Andrea Hirata dan karyanya #1Day1Dream

Sebelum gue bercerita banyak soal judul yang gue tulis. Gue mau ngasih tau dulu kenapa tulisan gue beda dengan 10 hari kemaren. Nah dirules-nya @KancutKeblenger dalam blogging project #1Day1Dream; untuk 5 hari ke depan mulai dari tangal 11 sampe tanggal 15 Januari 2015, gue bakalan nulis tentang sosok yang gue kagumi beserta karyanya. Oke dan ini lah sosok pertama yang gue kagumi dengan karyanya;



Siapa yang gak kenal sama sosok Andrea Hirata, penulis novel asal Belitong yang bukan cuma terkenal di Indonesia berkat tulisannya. Awalnya gue cuma iseng minjem novel yang dibeli sama temen eh sahabat gue @hanurul (orangnya abis mencak - mencak), waktu itu gue masih SMA. Temen gue ini emang doyan nulis sama baca karya non-fiksi dari SMA, beda sama gue yang nulisnya masih bergerilya dan minat bacanya masih ke buku pelajaran. Baca Laskar Pelangi* sampe ke novel yang kedua yaitu “Sang Pemimpi”. Terus lanjut ke novel yang ketiga “Edensor”. Lanjut lagi ke novel yang ke empat yaitu “Maryamah Karpov”. Gue inget banget, saat itu gue mesti rebutan dulu sama temen – temen gue di kelas kalo mau minjem. Udah gue penasaran sama kisah lanjutannya, eh ditambah pake jurus sabar nunggu antrian. Gue pun jatuh cinta dengan tulisan yang menurut gue; Indonesia banget.

Tadinya, gue cuma kagum sama tulisannya. Ternyata gue salah. Udah baca kan tulisan #1Day1Dream gue YANG INI soal mimpi gue yang pengen bisa melukis. Eh ternyata abang Andrea Hirata juga demen melukis. Mindset gue langsung berubah.

“Eh buseh, abang ini kok jiwa seninya di sini juga sih?”

Itu kata – kata yang keluar dari mulut gue abis ngeliat twitpic lewat aku resminya @Andreahirata. Nih kalo mau liat;



Dan ini “Laskar Pelangi” dalam versi bahasa asing;



Bukan cuma dalam versi Turki dan Arab, ada banyak yang lain misalnya Jepang, Amerika, juga Portugis. Dan gaes ternyata gak cuma sampe di situ aja, Andrea Hirata juga jago main gitar. Ini juga termasuk keinginan gue yang masih gue rahasia-in sampe kemaren. Dan gue baru tau kalo beliau ini suka melukis plus jago main gitar baru beberapa minggu kemaren lewat gaya anak kepo masa kini yaitu stalking.



Dan gue jadi bukan hanya kagum dengan tulisannya, tapi juga sosoknya. Sosok Andrea Hirata gak cuma sekedar penulis biasa, beliau mendunia dan menginspirasi, dan buat gue; beliau adalah orang yang gak berhenti berkarya. Yang terakhir adalah alesan gue menuliskannya di sini.


Semoga bisa menginspirasi.


-----------
*tulisan ini dibuat beberapa jam sebelum mendengar berita Verrys Yamarno a.k.a Mahar meninggal. Gue sengaja menge-edit tulisan dengan membubuhkan catatan kaki ini, hanya untuk mengajak kalian yang membaca tulisan ini. Agar sejenak mendoakan beliau, karena tanpa perannya mungkin kita tidak akan mendengar senandung merdu Bunga Seroja. Semoga amal ibadahnya diterima. AMIINN

6 komentar:

  1. Nice post! Aku juga suka karya2nya Andrea Hirata... 😊

    ReplyDelete
  2. Sama ni aku jg suka apalagi dia melukis dan bs main gitar. Aku berdoa biar bs kyk gt. Taraaa...suami gue jago melukis dan main piano ahahhahaa kali bisa belajar jd bs kayak Hirata deh yg bs nulis smbil mlukis dan jago main musik

    ReplyDelete
    Replies
    1. waa bonus dapet suaminya komplit gitu sis, hahaha gih sana belajar mumpung gratis :D

      Delete
  3. Dari kecil udah mengidolakan Andrea Hirata sebagai sosok yang penuh inspirasi, sekrang udah terkenal dimana-mana berkat karyanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kecilnya semana bang? hehehe :P iya tapi sedih juga yah kemarin abis denger kabar Verrys Yamarno yang jadi Mahar :(

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.