masa kecilku

Hae semuaaaa jumpa lagi sama akoh yg imut, yg kalem, dan yg nganggur ini :D kayaknya Cuma gw yang bangga kalo nganggur yak. Oh ya sorry ye minggu kemaren gak apdet blog soalnya ada something yg gbs ditinggal. Ehem, oke minggu ini gw mau bahas soal anak – anak. tepatnya tanggal 20 november adalah hari anak internasional. Anak – anak yang gw maksut itu usia 6-11 tahun yah bukan anak alay, anak labil, atau anak yang tertukar. Siapa pun itu, pasti ada titik dimana kalian kangen dengan masa kecil. Masa dimana yang dipikirin Cuma main, jajan, tidur. Mandi sama makan gak dipikirin, kalo dah dimarah – marah baru dilakuin. Ngaku?

Nah, berbekal pengalaman masa kecil gw yang…duhh sampe gak bisa mengungkapkan dengan kata – kata nih. Lo mesti dengerin langsung cerita dari mulut gw deh kalo mau tau banyak. Atau tanya – tanya lewat ask.fm/riana_maulida aja deh. Halah promosi. yakin deh bukan Cuma gw aja yang punya kenangan tak terlupakan saat kecil. Apa aja kenangan itu? Yuk merapat dimari.

UJAN – UJANAN

Yang kecilnya gak pernah ujan – ujanan, gw turut prihatin yah. That’s memoriable bianget. Huh! Beda lho rasanya ketika ujan – ujanan lagi pas udah gede. Ya kan? Ya beda orang dulu mah ujanan-nya sama temen – temen. Pas udah gede ujanan-nya sama ‘ehem2’ hehehe. Dulu, kalo pas lagi main trus tiba – tiba mendung gelep, langsuuung lari ke rumah. Bukan buat ngangkatin jemuran, tapi buat ijin ma orang tua buat main ujan – ujanan. Gw bersyukur deh dulu gak pernah di larang buat main ujanan, kecuali kalo gw biduran duluan. di tengah hujan biasanya gw dulu main kapal – kapalan. Kalo udah bosen lari ke tempat lain, nemu daon kelapa kering senengnya minta ampun. Karna bisa dinaikin rame – rame; salah satu ada yg narik. Ih seruuu pada jatoh – jatoh :D gak bisa liat genangan air yg bentuknya udah kayak kolam. Mau butek kek airnya, mau bekas tokai kucing kek, gak peduli. Yang penting bisa berenangan di situ. Udah bosen di situ, main lempar – lemparan lumpur. Duh kadang gw sampe telen tanahnya kalo kena di muka. Kalo dah gitu, pasti nyari pancuran air dari genteng. Dorong – dorongan. Ah. Kalo belum keriput dan kedinginan banget, belum berenti. Malah kadang tunggu sampe ujan reda.

PETAK UMPET

Wah. kayaknya jenis permainan ini udah mendarah-daging deh di jiwa anak – anak; gak Cuma di Indonesia tapi di seluruh penjuru dunia. Sore abis pulang ngaji biasanya kumpul bareng temen – temen buat main petak umpet. Makin banyak yang gabung, makin lama pula mainnya. Kadang sampe magrib. Dan momen yang paling gue tunggu – tunggu kalo main ini adalah kalo Cuma nyisa satu yang belom ketemu, yg jaga kelimpungan.
“jogo ne jogo ngendok, endok e pitu likur. Dibuka mabur – mabur.”
Itu nyanyian abadi. Yang gak ngerti artinya kasian ya hihi
Tapi paling seru main ini kalo malem. Lebih greget. Antara takut ketauan sama takut ketemu ‘yg gak bisa diliat’. Di kebon, di balik pohon, balik tembok, kadang gw di rumah ngumpetnya;makan dulu, nonton tipi dulu. Mamam tuh yang jaga.

BALAP SEPEDA

Sepeda gw dulu gak baru, warisan dari mamas – mamas gw. Cuma sama bapak gw dulu sepedanya di cat, ijo toska. Biar keliatan baru. Gw jadi inget pertama kali belajar naik sepeda itu.
ini bentuk sepeda kok aneh ya”

Gumam gw dalam hati. Sepedanya itu berat, besinya gede; dari jok ke stang itu dihubungin sama besi yang gede banget trus kayak leher soang gitu panjangnya. Jelas gak sepadan sama berat badan gw dulu yang Cuma 25 kilo. Dan kalo mau naikin, gw mesti naik batu yang disusun biar nyampe. Walapun masuk ke semak – semak, jatoh sana sini, lecet sana sini. Gw gak menyerah. Sampe akhirnya gw bisa!! Abis gw bisa naikin tu sepeda soang, gw belajar naikin sepeda bapak. Sepeda unto. Anyone knows? Gw paling seneng balapan naik sepeda bapak. Lebih enteng jadi lebih cepet. Tapi kayaknya gw gak pernah menang juga sih.

MANJAT POHON

Musim buah – buahan akan sama artinya dengan musim manjat pohon. Musim nyolong juga. gw dulu berbakat dalam hal manjat – memanjat loh. gw pasti menempati pucuk..pucuk..pucuukkk~ hampir semua pohon yang ada di komplek rumah, gw taklukan. Tapi masa – masa kejayaan gw punah, ketika suatu hari

PELETAAAAKK!! BRRRUUUUKKKKK! gw jatoh dari pohon jambu di samping rumah. Tingginya sekitar 5 meter.

“ja-ngan bi-lang bi-lang e-bo i-ya..aaakk!” gw pingsan. 

Dari situ gw gak bisa manjat lagi gaes. Sedih banget, biasanya gw paling tinggi, makan jambu tuh tinggal makan di pohon kaya kera sakti. Sekarang mesti nangkepin kalo mau makan. Mending gw ahli, lah kadang jatoh ngenain kepala. Kadang gw sial, ada temen yang pengen pipis banget karna dah manjat tinggi jadi males turun. Alhasil pipis dari atas. Pemandangan yang mengenaskan. Sampe akhirnya setelah hampir sepuluh tahun tepatnya gw kuliah semester 2, gw bisa manjat pohon lagi. Tingginya 2 meter!! Ini dia penampakannya

Muka hepi plus alay -_-

ANGON KAMBING

Angon itu menggembala artinya. Dulu bapak punya kambing banyak, ada 20-an. Yang tugas ngelepas kambing ke kebon karet; gw sama ebo. Tapi temen – temen pada ikut. Jadi rame banget pasukannya. Nah kadang ditungguin, kadang dilepas gitu aja. pernah waktu itu lagi niat, kita bawa bekel dari rumah sama bawa 2 batang tebu. Dulu gak punya taneman singkong di samping rumah, malah tebu yang tumbuh subur. Hari itu seru banget, gw sangat bersemangat. Ebo sampe bawa adek gw yg masih 1 th buat ikut angon. Gw yang biasa memandu kambing – kambing ada dibarisan pertama, setelah itu 2 temen gw yang gotongan bawa tebu, terus ebo. Urutannya gini: kambing->gw->2 temen gw->ebo. Hari itu kambing – kambing rusuh, lari sana lari sini. Jadi lah gw jejeritan, bayangin aja. gw ngomong biasa aja cempreng, apalagi jerit. Eh lagi sibuk gusah sana gusah sini, ebo sama 2 temen gw tuh lari. Gw tengok, kenapa pada lari – lari? Ada hantu kah? Atau ada orang gila?

“MBAAKK, ADA PEDET!! LARIIIIIIIII!!!!” Biar gak roaming gw jelasin yak. Pedet itu anak sapi.

Anak sapi itu lebih sades daripada induk sapi. Larinya gak bisa diprediksi pake rumus perpindahan-nya ilmu fisika. Larinya kenceng bianget. Mana ebo bawa adek, paling belakang pula. Duh kalo keseruduk gimana coba. Tanpa pikir panjang, gw langsung ngibrit. Anehnya tanpa dikomandoin, tu kambing – kambing gw udah bejejer bikin satu barisan. Pinternya~ lagi asik – asik lari eh dari depan ada induk sapi. Yasalam gw harus berbuat apa? Lari ke arah gw dan rombongan dong sapinya. Jadi, depan belakang kita diserang sapi!!! Pas udah deket jaraknya sekitar 4 meter…3 meter….2 meter!!!! Sapi belok tiba – tiba gak pake basa basi boneng, bunyiin klakson dulu kek, atau say hai ke gw dulu kek. Eh ternyata eh ternyata tuh induk dan anak sapi ketemuan. Sompret!! Drama banget sih lo, Pi. Gak manusiawi banget kan tuh sapi. Gw dan yang lain udah pade geleparan aja di kebon. Gw sampe keseok – seok larinya. Mana kambing gw ada yang hamil. Ebo gw gendong adek. 2 temen gw sampe kesodok – sodok batang tebu. Gilak! Tu hari cape bianget deh ah. Semua menggerutu. Gw yakin kambing – kambing gw juga menggerutu. Kecuali adek gw; dia malah minta ebo lari – lari lagi.

PERSAHABATAN

Dari semua yang udah gw tulis, intinya adalah gw sangat merasakan artinya persahabatan. Semua jenis mainan kayak main ujan, main petak umpet, balap sepeda, angon kambing. Atau yang lain yang gak sempet gw tulis kayak main BP-an, main kelereng, main kasti, main karet, main betengan, main masak-masakan…Ah banyak deh. Semua menggambarkan indahnya pertemanan tanpa intrik apapun. Tanpa dendam, tanpa mikir kaya/miskin, cakep/gak. Semuanya tulus. Kadang gw lebih mikir, anak kecil bisa berantem hari ini. Tapi besok udah bisa main bareng lagi Cuma dengan salaman. Pas udah dewasa kayak sekarang, walaupun udah salaman…udah becanda…udah jalan bareng. Kadang masih ada secuil rasa gimanaaa~ gitu. Tapi itu lah bedanya. Saat masih kecil, justru hal besar seperti persahabatan sangat kita rindukan ketika dewasa. Tapi juga gak mungkin kan kita kayak tokoh nobita, mau kecil terus gitu? Ini kita. Menurut gw, persahabatan itu ada. Udah, itu aja. gak perlu mengubah diri kita untuk jadi sahabat yang dibangga – banggakan. Cukup dengan membawa diri kita apa adanya, berprilaku menghargai, gak menekan satu sama lain, saling support. Kata ‘sahabat’ akan terukir dengan sendirinya.

Terakhir. Masa kecil memang indah. Siapapun punya kenangan yang gak terlupakan. Tapi saat ini, cukup kita yang dewasa menyikapinya. Melihat masa kecil saat ini, semua keindahan itu pudar. Kelak ketika kita punya anak, di situ lah peran terberat kita. Menjadikan anak – anak tetap pada usianya, pada imajinasinya. Selamat hari anak Internasional ^^

Riana. 23 th. Lagi demam. Belom mandi.

2 komentar:

  1. mantap....
    asiknya amsa kecil , mo jd kecil lg? heheh

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.