Di atas 54,00 – Syifa #1Day1Dream

Kali ini gue mau bernostagila eh maksutnya bernostalgia dulu. Berhubung mimpi yang datang dari @Asysyifaahs anggota Kancut Keblenger region Jakarta ini mengingatkan gue ketika jaman SMA dulu. Eh bentar deh, udah berapa tahun yang lalu ya. Emm…lima tahun. Oke, gue berasa tua. Di atas 54,00 #1Day1Dream adalah target nilai NEM yang Syifa gadang – gadang kan. Kalo gue boleh jujur sih, NEM gue dulu gak sampe 50. Serius, cuma 49,60. Haha. Emang gue sama Syifa beda sih ya. Gue dulu mah lulus aja syukur banget deh, tapi Syifa gak begitu. Ini yang perlu di contoh nih sama gue adik – adik yang masih sekolah. Jangan contoh daku yang dulu asal yang penting lulus aje. Oke balik ke judul.


Menurut gue, Syifa gak seperti anak – anak SMA lain yang pada umumnya cuma menargetkan hidup dengan kata ‘lulus’. Ehm! Gue berasa jadi bagian dari ‘pada umumnya’. Nah kalo syifa pengen nilainya NEM-nya juga masuk ke daftar nilai terbaik.



Wih. Syifa masih SMA udah mikirin nilai sebagai pencerminan pribadi orang. Lah, gue boro – boro mau mikirin gituan dulu. Gue baru peduli dengan nilai rapot atau ijazah ya pas kuliah. Selama SD, SMP, sampe SMA ya dapet nilai bagus ya disyukuri, dapet nilai buruk ya..udah. Walaupun Syifa berfikir kalo nilai rapot/ijazah itu penting dan yang pasti biar orang tua gak merasa sia – sia menyekolahkan, dia juga sadar loh kalo nilai rapot/ijazah bukan dasar dari kesuksesan seseorang. Bercermin pada penerima Penghargaan Nobel Fisika yaitu Albert Einstein yang menyandang dyslexia tentu lebih lambat jika dibandingkan pelajar lain yang menangkap pelajaran lebih cepat. Namun, teori – teori fisikanya membantah kekurangan itu.

Tapi lebih maknyus Bill Gates sih, salah satu orang terkaya di dunia dengan embel – embel drop out dari sebuah perguruan tinggi di Harvard University, Amerika Serikat. Dia dihentikan pendidikannya hanya dua tahun sebelum mendirikan Microsoft bersama dengan teman masa kecilnya Paul Allen. Boleh sih dicontoh dik, kecuali kalo kamu emang punya otak canggih, secanggih – canggihnya.







Jadi gini, dik Syifa. Karena gue gak berpengalaman lulus dengan NEM di atas 54,00, tapi gue berpengalaman lulus kuliah dengan dengan predikat Cum Laude. Jadi buat dapet nilai segitu, gue yang penting ngerjain tugas, absensi bagus, Ujian ikut, dan pasang target setiap pelajaran/mata kuliah minimal bisa ngerjain 70% dari soal yang ada di depan mata. Usahain gak nyontek. Sama baca doa sebelum belajar. Udah, gitu aja.

Nah kalo untuk dik Syifa yang nanti kalo misalkan udah deket – deket Ujian Nasional, gue saranin supaya banyak – banyak latihan soal. Gak perlu ikut bimbingan belajar ini itu yang penting satu; serius. Banyak lho temen – temen gue yang dulu ikutan Bimbel tapi gak serius, kan sayang tuh duit orang tua. Nyari duit kan susah. Ya itu, yang penting dari diri kita pribadi serius buat belajar. Oya, satu lagi; jangan pelit ilmu sama yang lain. Saling tanya jawab malah membantu kamu buat belajar loh. Karena kadang kan kalo mau tanya sama Pak Guru/Bu Guru suka malu, tapi kalo sama temen kan lebih enjoy. Yakin aja kalo hasil gak akan pernah mengkhianati usaha.

Well...Nikmati dulu masa – masa SMA itu dik, di sana ada kenangan indah yang gak akan bisa diulang lagi. Oke, gue berasa tua lagi. Nah kalo ada temen – temen yang udah melewati putih abu – abu, boleh tinggalin jejak untuk Syifa. Siapa tau bermanfaat.


Terima kasih, Syifa.

8 komentar:

  1. Oke, semoga gue mampu menginjak masa SMA :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa sih bang. kok jadi berasa imut gitu akakaka

      Delete
  2. Usahakan gak nyontek? Setuju!! Takutnya kalo kebiasaan nyontek, entar keterusan. Apalagi aku masih SMP.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya, kalo bisa jangan yah dik Dimas. Aku juga punya adik yg masih SMP. hihi

      Delete
  3. Masa putih abu-abu gue campur aduk kaya permen nano-nano,manis,asem,asin rame rasanya. :D

    ReplyDelete
  4. Makasih Kak, senang ada yang kasih semangat buatku ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa dik, sama2. Biar kamu nanti ada pandangan ke depan harus gimana :)

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.