dikondangin #1Day1Dream

HOSH! HOSH! Gue lagi ngejer waktu nih buat nulis tantangan @KancutKeblenger yang ke empat tentang #1Day1Dream. Tinggal satu jam lagi waktu gue buat nulis ini, kalo gak kancut melayang (ancemannya selalu itu). Karna gue ngeri ngebayangin kancut melayang trus dadah – dadah itu gimana makanya gue harus muter otak dulu. Dan TARAAAAMM inspirasi di dapet ketika waktu kefefet. Tapi gapapa sih, gue jadi berasa jadi mahasiswa lagi. Ngos – ngosan di buru tugas. Peristiwa itu sungguh sangat lama rasanya. saat itu gue berasa lagi nunggangin Dinosaurus. Maklumin. Huehuehue.

Ini mimpi gue yang ke-4. 

Dengan salah satu inspirasinya adalah hal yang buat gue jadi di kejer sama waktu gini. Iyap. Gue abis kondangan di sana – sini tadi. Ya ini mimpi gue selanjutnya; DIKONDANGIN. Umur gue 23 tahun sekarang. Mustahil kalo gue gak punya pikiran atau mimpi ke arah situ. Niatnya pasti ibadah. Gue gak mengotak – ngotakkan yang udah punya pacar atau yang masih jomblo ya. impian ini menurut gue paling umum. Ya siapa lah yang gak pingin berumah tangga? Punya anak. Punya keluarga kecil. Bentar. Biasaaa, lap iler dulu.

“Cepet nyusul, yaaa?”

Pasti itu ucapan yang diucapin mantennya. Sampe gue bosen sendiri. Setiap dateng ke kondangan pasti diucapin gitu. Gue mah mending ada pasangan. Apakabar yang jomblo coba? Sini gue pukpukpuk. Gue tau kok, pukpukpuk sangat berarti kan buat lo? :”) Coba ada ya manten yang nanya dulu sebelum ngomong gitu. Begitu yang ditanya jomblo. Ucapannya langsung beda;

“Cepet move on, yaaa?”

Dunia memang kejam.

Makanya gue pengen meminimalisir kekejaman itu dengan menghadirkan seseorang yang bisa menenangkan jiwa. Seenggaknya gue bisa berpikir bahwa dunia itu indah walau penuh kepalsuan. (gak tau kenapa gue seneng ngomong yang dicetak tebel). Sesekali terbesit pikiran buat ke arah sini. Tapi ketika dengerin ibu – ibu komplek nge-gosip, niat itu gue urungkan. Mungkin ini ya salah satu penghambat kenapa mimpi gue yang satu ini belum terwujud. Belom siap intinya.

Kadang gue suka envy sama temen – temen yang udah merit duluan. Kayaknya bahagia gitu. Postingannya anak bayi semua, ya anaknya sih wajar. Mana lucu – lucu. Aaaaarrggh. Gak kuat gue sama pipi anak bayi, bawaanya pengen nduselin. Abis itu gue langsung kepikiran; gue kapan ya?

HA HA. Abis nanya sendiri gitu, gue langsung inget postingan gue YANG INI. Ternyata gue masih di fase ke dua, khayalan gue dah sampe fase ke empat. Omaigat deh ah. Tapi gue salut buat yang udah dapet rejeki nikah muda. Gue yakin nikah urusan sakral, urusan janji dengan Tuhan, dan komitmen dengan pasangan. Mereka bisa ikhlas mengorbankan sedikit kelonggaran masa muda dengan 3 hal yang gue bilang tadi. Nikah muda itu masih jadi sesuatu yang CLING di otak gue sampe sekarang. Lo keren J

Target gue? RAHASIA. Hahaha. Gue pasrah aja sama Yang Maha Kuasa. Pasrah bukan berarti pesimis. Soal budget untuk menikah gue yakin akan dipermudah. Pokoknya gue udah amat sangat yakin, segala sesuatu yang emang sudah berjodoh dengan kita; pasti dipermudah. Apapun itu.


Minggu depan gue ada kondangan lagi. Haaah..kapan ya gue dikondangin? Hahahaha #tetep

2 komentar:

  1. moga segera kelaksana ya apa yg diharapkan... hehehe... mampir juga ya ke asepsandro.blogspot.com *blogwalking

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinnn Ya Robba alamin. oke makasih sudah meninggalkan jejak. langsung meluncurrrr

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.