Casey Stoner dengan Impiannya #1Day1Dream

Di sini siapa yang gak tau Casey Stoner? Coba sini kasih tau gue dulu, biar gue kasih pukpukpuk. Kenapa sih harus Casey Stoner? Karena si Abang Stoner bukan cuma mengagumkan diliat dari sirkuit, tapi juga mengagumkan diliat dari prinsip hidupnya. Oke sebelum ke situ, gue mau tulisin dulu perjuangan si Abang dalam mencapai mimpinya.

Casey Stoner lahir bukan dari keluarga kaya, tapi sangat menyukai balap mulai dari bapak, ibu, sampe kakak perempuannya. Abang Stoner mulai balap dari umur 4 tahun, tapi baru menang pas umur 9 tahun. Untuk nerusin karir balapnya, dia sekeluarga hijrah ke Inggris umur 14 tahun dengan modal seadanya aja. Orang tuanya menjual seluruh tanah pertanian yang merupakan satu – satunya modal yang ada di Australia. Gue salut deh sama dukungan keluarganya yang besar, apalagi itu untuk menggapai mimpi anaknya. Dan rela sekeluarga tinggal di karavan. Apalagi kalo bukan karena dana yang terbatas.

Lanjut dengan debut GP Inggris tahun 2001, si Abang langsung naek kelas ke 250cc tahun 2002. Tahun 2003 turun kelas ke kelas 125cc dengan menempati posisi 8 klasemen. Tapi di tahun 2004 pindah naek kelas lagi 250cc dan akhirnya do’i tahun 2005 saingan sama Pedrosa bawa oleh - oleh runner up.

Gak puas sampe di situ aja nih, di tahun 2006 naek kelas lagi ke motogp, dan pada seri ke-2 udah bisa pole position. Tapi berhubung dia masih ada di fase labil jadi sering jatoh terus dapet urutan 8. Dedek kuatir tau Bang. Eh di akhir tahun 2007 dia mutusin buat pindah ke tim pabrikan ducati, karena katanya sih cuma dengan motor pabrikan seorang pembalap bisa menjadi juara dunia. Uehem!

ini di GP Malaysia tahun 2007 
(http://id.wikipedia.org/wiki/Casey_Stoner)

Siapa sangka coba deh pada tahun debutnya dengan ducati itu malah membawanya menjadi juara dunia. Keren kan? padahal belum ada yang bisa menjinakkan motor ducati se-hebat Casey Stoner sejak pertama kali bertemu mengikuti balapan motogp. Ada deh 10 dari 18 seri dia menangin di tahun 2007.

Nah ini nih paragraf yang jelasin kenapa gue kagum sama prinsip hidupnya. Hihi. Abang Stoner nikah tahun 2007 juga, umurnya do’i masi 22 tahun udah nikah coy. Lah gue? Ahaha. Udah gak penting. Nah isrtinya namanya Adriana (istrinya masih 16 tahun). Mirip ya Adriana sama Riana? Terus? -__- Yang bikin menarik nih hubungan mereka itu di awali dengan Adriana (yang kala itu masih jadi fans Stoner) ‘memaksa’ si Abang buat menandatangani perutnya. Feeling gue, Abang Stoner jatuh cinta sama Adriana karena udelnya. Oke, skip yang barusan. Stoner bilang kalo katanya do'i pengen mempertahankan tradisi masa lampau di Australia karena katanya gak ada jalan lain kecuali meminang Adriana secara baik - baik daripada melakukan hal - hal yang kurang terpuji. Bentar, gue meleleh.


Adriana sama Stoner nih di GP Valensia tahun 2009

Lanjut yah, Stoner bertahan sampai tahun 2010 dengan ducatinya. Sempet dijulikin fantastic four bersama dengan Lorenzo, Rossi dan Pedrosa. Saat kepindahan ke honda lagi pun Abang langsung membuat gebrakan. Jadi juara dunia kedua kalinya mengalahkan rekan setimnya yaitu Pedrosa yang notabene udah berada di tim terbaik sebelumnya. Gilak gak tuh. Dikasih makan apa sama Adriana ya? Hahaha.


Di GP Australia tahun 2011
Hingga pada akhirnya di tahun 2012 (cuma 2 tahun tuh di honda) dengan karir yang sangat hebat, eh bikin heboh lagi tahun 2012 karena dia bilang mau pensiun dari motogp. Katany sih udah gak mood lagi balapan karena membosankan dengan motor yang terlalu canggih dan tantangan jadi berkurang. Ah, mungkin dia sudah lelah. Fokus deh ke keluarga sampai sekarang sambil ngisi waktu luang di Australia dengan balap mobil. Terus nafkahin keluarga dengan berwirausaha peternakan dan pertanian. See? Pertanian itu emang the best.

Nah untuk menghargai prestasinya, namanya diabadikan di sirkuit kampung halamannya Philip Island, sebagai nama tikungan. Hehe. Top markotop yah. Belajar dari Abang Casey Stoner deh kalo impian itu bisa diraih dengan dukungan keluarga, keberanian, dan jiwa yang tangguh. Yang gue tangkep sih, perjuangan menggapai mimpi sama prinsip hidupnya Stoner yang perlu dicontoh. Terutama sama adik – adik yang masih labil. Bahwa kegagalan pasti jadi bumbu dari kesuksesan.

Ada yang mimpi pengen jadi pembalap di sini? Boleh di tiru nih semangatnya.  Atau ada yang nge-fans sama pembalap juga? Tapi kalo mau tanda tangan di perut juga mah ya….gue no coment deh. hehe. 

Semoga menginspirasi :)

12 komentar:

  1. Duh, kok tulisannya gak keliatan di hp saya sih. Backgroundnya jangan warna hitam, kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. lho? ini backgroundnya putih kok mas robby. kok bisa hitam?

      Delete
  2. Dear Riana, selamat ya .. kamu masuk nominasi Liebster Award. Silahkan berkunjung ke http://strainsofharmony.blogspot.com/2015/01/liebster-award-third-time.html
    Trims :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah makasih ya kak, tapi aku udah dapet liebster Award beberapa hari yang lalu hihihihi

      Delete
  3. Yeaaay sistaa tapi aku sukanya Akang Lorenzo hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. selera boleh beda sista, tapi hobi tetep sama hahahaha

      Delete
  4. Dulu aku pernah suka juga MotoGP, ngikuti sekeluarga--emak, babeh, dedek--yang suka banget entah olahraga entah race ini, ya ikutan aja lah dukung Stoner kek, Pedrosa ataupun Lorenzo :D

    Baca #1Day1Dream Syifa

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang gak suka dek? oke meluncurr ke TKP

      Delete
  5. Saya pikir pensiun dini gara2 disuruh istri dan orangtuanya. Mungkin mereka takut Stoner yang mereka sayangi ngalamin kecelakaan kayak Simoncelli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. keluarga sudah terbukti mendukung cita2 Stoner. tapi apapun alasannya pasti itu udah dipikirkan baik2 hihi

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.