Ketika ‘kapan’ men-jleb-kan hati manusia

gaes…saudara sebangsa dan setanah air. Setuju gak sih kalo kata ‘kapan’ yang Cuma satu kata ini suka bikin hati lo pedih? Hiks. Banyak orang yang ber-basa-basi-boneng dengan kata – kata ini. Gw gak memisahkan kalian yang berhati sensitif atau gak ya…di sini gw pukul rata aja. gw coba menuliskan sedikit dan sebagian kecil dari penderitaan kalian selama ini. Oke? semoga dari apa yang gw tulis ini, ada pihak – pihak yang menyadari betapa mirisnya ketika ditanya dengan awalan kata ‘kapan’. Lanjut. Tariiiiikkk…mang~

kapan yang ke-SATU


KAPAN WISUDA?

Mungkin eh bukan mungkin. Ini realita sosial yang menghantui mahasiswa. Oke lah kalo Cuma adek tingkat yang tanya. Lah kalo udah tetangga, tukang ojeg, tukang sayur, sopir angkot, kernet bus, mbok jamu, anak PAUD, apalagi?............(isi aja sendiri ya) ._.
ya pokoknya semua orang di sekeliling lo kecuali orang tua. Karna orang tua wajar dan BERHAK yah tanya soal kapan lo lulus. Nah kalo kayak orang – orang yang gw sebutin tadi? Beban dari orang tua yang nanya aja udah guede bianget, ini ditambahin. Mending kalo udah tinggal ngurus berkas wisuda, jawabnya agak enteng. Gini:

“ah bentar lagi, nih lagi ngurus berkas”

Masalahnya kalo seminar proposal aja belom, udah ditanya gituan. Makanya nih buat yang ngerasa masih jadi adek – adek tingkat. Udah deh ah, jangan sampe di cap jadi dedek – dedek gemes sama kakak tingkat Cuma gegara nyinyis basa – basi pake pertanyaan itu. Emang ada sih yang menganggapnya sebagai motivasi, kayak gw (percaya gak?). eh tapi kebanyakan mengganggapnya sebagai pisau tajam loh. 

“tar lo kalo udah jadi kakak tingkat, mamam tuh ‘kapan wisuda’!”

itu lah isi hati kakak, dik. Bukannya mau gimana – gimana, semua hal itu ada prosesnya. Ada yang panjang, ada yang pendek, ada yang lancar, ada yang berliku. Percaya deh semua mahasiswa akan mengalami hambatan, Cuma beda fase aja. Ada yang di fase awal, ada yang di pertengahan semester, ada yang di akhir semester, ada juga yang di semua semester (sebenernya gw gak tau ada apa gak mahasiswa macem ini). Nah tips dari gw, coba lo tanya dulu yang paling mainstream aja lah kalo mau basa – basi, semacem:

“udah mulai penelitian kak/mbak?”

Syukur – syukur mau ngebantuin. Gantian deh, kan biasanya kalian yang minta tolong kakak tingkat mulu ^^
Nah..kan dari jawabannya itu lo dah bisa terka tuh kelanjutannya. lo boleh deh basa – basi – boneng pake gituan tapi kalo di dunia ini gak ada skripsi lagi. Udah ya, kita damai.


Kapan yang ke-DUA

KAPAN KERJA?

Yang lagi begini ayo….Angkat tanganmu shaggy!!!! *angkattangan* *kakijuga*
Udah jangan sedih, gw pukpuk sini :” nyari kerja itu susahnya maaaaaak. Skripsi aja dah susah, ini ada lagi ujiannya. Bodo ah gw sekalian curhat :p banyak masukan nih supaya jadi pengangguran yang berkualitas ala halamancermin.blogspot.com! ^^9
  1. Jangan putus komunikasi dengan teman. Karena pintu rejeki itu dari mana aja asal nya, dan teman adalah pintu rejeki yang paling terbuka lebar. Jangan pelit kasih tau yang lain. Ayo temen gw! Mana temen gw! coba dulu kasih tau dulu sih ini temen lo yang cakep ini inpoh kerjaan. Eh emang punya temen? K
  2. Jangan telat isi paket internet. Sekarang semua inpoh udah menjalar dan mengakar di internet. Praktis. Jangan Cuma dipake buat sosmed, apdet sana sini tapi giliran ada inpoh kerjaan dan mesti tau apa aja syarat – syaratnya eh tanya ke orang. HELLOOOOWW mbah gugel belom tewas loh -__-
  3. Jangan sedih lama – lama. Kembangin hobi kalian. Yang suka baca, ya main – main lah ke gramed atau baca – baca lah artikel atau tesis gitu. Berat yak ._. yah apa aja lah bacaan yang kalian suka. Yang hobi gambar, coba deh gambar – gambar. Trus bikin fans page isinya postingan gambar lo. Keren deh pasti. Yang hobi masak, bisa jualan. Kan lumayan tuh. Yang suka nulis kayak gw ini, nulis aja suka – suka lo. Kembangin semua ide brilian lo, karna gak semua orang ‘bisa’ nulis. Itu dia istimewanya. Ya hobi apa aja lah, hobi makan ya makan lah sana. Yang hobi selingkuh, sini dateng ke rumah gw tiap pagi, cucian piring banyak. Asal jangan sampe gak tau aja hobi lo apa. Gw sebor nih!!
  4. Tetep belajar. Apa aja, bisa les..bisa otodidak. Tentang apa aja, yang penting bermanfaat.
  5.  Beresin kamar. Gw tau deh, bukan Cuma gw pasti yang meja belajarnya babalatak dengan kertas bekas laporan atau bahan kuliah. Coba deh di rapiin.
  6. Bercocok tanam. ini aslei bisa ngurangin stres. Coba aja deh. Gak usah muluk – muluk sampe nanem deh. Urusin aja tuh pot bunga di depan rumah.
  7. Hang out ke tempat baru. Nah ini nih, mumpung belom terikat dengan rutinitas kerjaan, yang gak tau kapan bisa libur panjang. Puas - puasin deh main kemana aja. terutama ke tempat – tempat yang belom pernah lo kunjungin.

    yang terpenting adalah introspeksi diri. dan sekarang gw lagi introspeksi dan belom nemu juga sih jawabannya. dan yang gw heran. banyak banget perusahaan yang mengutamakan pria. rasanya pengen gw bangkitin lagi tuh raden ajeng kartini. apalagi kalo udah saingan sama almamater lain yang akreditasinya A. udah lah lo mending langsung nyari pojokan aja. trus ditambah pula dengan nepotisme yang masih merajalele dan merajagurame. karena gw gak punya kenalan orang - orang sukses gitu, ya jadi begini lah nasib. kalo lo pernah ngerasain cinta lo ditolak, itu gak seberapa men. ditolak kerja itu lebih sakit. tapi gapapa, ambil hikmahnya aja. kalo gw dah kerja sekarang, mungkin lo gak akan baca tulisan gw yang keren ini. cuih.
Kapan yang ke-TIGA

KAPAN NIKAH?

Kalo wisuda udah. Kerja juga udah. Pertanyaan yang akan muncul dari masyarakat adalah itu. Gak peduli lo jones, lo masih galauin mantan, lo korban php. Itu yang akan lo hadepin. Sakit yah :” gengges emang sih. walaupun gw belum sampe ke fase ini, gw dah sok tau gitu rasanya sakit. Hahaha. Yakali nikah kaga ada pasangan NYATA kayak om Kodok yang nikah ma peri (katanya). Kadang yah, ketika hal se-privasi ini dipertanyakan….sebagian orang bisa jadi stres loh. Iya loh. Gw sok tau lagi loh. Tapi kayaknya bener loh.

Intinya…pas tar ada yang nikah. Lo mau dateng apa gak. Itu yang penting. bawa amplop apa gak. ada isinya gak. ITU.


Kapan yang ke-EMPAT

KAPAN PUNYA ANAK?

EHM. Ini udah lebih privasi lagi yah lama – lama yang gw bahas. Problemnya ini banyak, banyaaaak banget. Gak bisa gw tulisin karna ini pengalaman orang lain, bukan gw. Coba deh bergaul bukan cuma dengan sesama usia. Ke yang lebih tua juga itu perlu. Atau ke temen yang udah berkeluarga. Buat usia 20th + + + ini perlu. Gw sih termasuk beruntung yah, tinggal di lingkungan perumahan. Jadi mudah untuk bersosialisasi dengan tetangga. Sekalian belajar bermasyarakat itu gimana. Beda banget dengan lingkungan di sekolah/kampus. Permasalahan soal anak ini macem – macem, yah ada yang sampe ber-belasan tahun baru ‘dikasih’. Ini beneran bukan buat becanda deh, gaes. Dan menurut gw sih gak pantes kalo buat basa – basi. Makanya gw gak berani tanya begini ke temen yang baru merit gitu. Apalagi ke orang yang gak deket – deket amat. Itu hak mereka. Belajar lah melihat dunia dari hal sekecil ini. Dih. Ngomong apa sih gw ._.



Jadi gitu gaes, ini namanya fase kehidupan. Sebelum ditanya kapan punya cucu syukur – syukur ditanya kapan punya cicit. Ya kan? lo harus siapin mental. Sama kayak gw sekarang, masih di fase nomer dua. Masih ada fase – fase yang lain. Jangan kaget lo jadi korban ketika kata ‘kapan’ men-jleb-kan hati. Karna tu tersangka pasti gak baca blog gw ini. Hahaha. buat lo yang baca, pasti lah bisa menyikapi semuanya di kemudian hari J
*gitu-gitu abis nulis ini ada yang nanya gw kapan kerja*
-_____-


See you next post.


Riana. 23 tahun. Masih nganggur. Masih kurus.

4 komentar:

  1. Kapan emang menyakitkan. Tapi dengan 'Kapan' kita mulai sadar betapa pentingnya melakukan yang maksimal untuk sesuatu.Selalu ingat akan 'Kapan' yang selalu menghantui untuk segera dicapi. kalo udah usaha... dan belum terlaksana. bukan urusan manusia lagi.

    ReplyDelete
  2. aku setujuh deh sama kamu :")

    ReplyDelete
  3. Kalo aku sih, untuk saat ini.. pertanyaan "Kapan Lulus?" itu yg jadi pertanyaan paling jleb :')

    ReplyDelete
  4. hahaha masih fase nomor satu ternyata

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.