Buku Itu Abadi #1Day1Dream

Pernah baca postingan gue yang pertama? YANG INI. Iya, tentang pengalaman gue di interview oleh babang – babang HRD ganteng jelek (gue sinis, karena di tolak). Tapi berkat pengalaman itu, gue jadi bersyukur. Kalo bukan karna kata – katanya yang men-jleb-kan hati gue hingga hancur lebur aku tanpamu butiran debu. Lho apa hubungannya sama judul gue? Ya jelas ada dong, bukan hubungan tanpa status #halah. Hubungannya itu:

SATU! Adalah pertama kalinya gue punya keberanian untuk menelurkan tulisan.

DUA! Adalah pertama kalinya gue pede dengan tulisan yang gue rangkai dengan hati yang suci. *keselek*

TIGA! Adalah pertama kalinya gue mau berbagi sama orang lain tentang kisah perjalanan hidup yang penuh dengan kepalsuan ini.

EMPAT! Adalah pertama kalinya gue jadi terbakar oleh api semangat membara berkobar – kobar untuk menulis.

LIMA! Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Ehm. Jadi, begitu lah awal mula terjadinya legenda blog gue; halamancermin.blogspot.com. ya kalo mau tau lagi kenapa di namain halaman cermin mah, ada di postingan yang pertama INI. Masa mau gue tulisin lagi :D

Oke oke udah ceritanya, sekarang balik ke judul ya sodara – sodara. Kalo kerja sama backpackeran ala blogger jadi mimpi yang terikat sama waktu. Yang ini enggak. Karna bener kata Alit Susanto, kerja jadi penulis itu bebas suka – suka hati. Gak terikat sama jadwal. Gak mesti bangun pagi – pagi. Kadang malah berangkat pagi pulang pagi lagi. Berasa lagi dengerin lagu Armada gini -_-

Nah berdasar dengan itu makanya gue pengen jadi penulis. Yang beneran. Yang bisa punya buku. Hihihi. Kan enak kalo mau selfie, selfienya sama buku sendiri (Selfie adalah kodrat semua umat manusia) #apasih. Gue yakin, semua blogger juga pengen punya buku. Yang udah pernah nerbitin buku juga pasti pengen nerbitin lagi. Ngaku gak lo? Yaaa siapa sih yang gak terinspirasi sama Raditya Dika? Atau Alit Susanto? Atau Dee Lestari? Atau Tereliye? Atau Eyang Subur? Yang terkahir gue gak ikutan. Lo aja! Lo aja!

Tapi gue punya pilosofi sendiri soal buku. Masih inget kan sekitar 5 tahun yang lalu? Kala itu Indonesia belom punya akses internet secanggih sekarang. Kala itu laptop lagi muahal – muahalnya dengan kapasitas memori cuma seadanya. Sekarang? Lo mau berapa? Yang mana? Terjangkau men. Hape yang masih monoponic ada warna item putih sama kuning aja syukur. Sekarang lo tinggal ngomong, tu hape jalan sendiri. Bahkan udah ada google glass yang jalan cuma karna lo kedip doang! #GueLebai. Dalam periode cuma 5 tahun. Bayangan! Eh, Bayangin! Nah pilosofinya adalah mau secanggih apapun teknologi nanti, buku bakalan tetep ada. Tetep jadi ibu-nya ilmu. Kalo orang bilang cinta itu abadi, gue bilang: buku itu abadi.



Riana. 23th. Nulis ditemenin pacar. Plus lagi girang. Abis menang lomba nulis dipostingan ini.

8 komentar:

  1. Bener banget sama judu tulisan ini, buku itu abadi... tapi ilmu yang terkandung dalam buku jauh lebih abadi :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ilmu yang bermanfaat *catet* hehehe

      Delete
  2. Buku itu abadi, karena buku memiliki banyak makna :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak warna; sesuai karakter penulisnya :)

      Delete
  3. betul beul betul.
    terkadang gue suka bingung sama anak muda jaman sekarang yang ogah baca buku.
    menurut mereka, baca buku = kutu buku.
    filosofi yg salah besar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kutu buku = cupu. yah mau gimana, karena semua udah tersedia di gadget, minat ke buku jadi kurang.

      Delete
  4. setuju bingit. buku itu abadi. baca buku gak perih, baca di gadget, kucek2 mata teroos

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.