Jadi Sarjana – Intan #1Day1Dream

Uhuk! Ini malem minggu ya, gaes? Bihikhik. Pura – pura gak tau aja deh ya. Kita kan anak LDR. Satu tingkat di atas jomblo. Bangga dikit *nyengirgajah. Oke tenang sodara – sodara malam ini gue tetep menjalankan tantangan #1Day1Dream dari Kancut Keblenger. Sebagai anggota penyembah siluman kancut yang baik, walaupun dalam keadaan sendiri. Eh betewe kok lagu yang muter di telinga gue pas banget yak ‘I Have a Dream’-nya Westlife. Oke, kalo dipikir – pikir dari lagu gue jadi berasa tua (lagi). Efek udah lama gak update lagu jadi gitu. Sudah…Sudah. Mari kita fokus membahas mimpi. Cekiciw ~

Yihaa…kali ini mimpi datang dari penyiar radio RRI Bengkulu yang juga aktif ngeblog yaitu Intan N. Kamala Sari (@Inokari_). Namanya kayak nama sahabat gue ih. Hai Intan, lagi mengudara kah? Atau lagi malmingan? Hikhik. Keren deh, jadi penyiar. Pasti suara Intan ini merdu dan empuk. Eng…yang pasti gak kayak suara gue, sih. Iya, sih.

JadiSarjana Pendidikan Fisika #1Day1Dream adalah mimpi yang pertama Intan tulis di blognya loh. Gue pernah merasakan indahnya masa – masa bermimpi jadi seorang sarjana. Jadi setelah membaca postingannya, gue sedikit mencuri ingatan terdahulu. Balik ke Intan, tahun ini adalah tepat 4 tahun ia menempuh menempuh pendidikan di perguruan tinggi. Hari – hari yang akan dirasakan Intan ke depan gue presiksi akan seperti ini; makan Jurnal – musuhin Skripsi – galau setelah keluar ruangan dosen.  Pukpukpuk Intan. Itu lah seninya mau jadi sarjana.

Target Intan buat wisuda sih, Agustus tahun ini. Jangan salah loh, Intan dah punya strategi khusus buat mencapai targetnya, nih;










Gue bahas yah. Pertama; bener itu harus baca, tapi juga di buka skripsinya. Percuma men kalo baca doang, nanti ujungnya ngantuk. Hihi. Kedua, abis diluangin waktunya, trus dipikirin skripsinya, jangan lupa di sentuh keyboard-nya. Di jilat lalu di celupin. Gak ding. Maksutnya tuh ketik lah satu paragraf minimal. Dan bener kata Intan, disentuh setiap hari. Kalo gak nanti bakalan males. Nah kalo yang ketiga emang harus. Capalah kita tanpa dosen pembimbing. Gue sebut mereka adalah makhluk yang sakti karena bisa membangkitkan sekaligus mematahkan semangat mahasiswa. (SEMOGA DOSEN GUE GAK BACA….AMIIINN).

Teruntuk Intan, dan semua teman – teman gue yang masih berjuang melawan cobaan dunia. Ini hanya fase pertama, kesulitan yang hadir setelah itu semisal; nyari kerjaan. Uhuk. Nanti ada saatnya kalian merasa rindu dengan masa – masa kuliah. Rindu aja sih, gak pingin balik lagi. Jadi skripsi itu intinya jangan sampe gak disentuh. Setiap hari harus di sentuh. Gue beres ngolah data itu ada sekitar 2 bulan. FULL. Abis itu gue bikin Pembahasan + Kesimpulan + Ngerapihin Daftar pustaka cuma abis waktu 3 hari. Hebat kan? Tapi gue selama 3 hari itu GAK MANDI, GAK KELUAR KAMAR, GAK MEGANG HAPE (yang ini karena menghindari mantan sms dikala itu). Dan dari situ lah gue menyadari kalo gue berbakat buat nulis. Akakakaka.

Setelah itu, hidup gue cuma di isi dengan revisi dan revisi. Cuma butuh 3 kali revisi, karena gue seminggu ngadep dosen bisa 2 kali atau minimal 1 kali. Jadi dosen udah punya mindset kalo kita rajin dan mau cepet beres skripsinya. Pasti nanti dipermudah kok. Tenang aja.
Dan gue tau kok kalo masalah mahasiswa itu cuma satu; MALES. Heleh. Coba lo pura – pura gak tau deh kalo ada kosa kata itu di dunia ini. Itu lah musuh terbesar. Jangan mau ditemenin sama rasa males. Bertemanlah dengan mereka yang kalian anggap bisa membantu. yang setia dikala suka dan duka. Kalian gak bisa jalan sendiri dan gak mau kan jadi mahasiwa abadi?

‘trus kalo dah terlanjur males, gimana?’

Berenti. Ingatlah wajah orang tuamu, Nak. Ingatlah bahwa di setiap doanya ada namamu. Ingatlah bahwa kata – kata yang diucapkan pertama kali saat kau lahir adalah ‘semoga menjadi anak yang berbakti kepada orang tua’.

Itu aja dari gue, soal pengalaman gue ngerjain skripsi ya kalo bisa jangan ditiru banget. kalo bisa kalian mandi. Hihi. Oya kalo ada kalian yang punya saran atau masukan buat Intan dan teman – teman kita yang sedang membutuhkan gelar tolong tinggalkan jejak di comment box ya. Bantulah mereka! :D


Terima kasih, Intan. HIDUP MAHASISWA!

11 komentar:

  1. Semangaaat aku juga baru beres skripsi, jumlah halaman cuma sampe 50 koq...

    ReplyDelete
  2. semoga sukses buat skripsinya mbak Riana

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya, ewot nya sudah saya post, maaf mbak Riana, kelamaan postign nya. :D

      Delete
    2. eh kok salah pokus? akaka gue mah udah bukan mahasiswa lagi noh lirik keterangan di gugel plus :D
      wah iya kah? gapapa. ini juga baru buka lepi gue hihi. makasih sudah membalas

      Delete
  3. Semangat ya buat kuliahnya. Gue masih sekolah soalnya, hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh Intan dapet semangat kan :D ayoo sekolah yg rajin trus lanjut kuliaaah

      Delete
  4. Hahaha Hidup Mahasiswa! Skripsi derita revisi tiada akhir haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha gue dah bebas dari penderitaan itu :D

      Delete
  5. wah..ternyata hidup di dunia ini dianggap sesuatu yang sulit yaaaa....padahal kesulitan itu sebenarnya cuma ada dalam pikiran kita..kalo kita mengganggapnya sulit maka beneran akan menjadi sulit...namun bila kita mengganggapnya sesuatu yang mudah ,,,maka semuanya akan menjadi mudah untuk dijalani....
    keep happy blogging always...salam dari makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini nihhh bener nih. coba tengok ini komentarnya gaes. resapi. haha. salam dari Lampung :)

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.