KITA

Punya orang terdekat seperti sahabat tentu membahagiakan. Terlebih lagi jika hobi yang digeluti sama. Gw beruntung punya sahabat yang terus memotivasi gw untuk menulis, lagi, dan lagi. Kali ini gantian, gw yang memberikan dia wadah untuk menelurkan tulisannya di blog gw. gw pun berterimakasih buat semua yang setia blogwalking di sini. Bisa diliat total tayang laman blog gw saat ini mencapai 1600an, sedangkan postingan baru 11 biji. Aku tanpamu butiran debu deh. hehe. Seperti yang sudah gw tulis di kalimat sebelumnya, tulisan kali ini disponsori oleh sahabat gw tercinta yang bernama Nurul Hanifah; gw biasa panggil dia ‘ipah’. Dan dia memanggil gw ‘neng’. Di dalam cerita ini ada juga tokoh yang bernama Sari. Lo akan tau Sari itu siapa ketika lo udah baca nanti. Selain itu, ada juga tokoh yang sengaja gw samarkan demi menjaga nama baiknya. Sebut saja dia ‘mawar’ bihihihihi. Sekali lagi tulisan ini hanya sebuah karya, yang setiap huruf di dalamnya adalah sejarah. Bukan untuk menyudutkan siapapun. Oke, cari tempat ternyaman karena tulisan sedikit panjang. Dan ini dia cerita dari ipah. Cekibrot! 

----------------------------------------------------------------------------------------
“dulu kita deketnya gmn ya neng?”

Yaahh kudu gw akuin si. Gw emang gak inget dulu bisa deket sama si blogger cempreng ini gimana awalnya. Kita sekelas mulai dari kelas 2 es em a, manusia ini si awalnya kelihatan kalem, anggun, cantik mempesona, dan adeeem, soalnya dulu bisa diitung pake jari yg jilbab-an di esema tu ada berapa, anak ni ni salah satu hijaber yang cukup popular karena dia, ehem, cantik. Tapi klo udah kenal MASYA ALLOH.

Gw jg lupa kapan mulai manggil ni anak dengan sebutan “neng”. Perasaan dulu awal –awal mangilnya ya riana. Wakaka. Tapi yang jelas, kapan kita mulai persahabatan ini gak jadi masalah. Karena persahabatan ini cukup kuat sampai sekarang *kecupbasahneng*. Gw mau cerita dari sisi gw mengenai persahabatan ini. Ini bukan Cuma tentang gw dan neng.

Jadi, kita tu bersahabat ber-4, tapi kita gak nge-geng lho yaa, kita bersahabat dekat. Persahabatan kita dimulai dari sering duduk depan-belakang (kata neng si). Kita mulai deket kelas 3 es em a, soalnya kalo kelas dua tu duduknya tetep, nah pas kelas 3 ada peraturan baru yaitu sistem duduk; cepat dia dapat. Hampir sama kayak kuliah. Serah deh mau duduk dimana. Jadi kalo mau dapet tempat duduk yang nyaman (re: jauh dr jarak pandang guru) kudu dateng sepagi mungkin. Semakin siang, semakin dapet sisaan (re: depan meja guru pas). Gw gak duduk sama neng, dulu gw duduknya sama mawar, si neng sama sari. (mungkin) dulu pertamanya kita secara gak sengaja duduk depan belakang-an gitu. Gw sama mawar dibelakang pedrosa neng sama sari. Eh (mungkin) kita cocok. Jadi, berhubung gw adalah makhluk yang lumayan sering dateng pagi, biasanya gw ngecupin tepat buat kita – kita, biasanya si gw am mawar duduk dibarisan nomor dua deretan paling belakang. Soalnya disitu adem, dan mojok (mahahahaha). Percuma juga pake sistem beginian. Karna ketika hari berjalan normal, gw ya duduk di situ – situ aja. tapi ketika hari sedang ujian, gw sering dapet barisan depan. Begitu.

Persahabatan kita berjalan layaknya persahabatan anak es em a jaman dlu, yaa gak dulu – dulu banget.. ke kantin bareng, berebutan somay sama es dawet depan gerbang bareng, ke kamar mandi bareng, ke mushola terus leyeh2 dimusola sekolah yang adem jg bareng, sangking kita deketnya kita dapet ‘tamu’ hampir barengan lho *ngakak*. Hampir gak ada hal yang (menurut kalian mungkin) gak menarik yang terjadi selama hampir setaun persahabatan kita, sampai, suatu saat, kita retak. Sebenernya bukan kita, tapi gw sama mawar.

Oke, ini dipicu oleh sikap gw yg menurut mawar ikut campur urusan dia. Saat itu, jujur gw merasa gw HARUS ikut campur urusan dia. Alesannya karena dia sahabat gw. Klasik? Memang. Gw sama mawar sahabatan dari jaman dia masih pake kolor am singlet doang kemana2. Jaman belom bs ngelap ingus sendiri. Gw ikut campur dalam urusan mawar karena muncul rumor busuk di kelas. Iya, sekelas heboh gegara rumor ini. sebelum rumor ini beredar, mawar sempet cerita ke kita2 klo dia punya pacar baru. Tp sayangnya beda agama L dan yg mengenalkan mawar dengan pria ini adalah salah satu temen sekelas kita. Setelah kabar mawar punya pacar, muncul deh rumor busuk ntu. Dan gw tau bener penyebar rumor ini siapa, soalnya dia bilang langsung depan gw dan teman2, saat kita leyeh2 dimusola *jaaan, bocah, musola di enggo leyeh2 -____-*. Dia bilang ke gw klo mawar itu --------------------------------------------------. Gak tega mau bilangnya T.T

Gw gak mau makan berita belum pasti dong. Jadi gw tanya lah sama mawar langsung. Dan (lagi2) gw lupa waktu itu gw nanya gimana ke dia. Kayaknya si gw berkali2 tanya sama dia tentang bener gak berita itu. Sampai pada akhirnya dia marah dan ngomong keras ke gw

“tu urusan gw rul! Gak usah ikut campur!”

Meeeennn, bukan maksud hati ikut campur, tapi sungguh, daku hanya peduli kepadamu wahai kawaaan L Gw sama mawar diem2an lumayan lama lho, dan itu memicu keresahan semua warga kelas, soalnya kan dulunya gw sama mawar kaya anak kembar siam, kemana2 bedua, lah ni tetiba duduk misah, gak tegoran, pokoknya jadi kaya musuh bebuyutan lah. Tp sebenernya gw gak diem aja, gw coba cari tau lagi kebenaran tentang berita itu. Kayaknya dari semua info yang gw dapet berita itu tu bener.. L

Gw sama mawar yang diem2an akhirnya membuat ketua kelas (mau) turun tangan. Tapi apa daya, lelaki yang disebut ketua kelas ini tidak mampu masuk dalam urusan wanita. Jadi akhirnya waktu itu, pokoknya, gw sama mawar didamaikan di musola *scene leyeh2 abs dzuhuran*. Dan dia di situ mengkonfirmasi bahwa berita yang selama ini beredar di kelas itu salah. Iya salah. Dan si penyebar berita jadi sasaran kekeselan daku. Karena daku saat itu lebih percaya mawar pada akhirnya. Dan persahabatan kami berjalan kembali seperti semula. Ke kantin bareng, rebutan somay sama es dawet depan gerbang bareng, ke musola bareng, leyeh2 di musola jg bareng.

Hingga suatu hari, mawar gak masuk sekolah. Dia ngabarin gw klo dia sakit dan minta dia dateng ke rumahnya soalnya dia sendirian. Saat itu juga gw langsung meluncur kerumah mawar (re: bolos) demi merawat dia yang sakit. Ya bener aja, dia emang sakit, pucet, tiduran sambil kerukupan depan tipi sendirian di rumahnya. Gw agak panik si, trus gw hubungin pacar mawar kalo mawar sakit dan minta dibeliin nasi padang depan gang rumah dia pake ayam tapi gak pedes. Inget banget ya gw kalo soal makanan, bahahaha. Dan si pacar dateng bawa pesenan mawar, dan mawar minta gw nyuapin dia. Dan gw suapin dong. Yang saat itu gw gak pernah sangka adalah itu awal kita kehilangan mawar.

Singkat cerita kita lulus. Gw, neng, dan sari gak pernah lagi dapet kabar dari mawar. Si Neng yang terakhir ngeliat mawar pas pengambilan ijazah, dia dianter cowoknya. Setelah itu dia pergi begitu saja. Kita sebenernya bingung kenapa mawar kok tetiba ilang. Gw sempet ke rumah mawar sendirian untuk nyari mawar, tp kayaknya keluarganya gak mau kasih tau gw dia dimana L trus gw putus asa. Hp mawar juga gak bisa dihubungin lagi sejak saat itu.

Gw, neng, dan sari sering banget kumpul setelah lulus, waktu itu gw masih kuliah di IAIN, neng di UNILA, dan sari saat itu kerja belom mulai kuliah. Gw sering jemprut neng ke kampus cuma untuk  ke toko tempat sari kerja. Ya intinya kita tetep keep in touch.

Suatu hari kita bertiga kumpul di rumah gw, karena rumah neng yang paling jauh, jadi gw mau nganterin neng pulang. Sedangkan Sari udah pulang duluan dijemput adeknya. Nah pas kita mau jalan tetiba terbesit satu ide yang sangat cemerlang! Gw sama neng memutuskan untuk  ke rumah mawar sekedar bertanya apa kabar. Dengan trik jitu yaitu si neng yang bertamu dan gw yang ngumpet. Sengaja sih, soalnya klo gw ikut2an nongol nanti malah gagal dapet info. Kaya kemaren – maren. Berbekal kenekatan ala detektif amatiran, gw sama neng menuju rumah mawar. Gw parkir motor agak jauh dari rumah mawar sementara neng menuju TKP. Gw nunggu gak gitu lama kok, paling cuma 5 menitan. Lalu neng balik ke gw, dengan muka cengok.

pah..” panggil neng.

“gmn neng? Mawarnya ada?” gw nanya

“pah.. kata neneknya mawar pindah semenjak nikah..” muka neng masih cengok

“hah?” gw ikutan cengok. Kita sempet saling menatap dengan cengok waktu tu. Sampe neng bilang

katanya mawar sekarang di tempat ibunya pah, ipah tau gak tempat ibunya?” Gw masih cengok.
“mawar udah nikah neng?” Neng manggut, gw masih cengok, berusaha nyerna kata2 neng barusan.

tempat ibunya? Yg jauh itu?” aduh gw lupa nama daerahnya…

“iya, ipah tau gak tempatnya?”

Gw mikir dulu, soalnya gw terakhir kesana tu pas kelas 6 esde kalo gak salah, waktu tu gw nemenin mawar nemuin ibunya yang tinggalnya memang misah dari mawar. Dan sekarang gw udah lulus es em a, duh, masih inget kagak yak..

“kayaknya masih inget neng, tp itu jauuh, gimana?”

Rundingan dengan cengok. Gw inget banget kalo itu tu udah hampir jam 2 siang. Sedangkan ke rumah ibunya mawar tu perlu waktu se-jam.

“neng gapapa pulang sore?” gw nanya dan neng mengangguk pertanda setuju.

Alhasil gw sama neng pergi nyari mawar saat itu juga. Gw inget gimana perjuangan gw sama neng nyari mawar. Jalan masuk ke rumah mawar tu agak serem, soalnya ada lewat hutan dengan jalanan yang masih tanah. Terus kudu nyari jalan yang bisa di lewatin motor juga, soalnya dulu gw ke rumah ibunya mawar masih naik angkot dan untuk bisa sampe krumah ibunya mawar ya jakil, jalan sikil.

Akhirnya dengan perjuangan yang neng sempet kudu turun dari motor gegara motor gw gak kuat, beban hidup motor itu sungguh berat. Setiap ada motor yang papasan, kita kudu mundur gegara jalannya cuma bisa cukup untuk satu motor plus menurun dan agak curam. Tapi semua itu terbayar karna akhirnya kita nemu rumah ibunya mawar.
Gw sama neng lagi2 berpandangan cengok.

“ini pah rumahnya? Yakin kan?” Gw ngangguk, masih cengok, nelen ludah, elap kringet trus bilang

“ketok neng”

Lah, ipah lah” neng jiper juga,

“yaudah barengan yak?” neng ngangguk

“assalamualaikooom” gw suara satu neng suara dua.

Krik…krik…krik…

assalamualaikooooooomm” naek satu oktap

“walaikumsalam” Aahh ada jawaban juga..

Cekreek.. pintu dibuka, yang keluar tenyata bukan mawar!! Gw ama neng cengok lagi.

cari siapa ya?” Tanya ibu2 itu

“ini rumahnya mawar bukan bu?” gw jawab

“temennya mawar? Bentar ya dipanggilin dulu” terus si ibu masuk manggilin mawar.

Gw sam neng liat2an, udah gak cengok, udah lega ternyata gak salah rumah. DAN!!! Mawar keluar, kaget ngeliat gw sama neng bisa ada di negeri antah berantah yang kalo sekarang gw disuruh kesana lagi gw yakin gw nyasar!

rul.. neng.. kok kamorang bs ada disini?” gentian mawar yang cengok.
“MAWAR!!!!…..” gw sama neng sama2 histeris lebay, tapi beneran kita terharu waktu itu, soalnya kita gak tau kabar ato apapun tentang mawar dari setelah UAN. Gw inget banget kita bertiga nangis sambil pelukan.

“kok kalian bisa nemu gw si?” mungkin dia kagum..

“tadi neng yang tanya ke nenek lo, trus katanya lo udh nikah?? Iya?? Kok lo gak kabarin kita si? Trus katanya lo pindah ke nyokap lo. Trus gw ama neng nekat nyari lo kesini” gw nyerocos.
“panjang ceritanya, hehe,” mawar cuma bisa senyum, tapi aseli kita seneng banget waktu itu, sampai dia bilang;

masuk yuk, ada yang mau gw tunjukin ke kalian”
Gw ama neng ngikutin mawar ke dalem, kirain mau duduk di ruang tamu, eh taunya diajak ke kamar dia, DAN!!! Diatas kasur ada bayi kecil, laki – laki, yang lagi tidur. Mungkin sepanjang hari itu gw dan neng berkali – kali pake ekspresi cengok, dan ini adalah muka tercengok kita.

“ini anak gw” Gw ama neng tambah cengok.

dia keluar dari perut lo?” neng nanya, masih pake ekspresi cengok. Dan gw? Gw lebih cengok lagi abis denger neng nanya kayak gitu. Sedangkan Mawar? Dia ketawa sembari mengangguk.

Neng manggut – manggut, gw masih cengok. Akhirnya gw punya pertanyaan.
“namanya siapa?”
Messi” mawar jawab, neng langsung nyaut “kayak nama pemaen bola?”
Dan berbincanglah mereka tentang nama anaknya mawar, sedangkan gw cuma bisa diem ngeliatin anaknya mawar, sambil mikir “ni bocah kapan hamilnya tau2 punya anak?”

Setelah ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon, gw sama neng pulang, dan memastikan kalo mawar gak ngilang lagi. Dalam perjalanan gw sama neng ngomong banyaaaakkk banget, tapi gw lupa ngomongin apaan, yg jelas tentang mawar, hehe..

Besoknya gw sama neng kembali ke rutinitas yaitu ke toko sari dengan berbekal cerita perjalan kita mencari mawar. Dan…………sari ngamuk sama gw sama neng.

“JADI NURUL SAMA RIANA NYARI MAWAR GAK NGAJAK SARI?! GITU?!”

Gw sama neng ngasih banyak alesan saat itu, soalnya kalo sari ngamuk serem, takut kualat juga, kan dia yang paling tua, pamali buat orang tua marah, mahahahaha Intinya sejak saat itu gw, neng, sari, sama mawar bisa kumpul lagi, dan kita akhirnya tau gimana akhirnya mawar bisa nikah tanpa ngabarin kita sahabatnya, dan tetiba punya anak, dan kita juga tau kalo ternyata rumor yang dulu itu bener, dibuktiin sama waktu L

Tapi gak ada yang berubah dari persahabatan kita saat itu, kita tetep sayang mawar gimana pun kesalahan yang pernah mawar buat. Persahabatan bukan kontes pencarian bakat yang kalo jelek terus di eliminasi, kan? Persahabatan tentang gimana kita bisa menerima seseorang yang bukan siapa – siapa menjadi seseorang yang selalu ada buat kita. Gimana kita menjadi seseorang yang selalu ada buat dia yang bahkan gak pernah mengharapkan kehadiran kita. Persahabatan gak sesimpel lo sama gw sama lalu kita jadi sahabat. Bukan. Persahabatan itu rumit. Serumit gimana kita ngebuat simpul untuk panjat tebing, kalo lo salah dalam ngebuat simpulnya, lo bakal jatoh, cedera atau bahkan mati. Tapi kalo lo bisa buat simpul itu dengan benar, lo bakal bertahan terus ngelanjutin perjalanan. Dan sepertinya, gw, neng, sari, dan mawar, udah membuat simpul yang benar. Karena sampe sekarang, kita masih memanjat tebing itu, belum jatuh, dan gak akan jatuh. Kita bakal sampe puncak sama2. Karena kita sama2 ngebuat simpul itu dengan benar dan kuat. Karena kita Sahabat.

-------------------------------------------------------------------------------------
Buat lo yang mungkin lagi ada masalah dengan seseorang yang bergelar sahabat. Coba introspeksi diri. Rasa marah, kesal, dongkol, eneg, atau ilfil sampe dunia nanti hancur, rasa itu bakalan ada di sekeliling kita. Tinggal tergantung gimana lo menyikapinya. Dan gw bersyukur punya sahabat yang sampe saat ini tetap menggenggam tangan, memasang bahu, dan menyiapkan telinga untuk semua keluh kesah yang terkadang hadir. Teruntuk semua yang bergelar sahabat di dunia ini; terima kasih J








12 komentar:

  1. sahabat itu emang penting.
    gw pernah dulu ngerasa sendirian gara2 nggak punya temen buat di curhatin :')

    ReplyDelete
  2. gw pun pernah merasa terasing, dan bahkan ditempat rame sekalipun gw berasa sendirian :)

    ReplyDelete
  3. neng...... hehehe salam kenal ya riana... mantap

    ReplyDelete
  4. iyaaa hehe telimikicih syudah visit dan meninggalkan jejak hihi

    ReplyDelete
  5. Sahabat sejati itu lagunya sheila on 7. eh gimana tadi?

    ReplyDelete
  6. gue juga punya temen yang nasibnya kek mawar,, dan sekarang udah ngilang ditelan bumi hahah,,, mungkin mawar-mawar ini tidak berduri wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha mawar yang tak tau arah jalan pulang juga agaknya :D

      Delete
  7. ini diposting dari tahun kemaren kan ? dan gw baru sempet baca karna baru-baru ini sempet kepoin blog nya neng
    jadi kangen sama mawar :( salam buat mawar, nurul dan sari ya :* neng nya gausah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa deh kakak gue sehari ini telat informasi banget. Ngece kan, yang punya blog malah gak dikangenin :(

      Delete
    2. hehe kalo neng kan udah banyak yg nyalamin haha

      Delete
    3. His salut kak cica saluuuuuuttttt :D

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.