Handmade bersejarah #1Day1Dream

Entah kenapa gue sangat menghargai barang handmade, pernah ada temen gue yang baru bisa ngerajut trus open order hasil rajutannya. Gue langsung pesen gak pake mikir lagi. Walaupun itu cuma sebates kotak pensil atau bros buat jilbab. Pernah juga gue dikasih gambar tangan sama temen gue dan sampe sekarang masih ada di dompet gue, gambarnya di laminating.


Trus hubungannya sama bersejarah apa?

Kita ke objeknya dulu ya. Gak tau kenapa gue paling takjub sama karya seniman yang satu ini. apalagi kalo bukan lukisan. Yap! Mungkin terlalu global kalo gue bahas tentang lukisan Monalisa-nya Leonardo da vinci yang ngehits banget itu. Gak, arah tulisan gue gak ke situ. Gue menganggap lukisan adalah handmade yang bukan cuma indah dan jujur, tapi lukisan itu handmade bersejarah. Banyak keringat yang jatuh, banyak waktu yang tersisih, banyak semangat yang terkumpul, banyak imajinasi yang datang dan pergi, banyak ketelitian yang diuraikan. Ah masih ada lagi ‘banyak’ yang lain yang belum gue tau pasti. Ini lah yang bikin betapa gue terpesona dengan semua goresan kuas dan gradasi warna yang tercipta di dalamnya. Sampe gak tau lagi ini mau nulisnya gimana hehehe

Kekaguman itu yang buat gue pengen banget bisa melukis. Pengen banget punya lukisan hasil tangan gue sendiri yang bisa dipajang di rumah. Bukan cuma foto. Walaupun gue juga suka iseng jeprat – jepret, tapi kayaknya ada perasaan berbeda kalo gambar itu gue buat ulang pake kuas, cat, dan imajinasi yang udah Tuhan kasih dengan gratis. Bukan untuk menjadi seniman dunia, tapi untuk memenuhi mimpi yang udah gue rekam dalam tulisan ini.

Kalo sampe sekarang masih banyak perdebatan antara haram atau halal—nya lukisan, dalam diri gue sih masih memperdebatkan antara tulisan dan lukisan. Mau pilih yang mana. Hahaha. Tapi seenggaknya, tulisan lah yang jadi pengantar mimpi gue tentang lukisan. Kalo bisa sih keduanya. hehehe. AMIIIIN.

8 komentar:

  1. Gabungkan saja keduanya menjadi melukis dengan tulisan, supaya tidak masuk ke dalam kategori poliandri. wkwkwk :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha melukis dengan tulisan itu kayaknya sama aja menelurkan tulisan ya gak sih :D emang eke cewek apaan pake poliandri segala wkwk

      Delete
  2. Wakstu zaman sekolah dulu, paling gw benci pelajaran melukis mengambar dan sejenis nya. Coz gw ngak ada bakat seni ihik ihik ihik selalu ancur lukisan ku :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha pasti ada bakat seni yang lain toh? menari misalnya ahahah becanda :D

      Delete
  3. Kalau menurut gue, intinya tinggal ke pengorbanannya aja sih. There is no such thing as free in this world. Tinggal kitanya saja, siap berkorban untuk mewujudkan mimpi-mimpi itu atau hanya bisa menerawang pingin begini dan pingin begitu. Sesuatu yang handmade pasti jadi bermakna kalau kita bisa paham makna pengorbanan pencipta di baliknya. Heheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang harus ada yg dikorbankan yah :) makanya sekarang gue lgi nyari bgt tmpat blajar ngelukis di daerad gue, sayangnya gada. walaupun gue blm hobi cuma sekedar mengagumi, tapi keinginan gue ini gak cuma sekedar keinginan. malah gue bisa bilang ini proses belajar hehehe

      Delete
  4. kalo MiQHNuR sendiri suka dua2nya siih, melukis dan menggambar, walau nggak bagus-bgus amat gambarannya. hehehe
    ekh, salam kenal.. visit back donk ke
    -- katamiqhnur.com --
    nggak bakal rugi deh.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksutnya melukis sama menulis kali ya? hehehe oya gue udah visit kok hahaha di jamban blogger kan udah say hi :)

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.