GW DAN ANGKUTAN UMUM

Ah lama yah gak posting. Kalian sehat? Semoga sehat yah, perubahan cuaca yang ekstrim kayak sekarang ini yang buat gw jadi jarang posting nih. Karna biasanya gw ngepost pas weekend, nah gw sakit juga pas weekend. Persis kayak ngajak ngedate.  Ada beberapa list tema sih untuk tulisan minggu ini, sementara ditampung dulu yah. Nah, kenapa sih gw ambil tema ini? Beberapa minggu ini kita dihadapkan dengan kenyataan pahit, apalagi kalo bukan kenaikan BBM. Yang bikin misteri itu, BBM ini berasa jadi wak geng. Kalo naik, maka semua harga juga naik. Kalo tarif angkutan naik mah wajar yah. Hal yang bikin gw syok adalah harga legalisir transkrip di kampus gw juga ikut naik. apeu banget deh ah. Tapi tenang, gw nulis bukan buat ngajak lo pade buat demo kok. Gw pengen nulis beberapa pengalaman gw; salah satu spesies yang tua di jalan kayaknya sih ya. Terutama kalo sendirian. Buat yang gak pake kendaraan umum jadikan ini sebagai review dan sharing aja yah. Eh yuk ah merapat!


1.    Gw dan Bus

Bus adalah angkutan umum yang ibarat mantan, ia adalah mantan terindah. Ceileh. Gw bersyukur banget karena udah se—lama ini naik bus, gak pernah kecopetan. Banyak orang yang memberi gw wejangan, semisal:

“hati – hati kalo di bus, banyak copet, banyak tukang hipnotis….bla…bla…bla”

Menurut gw sih, kalo kita gak ‘mengundang’ ya gak bakalan tu copet ngincer. Oya gw juga gak pernah ketinggalan buat baca doa setiap melangkah naik kendaraan bus. Gih catet.
Gw naik bus dari ongkos Rp.1500 sampe sekarang Rp.4000. Dari gw kurus – gendut – kurus lagi. Dari gw SMA – kuliah – pengangguran. Dari jaman Andi Malarangeng berslogan ‘katakan TIDAK pada korupsi’ sampe dese’ ditahan gegara korupsi. Kebayang kan lamanya perjalanan gw dengan bus? Oke. gw mau mulai cerita nih pengalaman yang gak terlupakan antara gw dan bus yaitu ketiduran.

Seyogyanya orang kalo mau tidur itu di rumah, bukan di angkutan umum. Pas gw masih jadi mahasiswa semester – semester awal. Hari itu gw capek banget, lelah hati ini meyakinkanmu banget deh. gw inget banget, itu adalah hari senin. Kenapa gw kelelahan? Karena 3 hari yang lalu gw ikut kegiatan HMJ semacem malam keakraban gitu. Wah kebayang kan tuh capeknya gimana? Bawaannya tuh pengen tidur aja. Nah jadi hari itu gw yang lemah tak berdaya, memutuskan untuk pulang dengan naik bus. Keputusan yang bertolak belakang dengan prinsip hidup gw yaitu berangkat naik bus; pulang naik angkot. Dari sisi waktu, kalo naik bus waktu tempuh jadi makin lama, karena ngetem dulu nunggu penumpang penuh. Kalo naek angkot bisa deh setengah jam nyampe. Sedangkan naek bus bisa 1 jam bahkan lebih.

Ah bodo, gw gak teger kalo mau ganti angkot 3 kali. Mending nge-bus, duduk manis tau – tau nyampe”, gumam gw dalem hati.

Gw pilih tempat duduk deket jendela biar bisa bersandar. Setelah nunggu hampir 30 menit akhirnya jalan juga tuh bus. Kalo lebih, mungkin ketika keluar bus; gw udah keriput. Aseli itu mata gw udah berat banget. Berkali – kali gw kejedut kaca jendela. Dan sampai akhirnya ada penumpang yang duduk di sebelah kanan gw. Penumpang itu ibu – ibu, guemuk bianget. Karna gw cuek kan orangnya #tsaah yaudah gw tetep aja gw bersandar dibalik kaca jendela bus. Setelah itu, gw juga mulai cuek dengan benturan – benturan manja di jidat gw. Sampe akhirnya gw tertidur pulas.
MINGGIR BANG!!!!! Teriak salah satu penumpang di belakang gw.
Gw kaget! Tapi gw lebih kaget!! Gw bangun dengan posisi bersandar di bahu ibu –ibu tadi!!! Gw elus – elus dulu bahu ibu itu; kali – kali aja basah. Eh ternyata enggak. Fiuhh…tu ibu – ibu selamet dari banjir lokal.

“mmm…maaf ya bu. Saya gak sopan. Maaf.”

Dengan menahan malu sekuat tenaga gw siapin mental untuk ngomong maaf.

“iya mbak, gak apa – apa. Kecapean ya?”

Gw nyengir gajah. Sambil celingak – celinguk membuang pandangan ke luar jendela. Lalu, seketika itu mata gw melotot. Lagi – lagi gw kaget!!!!

“kok kebon karetnya berubah jadi toko semua gini? Ini dimanaaaaaa?”

Pikiran gw cuma itu. Aseli cuma itu. Entah itu oon apa polos ya. beberapa detik kemudian gw menyadari kalo gw kelabasan. Tanpa pikir panjang gw langsung minta pak sopir berenti. Gw maksa. Kekeuh. Dan bus pun mendadak berenti. Gw turun disambut dengan kata – kata:

“mbak..kelabasan ya mbak ya? bihihhihiihih”

2.    Gw dan Angkot

Beda dengan bus, gw naik angkot dari ongkos Cuma Rp.300 sampe sekarang Rp.5000. Gw juga gak lupa moment pertama kali gw naik angkot. Saat itu umur gw masih 5 tahun. Kala itu gw diajak ebo buat belanja baju ke pasar. Ebo kalo belanja gak pernah di pasar deket rumah. Selalu aja ngajak ke kota. Jadilah kita naik angkot. Awalnya gw anteng, setiap ditanya mual apa gak. Gw geleng – geleng. Karna gw emang bukan tipe anak yang suka mabuk perjalanan. Itu awal gaes, awal. Giliran udah sseperempat perjalanan, gw gak tau tu sopir kesambet apa ya. angkot jadi ngebuuuuuuuuuut banget. Gelagepan gw. Duh dada rasanya serrrrrr~ gitu. Di tengah – tengah jejeritan penumpang, gw lah satu – satunya manusia yang diem. Ebo gw udah ngomel mulu daritadi. Dan…..

“AUUUUU!!!”

Gw nyubit paha mbak2 sebelah gw.

….

Beda lagi ceritanya dengan yang ini, setiap orang pasti ada something yang bikin takut/geli yang biasa orang – orang bilang tuh phobia. Entah gw normal apa gak ya, gw geliiiii banget sama banci. Aseli. Padahal tu banci juga demennya kan laki ye. Auk ah~
Nah suatu hari ketika gw mau pulang kuliah, bedua bareng temen gw. Karna udah kebelet pengen cepet nyampe rumah, begitu ada angkot kita langsung aja naik. tanpa memastikan lagi di dalem ada sekumpulan wanita setengah pria. Gw berasumsi semua penumpang sesuai dengan ‘jalan’ yang baik dan benar. Temen gw naik duluan, kemudian gw. Dan begitu gw naik…

DEGGG!!!! DEEGGG!!! DEG! DEG! DEG! DEG! *satujutakali*

Jantung gw mau potel gaes L

Posisi badan gw tuh masih membungkuk, dan asal lo tau. Space yang kosong Cuma ada di antara ber-banci-an. Gw gak langsung duduk, gw mikir dulu. Mikirin perasaan gw yang udah kayak sayuran diaduk pake bumbu kacang. Antara gw mau turun lagi, atau gw tetep bertahan dengan posisi membungkuk sampe tempat tujuan. Ya ALLOH tolong hamba.

Akhirnya gak tau kenapa tiba – tiba gw menyadari kalo gw udah berada di tengah dua ‘benua’ itu. Dengan posisi duduk gw yang sebenernya luas, tapi gw berasa itu sempit. Sempit bianget. Itu belom seberapa, di depan gw persis. Ada makhluk yang sama jenisnya dengan samping kanan dan kiri gw. Dan di samping makhluk di depan gw itu, di situlah temen gw duduk dengan wajah berbahagia. Iya bahagia, ngeliat gw menderita. Pandangan gw gak lepas dari wajah temen gw itu. Muka nahan ketawa ngakak. Iya. Sepanjang perjalanan gw selalu berdoa, berdoa supaya jangan sampe tu makhluk nge-touch gw. Bisa – bisa gw ngejerit di angkot atau malah lompat dari jendela. Perasaan gw juga tu angkot lamaaaaa banget nyampenya. Jantung gw apa kabar sih ini? K

Setelah gw hampir pingsan, akhirnya nyampe juga. gw langsung nyerobot temen gw yang mau turun duluan. gw harus cepet – cepet turun. Begitu angkot jalan. Gw hampir mewek. Temen gw ngakak.

….

Ini beda lagi, ini adalah moment yang gw inget banget. karena di sini gw ngerasain apa itu ‘suka’, pertama kali suka yang bener – bener suka sama orang. Yap. Gw suka sama orang yang pertama kali gw temui di angkot. Ada ceritanya, bukan tau – tau ngeliat trus langsung suka -_-

Jadi ceritanya waktu itu hari jumat, sama kayak biasanya pulang cepet. hari itu angkot sepi penumpang. Di dalem Cuma ada gw dan 2 temen gw doang. Kita bertiga duduk jauhan. Bukan karna musuan, karena emang tu angkot longgar banget jadi kita seenaknya aja mau duduk dimana. Temen gw kita sebut aja si ‘a’ duduk dibangku deretan pintu. Gw di depannya, dan si ‘b’ duduk mojok sederetan gw. Bangku gw berarti dideretan sopir. Nah posisinya begitu. Awalnya kita cimihau – cimihau kayak biasanya. Sampe ada cowok kira – kira umurnya sama kayak gw. Pake baju pramuka juga. bediri di depan rumah sakit jiwa. Tapi ya gak mungkin juga kan orang gila lepas -_-

Dia naik, dan duduk persis di bangku belakang sopir. Oya, sopirnya kalo dari belakang gak keliatan. Karena badan dia lebih kecil daripada ukuran sopir pada umumnya. Sedangkan bangku yang dia dudukin, itu dimodif jadi gede. Makanya dia gak keliatan. Oke. semua berjalan lancar. Gw masih gak memperdulikan cowok itu karena gw sibuk ngoceh sana ngoceh sini bareng temen – temen. Sampe akhirnya……

SYUUUUTTTTTT!!!!! BRUUUGGG!!!!

Angkot ngerem mendadak. Temen gw si ‘a’ yang di deretan pintu hampir keluar, temen gw si ‘b’ dari pojokan langsung meluncur nimpah badan gw. Dan gw??? Gw posisinya jadi kayak tiduran dipangkuan tu cowok. Asem banget kan. Lagi – lagi muka nahan ketawa ngakak yang gw liat. Jelas banget dia nutupin mulutnya pake tangan. Sampe gw hapal bentuk jam tangannya. Mau cepet – cepet bangun eh ini temen gw kagak sadar apa yak badannya berat banget. HUH. Oke begitu turun angkot. Gw langsung marah – marah ke sopirnya dan berharap gak akan ketemu lagi ma tu cowok. Malu.

….

Abis kejadian itu gw emang gak pernah ketemu dengan tu cowok. Udah masuk RSJ lagi kali ya, pikir gw. Hari – hari gw di sekolah juga kayak biasa, gak ada yang istimewa. Sampe akhirnya suatu hari, gw ngeliat dari depan kelas gw, ada orang pake jam tangan yang sama bediri di lantai 2. Gw langsung deg-degan. Jangan – jangan orang itu. AH! Gw terlalu khawatir. Udah lupakan. Tapi setelah gw ngeliat lagi, kali ini bukan Cuma tangannya. Mukanya juga keliatan, eh buset!!! Beneran itu cowok. Yelah 1 sekolah maaaakkkkk >.<
Nah dari situ, gw malah jadi sering papasan gak sengaja. Dia tetep dengan muka nahan ketawanya, gw tetep dengan muka sebel gw ini. Tapi lama – lama entah gimana gw jadi deket sama dia. Bertahun – tahun. Tapi gak jadian.  Padahal dia pun ngerasa hal yang sama. Tapi rasa tetep sama. Gak berubah, iya. Tetep suka. Sampe pada akhirnya gw sama dia ketemu lagi setelah sama – sama kuliah. akhirnya gw sama dia memutuskan untuk sama – sama. Gw seneng banget. iya seneng, walaupun Cuma sebentar.

2 bulan. Cuma 2 bulan. Kita bertahun – tahun bertahan. Dan diakhiri dengan gw putuskan untuk bilang ‘udah, kamu balikan aja sama mantan kamu’. Dia masih sayang mantannya :’)

……


Tapi itu mah dulu, waktu masih alay. Masih oon, suka sama orang deh gak dliat dari sisi kenyamanannya. Kalo sekarang mah udah gede, mau bilang sayang mesti lewat ebo dulu. Karena biasanya insting seorang ibu itu bener. Hehehe. Yah jadi gitu, gw jadi curhat ya. ini tulisan terlama yang gw tulis di blog. Gw buat dari minggu kemaren. Maklum karna emang harus istirahat, biasa nulis Cuma 2 jam. Ini berhari – hari.  Oke see you di postingan berikutnya yah J

8 komentar:

  1. Keren ceritanya, nggak capek-capek bacanya :)

    ReplyDelete
  2. asikk dah cinta bersemi di angkot hehehe

    ReplyDelete
  3. @fikri iya ah jangan capek - capek nanti sakit #LAH

    ReplyDelete
  4. @desreza bahahaha udah gak cinta eke

    ReplyDelete
  5. kayak pernah denger ceritanya deh, keep posting yah. menarik nih yang beginian

    ReplyDelete
  6. aaaaaakkkkk >.< iya aku jadi semanget 45 nih *ngangkatbamburuncing*

    ReplyDelete
  7. Cieeee cerita ttg liga cieee😂

    ReplyDelete
  8. hahaha sebut merk ni bocah. asem.

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.