(Gak Sekedar) Jago Masak – Arul #1Day1Dream

Oke berbekal lagu SNSD – The Boys, ya kalo gue boleh jujur gue juga gak tau kenapa ada lagu ini di daftar lagu gue. Mungkin dia turun dari langit. Hvft. Nah, hari ini adalah hari terakhir gue menuliskan mimpi sesama peserta project #1Day1Dream. Buat yang gak kebagian gue tulisin jangan sedih ya. Oke, gue barusan berasa penting. Abaikan. Masih inget gak sama mimpi gue yang Transformasi Neng Singkong Jadi Neng Combro? Gak ya? Yaudah sih basa basi boneng aja gue. Intinya di sana gue sudah memaparkan betapa mempesonanya skill memasak gue. Ahak. Kalo ada yang mau mengeluarkan sesuatu dari dalam perutnya, silahkeun di pojokan sana. Gue mau tjurhat dulu, gue bingung banget sama nama aslinya siapa soalnya gue mention di twitter-nya gak dibales – bales. Di blognya tertera Chairul Sinaga, di g+ nya tertera Anwar Sinaga dan di twitter-nya Arul Ivansyah (@Arulivansy). Hvft. Arul tinggal di Praya ya? Itu daerah di Lombok kan? Yaudah abaikan saja pertanyaan – pertanyaan gue ini, yang penting sih dia anak pondokan yang bermimpi bukan hanya sekedar jago masak.


Arul adalah salah satu dari berjuta – juta lelaki di dunia ini yang bermimpi ingin jago masak eh malah bukan hanya itu. Sebagi laki – laki sejati, Arul menyadari kalau makhluk yang berjenis kelamin laki – laki sebagian besar hanya bangga dengan masak mie instan atau yang lebih hebatnya lagi…masak air. Namun, hanya sebagian kecil yang bukan hanya sekedar jago masak. Contohnya si abang Raditya Dika, liatlah video tutorial masaknya sekali saja. Dijamin tersesat dan tak tau arah jalan pulang.

Balik ke mimpi Arul, ada satu hal yang mendasari mimpinya itu. Mau tau? Nih.
Keahlian memasak akan menjadi modal yang cukup bagus jika kelak saya benar - benar mendirikan usaha bidang kuliner. Setidaknya saya bisa mengenali mana makanan yang enak dan mana yang tidak. Bukan cuma pengusaha kuliner yang bermodalkan segepok uang tanpa sedikitpun memiliki pengetahuan.

Gue yakin nih kalo misalkan benar mimpinya nanti terwujud, si Arul bakalan jadi titisan Chef Juna. Baginya, laki – laki macho adalah laki – laki yang jago masak. Dan bagi gue, macho bukan kepanjangan dari mamang chomay. Makanan adalah cara yang paling mudah untuk membahagiakan seseorang. Yang pasti makanannya yang enak ya, Rul. Dia juga menambahkan, kalau kebanggaan terbesar salah satunya datang lewat masakan. Juga sebagai bentuk ekspresi dari rasa cinta kita kepada orang lain. Bukan cinta yang gimana – gimana, maksutnya itu karena rasa cinta punya pangkal untuk memberi bahagia. Dan inilah alasannya. Manis yah J

Selain itu, Arul juga punya alasan lain loh. Katanya dia suka banget travelling dan dari setiap moment itu, dia sebisa mungkin untuk mencicipi makanan khas setempat. Kebiasaan kulinernya ini lah yang akhirnya membuat Arul menyadari bahwa makanan juga menggambarkan karakteristik penduduk sekitar. Mungkin Arul berbakat jadi cenayang aliran kuliner. Walaupun dia banyak menghabiskan waktu di pondok, yang notabene jauh dari jangkauan alat masak dan sekitarnya. Tapi mimpinya ini gak main – main lho, dia malah udah coba sendiri membuat makanan yang banyak dijual di pinggir – pinggir jalan seperti Tahu Kremes, Fried Potato, Siomay, Bakso, hingga Tela Crispy. Sedikit tapi puas dengan hasilnya dan bisa dimakan itu dah menyenangkan ya pastinya.

Nah kalo saran dari gue sih buat Arul, terus asah hobimu. Coba bikin makanan dari jajanan pasar yang udah lama banget dan jarang banget ditemui. Secara sekarang pasar kuliner kita udah dipenuhi dengan makanan dari luar. Ya kan? Nanti kirim ke rumah gue, ya. Oke segitu aja mimpi dari sosok Arul dan jadi salah satu bagian dari mimpi dari gue juga. Dan satu lagi nih, tulisan gue besok mungkin akan membantu buat nge-charge semangat masak. Baca yah jangan sampe enggak. Hihi.


Terima kasih, Arul.

8 komentar:

  1. Gue salah satu orang yang pengen bisa masak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masak apa bang? Air? hahaha biar macho juga ya? :D

      Delete
  2. tapi kalau saya lebih memilih jago masak, karena saya termasuk hobi makan...dan alhamdulillah sampai sekarang saya bisa menghidangkan masakan yang enak, minimal buat istri, anak, orang tua, dan keluarga saya....ok gan inspiratif...makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa ini cowok macho nih hihihi makasih yahh udah mampir. semoga tetep bisa ngasih yg terbaik buat keluarga. Amiin

      Delete
  3. mmm..... nth kenapa bisa masak itu jd urutan terakhir dlm hidup :D.. Kulineran suka, tp masaknya, ntr dulu ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha emang udah gak bakat ya :D

      Delete
  4. Cewek yang bisa masak emang nikah-able banget dah haha kalo cowok sih cukup nyediain yang mentah saja, yang masak masak serain sama si cewek :D
    Cowok cukup masak air, masak nasi, masak telor, masak rendang dll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mentahnya yang banyak ya dik. Hahaha.

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.