spesial buat lo yang 'susah move on'

“gimana sih neng caranya supaya bisa move on?”

Itu salah satu pertanyaan temen SMA gw, mungkin dia lagi baca juga nih sekarang. Eh buset ini pas banget sama saran temen kuliah gw nih soal isi tulisan gw yang katanya gini:

‘coba lo tulis apa kelemahan lo dan gimana cara ngatasinnya? Kalo lo belom bisa nulisin berarti cara lo gagal’

Yap. Ini kelemahan gw; susah move on. Saat ditantang gitu, gw berasa dejavu. Kayak balik lagi ke masa kuliah; ketika lagi di depan gw ada kertas bertuliskan ‘Ujian Kimia tanah’. Aseli. Tingkat kesulitannya tuh hampir sepadan. Dikiranya nulis itu gampang kali yak. Semua isi postingan blog gw original. Gak copas dari mana – mana. Buat bikin tulisan ini nih, gw mesti bengong dulu sembari kibas – kibas soalnya lalet suka kesemsem sama gw kalo lagi bengong. Apalagi kalo yang dibengongin itu masa lalu, beuh! Lalet makin banyak. Basinya lebih berasa. Selain itu, gw mesti blogwalking dulu, nyari inspirasi dari blogger lain yang lagi jadi sandera sang mantan. Waaa gw nyebut kata – kata terlarang barusan >.< eh ya, gw warnain merah biar lebih dramatis aja sih. Seolah tuh hati bedarah – darah karena tersakiti. Bahaha. Lebay! -_-


Sebelum gw kasih tau nih gimana caranya gw melewati masa – masa pedih tak terperikan itu #tsaah, gw mau cerita dulu. Jadi beberapa bulan yang lalu, ketika gw lagi di-interview oleh seorang junior manager (JM) salah satu perusahaan swasta.

JM      : zodiak kamu libra?
Gw      : i..iya pak. (emang penting ya?)
JM      : bloodtype?
Gw      : O (ini gw mau diramal atau dijodohin sih?)
JM      : hm…saya belum pernah nih punya karyawan yang Libra, golongan darahnya O. (senyum – senyum)
Gw      : oh iya yah, Pak. (gw senyum juga, padahal gw bingung setengah linglung. Interview macem apa ini HA? Kenapa horoskop gini isinya?)
JM      : kalo saya liat kamu tuh kayaknya gak pernah mengalami masa – masa sulit dalam hidup ya?
Gw      : HAA? (gw akhirnya gak bisa menahan dorongan keanehan yang terus terjadi di ruangan itu. Gw pun mengernyitkan dahi)
JM      : eh udah pernah ya? tapi kayaknya kamu bisa meng-handle semuanya ya. jadi terlihat kamu bisa mengatasinya.
Gw      : he he (gw nyengir gajah. Lo gak tau apa? Gw bisa kuliah aja syukur nih, kadang juga gak berangkat karena gak ada duit buat ongkos)
JM      : Kamu ini orangnya mudah bergaul sama orang yang baru kamu kenal. Tapi sayangnya kamu juga tipe orang yang gak bisa melupakan masa lalu begitu saja. Kamu susah move on kan?

Lo bayangin. Lagi deg – degan gitu, trus dibuat pura – pura budeg. Saat itu gw berasa lagi di tempat dukun trus pake kemenyan plus asep sama bunga mawar bertaburan dimana – mana. Ini gw mau kerja apa sih? emang ada tulisan ‘susah move on’ gitu ya di jidat gw? gak perlu dilanjutin lagi ya dialognya. Karena makin ngawur isinya, dan ujungnya juga gw ditolak. Sudah lupakan. Balik ke ‘susah move on’.

Gw sebut itu penyakit, yang obatnya gak ada yang jual kecuali Tuhan. Ini emang nyata. Semua atas kehendak-NYA. Tapi juga bukan berarti lo tinggal diem aja nunggu kapan tuh penyakit ilang dari hati lo. Terkadang yah, secara sadar sebenernya udah tau itu bikin lo nanti sakit, tapi lo lakuin lagi. Sekali. Dua kali. Tiga kali. Gitu terus sampe satu juta triliyun kali! Gw yakin saat lo lakuin lagi yang ke 999.999.999.999.999.999 kali, itu gw lagi makan kuaci di Mars. Abis itu gw teriak;
wahai penghuni Bumi! Di Indonesia aja, penduduk udah ±250 juta jiwa. lo pilih kek 1 jiwa gitu. Jangan sama yang itu lagi. Itu lagi!!!!!

Dengan harapan bakalan bahagia karna gak ada yang bisa gantiin dia. Mau lo ngarep sampe ganti presiden juga gak bakal ada yang gantiin. Lah emang gak ada yang sama, gimana mau gantiin coba. Nah ada juga yang bertahan dengan alibi; apa bisa menemukan yang lebih baik? Lah kalo tau—udah baik—kenapa diudahin? Itu artinya gak baik toh. ‘Gak baik’ di sini gw artikan = ‘gak cocok’ yah. Karna penilaian baik/gak-nya kita kan berbeda.

Liat Krisdayanti, dia keabisan stok di Indonesia. Eh nyomot dari Timor leste. Sah – sah aja. Liat tuh om Kodok, dia keabisan stok di dunia nyata. Eh nyomot dari dunia maya. Gw gak tau itu sah apa gak sih. Gak ding, paragrap ini ngaco. Gak usah dibaca gapapa. Eh Apa? udah terlanjur dibaca? :P

Kenapa gw sangat pakar dalam hal ini? Karna gw juga salah satu penderita penyakit ‘susah move on’ yang sekarang lagi berjuang. Belom tau berhasil apa gak. Tar kalo undangan nikah gw nyampe di rumah lo, itu tanda gw resmi berhasil. HAHA gw sekalian kode. Yang ngerasa senyam – senyam nih. Oke, berikut cara gw mengatasinya:

Pertama, cara move on yang mudah adalah dekat dengan Tuhan, gw jamin ini pasti tokcer. Semua penyakit pasti ada obatnya. Percaya bahwa semua yang terjadi baik dan buruk adalah tempat lo bersyukur. Pasrah bukan berarti pesimis, jika memang jodoh pasti segala urusan akan dipermudah. Bahwa semesta pun terkadang memberi tanda, hanya terkadang kita yang kurang peka untuk mengerti maksudnya apa. Yakalik, tulang rusuk yang lo kira bener itu bisa aja beda nomor seri, beda ukuran, beda panjang. Lah kalo dipaksain apa gak patah tuh? Lo make sepatu gede sebelah aja gak enak kan. Ini tulang rusuk coy! Jodoh! Mikir!

Cara move on kedua adalah dekat dengan orang yang telah melahirkan kita. Ya, Ibu. Dia adalah malaikat tanpa sayap yang Tuhan ciptakan untuk kita. Kalo teman atau sahabat sekalipun bisa mengkhianati. Tapi ibu gak akan pernah bisa. Gak akan. Bahkan akan lebih dulu tau sebelum lo cerita. Gw pernah mengalami itu sih. Coba deh ceritakan tentang siapa orang yang lo taksir, atau yang buat lo susah untuk move on. Jawaban ibu gak akan pernah menyinggung perasaan lo kok. Justru abis denger jawabannya, lo akan semakin tenang. Jika Ibu yang melahirkan telah tiada, maka ceritakan dengan sosok yang kalian anggap menyerupai malaikat tanpa sayap itu. Trust me, it works.

Cara move on ketiga adalah dekat dengan diri lo sendiri. Terdengar aneh sih? tapi ini bener. Kalo lo ngerasa punya temen deket, ikrib bingit, bahkan bisa bikin tukeran bulu mata sampe bulu kaki. Lo ngerasa kenal banget sama temen lo. Bisa deskripsiin sifat dan sikap temen ikrib lo sampe berjuta – juta kata. Tapi ketika deskripsiin diri lo sendiri, satu kata pun gak kesampean. Introspeksi. Apa yang salah? Penyebabnya apa? Cara memperbaikinya gimana? Tiga hal itu aja deh. Kalo sumber kesalahan itu dari diri lo sendiri, coba deh buat maafin. Iya, maafin diri sendiri. Berenti buat nyalahin diri sendiri. Berkembang jadi pribadi yang kreatif, menikmati hobi, bermanfaat untuk sesama. Karna bahagia itu lo yang nyiptain, bukan berasal dari orang lain. Catet.

Baru ke cara move on yang ke empat.
Yaitu tentuin yang lo cari dari hidup lo itu apa? Itung – itung ini awal buat lo untuk nyusun hati yang udah babalatak. Dengan pemikiran yang jauh ke depan, lo lebih bisa positif dalam menjalani hidup. Dan yang pasti bakal mengurangi porsi lo buat mikirin masa lalu. Go ahead.
Juga tentuin pasangan seperti apa yang lo mau? Misal yang tai lalatnya ada 30 biji, atau yang jari telunjuk kakinya nyolot, atau yang hobinya tidur di kamar mandi. Kalo gw sih milih pasangan yang bisa gw ajak ngobrol tentang apapun. Tentang agama, politik, sosial, kesehatan, kuliner, bisnis, budaya, eyeliner, black hole, ya anything deh bahkan sampe imajinasi gw yang kadang melebihi batas orang normal. Alesannya simpel. Karena di hari tua nanti gw cuma pengen ngobrol bersama orang yang sudah menemani dalam semua fase kehidupan. Gak mungkin kan gw mau kayang berdua? Patah tulang bisa – bisa. Atau bisa jadi nanti pas dah tua gw sama pasangan mau main petak umpet; yang diumpetin gigi palsu. Hueekk. Oke lupakan, yang terakhir itu menjijikkan. Dan satu hal yang terpenting. Apapun kriteria yang lo mau, gw saranin jangan terlalu cepet untuk menentukan. Teliti dalam setiap hal, bahkan hal terkecil sekalipun. Semua ini butuh proses. Inget, proses! Semua gak akan semulus mukanya Afgan, atau sehalus rambutnya Raisa. Kadang dipenuhi berbagai drama yang buat hati lo ngelawan satu hal yaitu Kesabaran.

Ketika udah nemu 70% dari kriteria yang lo mau. Maka berenti buat nyari. Karena gak akan ada yang lebih dari itu.

(FYI, gw dapet kata – kata ini dari obrolan gw sama sahabat tercinta di tengah suasana berburu jajanan SD)

Ke lima, selow aja sama barang pemberian mantan. Itu cuma barang lho, benda mati. Misalnya yang cewek nih dikasih boneka, yaudah sih tinggal tarok dan gak perlu merasa risih dengan keberadaannya. Gak mungkin kan tu boneka mau bisik - bisik; ‘hei gue kan dikasih mantan lo…urusin gue kek kasih makan kek’. Gak bakal gitu kan? Salah satu bukti lo bisa move on adalah lo gak terpengaruh dengan berbagai kenangan manis sekalipun ngeliat barang yang dia kasih. Gak ada istimewanya, simpel kan? Dan misal kalo pun lo bener – bener gak tahan, oke balikin aja lah. Tapi dengan cara yang sopan, dirapihin, karna dia ngasih juga bentuknya rapih. Sebisa mungkin tangan lo sendiri yang kasih, bukan dari orang lain apalagi pak pos. karna dulu dia ngasih dari tangan dia langsung. Kenapa sih harus gitu? Ya biar melatih mental lo dong. Bisa gak bersikap baik lagi meskipun kisah sudah berakhir. Nah tinggal pilih deh mau yang mana. Kalo semua belum bisa berakhir dengan biasa aja, ya artinya lo belum bisa move. Masih stuck di situ. Ulang dari awal. Step by step.

Dan cara move on yang terakhir adalah BERSYUKUR! Kalo kebanyakan orang bilang sih, cuma dengan bersyukur hidup itu jadi indah. Itu yang membuat lo sadar, gak akan lo lirak – lirik ke orang lain dan tetep dengan apa yang yang sudah lo punya saat ini.

Gw punya puisi:

Masa lalu….biarlah!

Masa lau….jangan!

Kau ungkit…jangan!

Ingatkan aku!

HEYAAAH MAJALENGKA DIGOYAAAAANG ~



Kalo semua udah, hasil akhir yang bisa lo dapet adalah rasa melepaskan. Hampir sama prosesnya kan dengan ketika di awal; masa – masa pendekatan berakhir dengan rasa memiliki. Semua terjadi gak dibuat – buat. Semua terjadi karna proses yang membawa kita merasa seperti itu. Oya, kalo ada cara lo yang ampuh ngilangin penyakit ini, gih komen. Bagi – bagi elmu sama yang belom sembuh. Terakhir, get well soon ya J

16 komentar:

  1. Aduh ada quote si tante daku disitu :D

    ReplyDelete
  2. woiyadong. salam hangat buat tante. ilmunya ditularin nih ke yang lain :3

    ReplyDelete
  3. Gak ada yg lebih dari 70% yah oke nice tips (y).
    ditunggu kunjungan balik :D

    ReplyDelete
  4. iya kayaknya emang gak ada deh :D okee boleh di share di sini kok link blog nya. viewer gue lumayan.

    ReplyDelete
  5. buat cerita tentang kkn na

    ReplyDelete
  6. Semoga ini bermanfaat buat gue :)

    ReplyDelete
  7. Kalo dipikir-pikir, ada benernya juga ternyata hehehe

    ReplyDelete
  8. hmmmm....boleh juga,, mampir ya kbl di www.menggaliilmu.com

    ReplyDelete
  9. Good step..
    Nambahin yak..
    Kalo lo pada mau lupain si X,,
    Jangan pernah mikirin dia lagi.. Apapun yg muncul dipikiran lo tentang si X, langsung alihkan fikiran ke hal2 lain yang lebih positif dan menyenangkan... Pasti deh lupaaaa 😘😘✌

    ReplyDelete
  10. Wah jadi penggemar mbak rina nihhh.. Mantap pemikirannya dan funny hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. riana, bukan rina atuh hahaha makasih ya sudah mampir di blog :)

      Delete
  11. baru baca,motovasi dipagi hari πŸ˜„

    Maacih yaww πŸ˜€

    ReplyDelete
  12. baru baca,motovasi dipagi hari πŸ˜„

    Maacih yaww πŸ˜€

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.