di pintu. Baru satu menit gw bediri di situ tiba – tiba hidung gw yang alhamdulillah mancung ini nyium bau gak sedap. Kayak lidah buaya berbunga terasi tumbuh di ketiak. Itu bayangan gw sambil terus mencoba untuk mencari oksigen. Sialnya, sumbernya tepat mengarah ke gw dari sebelah kanan. Mau nengok kiri ngeri takut jatoh. Alhasil, gw nunduk seraya mengheningkan cipta. Berdoa semoga itu lidah buaya dilanda kekeringan sepanjang tahun. Ini bakalan beda cerita, kalo lo yang lupa make deodorant. Gw no comment deh.

2.   siap di PHP–in

bukan Cuma oleh gebetan, php bisa dilakukan oleh siapa aja dan apa aja. gak usah lah ngata – ngatain orang php, karna biasanya orang yang php-in itu gak nyadar kalo dia php. Bisa aja lo yang ngatain eh ternyata php-in orang juga. Apasih. Oke skip. bahas gw aja. gw pernah di php-in bus. Udah nunggu lama – lama eh pas lewat ternyata bus nya di cater. Trus di php-in hape, seharian hape gak bunyi – bunyi eh pas bunyi tau nya operator. Kalo kata anak alay sih “Ideuw…JizZay” gitu deh. Waktu itu gw lagi semangat – semangatnya ngampus. Bangun pagi, mandi, luluran, dandan cakep, pake baju baru. Jalan kaki tetep. Bediri di bus tetep. Kayak biasanya lah, jadi ngerasa happy aja gitu walaupun desek – desekan. Nah masalah muncul ketika gw lupa kuliah dimana. Jangan heran, gw emang manusia yang susah ngapalin jalan sama jadwal mata kuliah. pas deket – deket mau ujian baru gw apal. Oke. gw langsung mengeluarkan binder gw dari tas. Cek markicek, ternyata ada di lantai 3 gedung hortikultura (ini gedung paling jauh dari halte T.T). lantai 3 pula. Gw liat jam. Udah jam 8!!! Gw lariiiiii dari halte. Ini kenapa gak di pasang lift sih, ah! Gw ngoceh gitu sambil naek tangga. Pas udah sampe kelas. JREEEEENGG! “Mi, dosennya gak masuk..bla..bla..” gw udah gak bisa denger lagi apa kelanjutannya. Gw langsung lemes banget, pengen selonjoran di tangga. Jegalin orang – orang lewat. Dari situ gw langsung mengambil sikap. Tau gak apa yang gw lakuin abis itu? Gak tau kan? Gw langsung nyepetin jam tangan gw. 10 menit lebih cepet. Biar kalo pas lagi kayak gitu, seenggaknya gw bisa mikir: “ah masih jam 8 kurang 10. Nyantaiiiiii…” gitu. Iya gitu. Sampe sekarang walaupun udah bukan mahasiswa, jam gw tetep gitu. Biar gak sakit kalo di php-in lagi.

3.   Cari temen yang perhatian

Bukan buat dipacarin. Ini murni buat masa depan perkuliahan lo. Ketika lo lalai, ada temen yang mengingatkan. Ketika lo sedih, ada pundak yang siap basah kena air mata. Buat temen – temen kuliah gw, makasih ya udah mau temenan sama gw yang cakep ini. Kok jadi melly goeslow gini gw. Udah ah. Oke gw ada cerita lagi. Entah itu semester berapa ya gw lupa, antara 5 – 6 lah. Udah termasuk angkatan tua tapi gak tua – tua amat lah. Tapi di usia angkatan segitu, gw masih aja gak bisa ngapal jadwal. Kalo mau kuliah mesti harus buka binder dulu. Manusia itu gak ada yang sempurna, gaes. Iya. Pagi itu gw bangun dengan gak ada beban. Biasanya gw bangun dengan banyak beban, beban perasaan ke mantan. Uhuk. Dulu loh itu dulu. Sekarang udah bye!!! Abis gw semprot pake one push. Oke lanjut. Beres cuci piring, gw minum teh sambil dengerin suara ayam dan kodok ngobrol di belakang rumah. Adem banget. tenang rasanya. eh lagi enak – enaknya menikmati hidup, temen gw sms;

“Dimana lo?”
“di rumah lah, lagi ngeteh. kenapa?”, gw polos banget waktu itu.
“lah, lu gak kuliah?”
“kuliah apa hahaha kan gak ada kuliah pagi”, gw oon bukan polos lagi.
“ada lah. Praktikum woi. Cepet berangkat. Udah jam berapa ini!!”.
“AAAAAAAAAAAAKKKKK!”

Gw langsung nengok ke jam. Udah jam setengah 8!!! Waktu tempuh ke kampus udah mepet banget kan. Makanya gw gak mandi. Langsung cuci muka sikat gigi, pake deodorant (gw tetep berprikemanusiaan yang adil dan beradab di situasi genting sekalipun), ganti baju dan terakhir pake eyeliner sebagai pen-substitusi gw gak mandi. Kelakuan gw banget itu. Gw selamet sampe kampus, dan masih diperbolehkan masuk sama dosen walaupun telat 20 menit. Makasih ya, Bu! Tapi gaes, penderitaan belom berakhir.
“mandi gak lo?”
Itu suara temen gw ketika gw masuk kelas. Lembut kayak geledek. Gw jawab jujur aja lah, gw gak mandi. Maka…sepanjang hari itu gw di cengcengin mulu. Gak ada yang mau deket – deket gw.

4.   Harus cepet ngambil keputusan

Apa hubungannya? Nah makanya nih gw kasih tau. Terkadang orang – orang lajuers kaya gw ini adalah orang – orang yang udah siap menghadapi segala kondisi. Apalagi soal dosen gak masuk. Mungkin itu akan terdengar menggembirakan buat lo yang anak kost/ anak rumahan (yang deket). Tinggal balik lagi ke kosan atau ke rumah. Lah kalo yang laju? Udah Cuma kuliah itu doang kaga ada jam laen. Denger kabar itu di jalan. Rasanya tuh kayak lagi cinta – cintanya banget ke pacar eh lu baru tau ternyata dia sebenernya homo. Coba. Mau lanjut percuma kan, mau diudahin gitu aja kok sia – sia banget rasanya. gitu lah. Lo pikir aja sendiri mau kemana abis denger kabar gitu.

Bukan Cuma itu. Terkadang semesta juga faktor yang paling dominan dalam pengambilan keputusan. Ya contohnya aja nih. Mau kuliah eh tau – tau ujan deres. Yang rumahnya deket/ ngekost mah enak, bawa payung atau basah – basah dikit beres. Kadang sialnya, pernah di rumah gw ujan deres banget, di perbatesan kabupaten eh gak ujan, di kampus ujan. Lah aku kudu piye?? Lo pikir aja sendiri.


5.   Harus tegar

Rossa. Lo yang bukan anak lajuers, mungkin gak merasakan apa yang gw alami. Ketika temen – temen lo pengen main ke rumah lo, syukurilah. Gw mah boro – boro ada yang mau, udah gw tawarin pun masih aja berkilah dengan alesan “rumah lo jauh!”. Emang sih, gw juga gak tega lah kalo ngeliat temen gw ngerasa kayak mau mudik kalo main ke rumah gw. Kasian juga. gw juga kasian sih sama diri gw sendiri. Mending kalo temen, masih bisa dimaklumi. Lah kalo sama gebetan.
aku sayang kamu, tapi rumah kamu jauh. Gak jadi deh sayangnya”
Kalo dah gitu gw berasa lagi dengerin lagu afgan yang rumahmu jauh. Udah lah usir cantik aja, laki yang modelnya gitu. Baru sejauh jarak rumah gw, belom sejauh jarak biduk rumah tangga kedepan udah nyerah. *selonjoran*


Sebenernya banyak gaes. Tapi kalo di tulisin semua tar capek loh bacanya, gw nulis ini aja gak kelar – kelar perasaan. Udah ah. Gw mau mandi dulu. Pengangguran itu mandinya di rapel. Biar efektif waktu yang digunain. tapi pesen dari gw adalah; nikmatin aja setiap perjuangan lo di kampus. karena itu bakalan jadi kenangan yang bisa lo ceritain ke anak - anak lo nanti. 


4 komentar:

  1. lanjutkan bu..

    ReplyDelete
  2. gw bingung ini mau nyapanya mbak/mas ini :D baiklah tunggu aja setiap weekend ^^

    ReplyDelete
  3. hahaha, ngenes banget kayaknya jadi mahasiswa laju.
    tapi cukup keren perjuangannya :"))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe ya gitu lah kurang lebih. masih banyak sih yang bikin ngenes :V

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.