Move On dari Angka 45 #1Day1Dream

Gue adalah manusia yang identik dengan kata susah move on. Gue harus mengakui itu sebagai satu kelemahan yang emang bikin gue bilang ‘HIH’. Bukan cuma persoalan cinta *halah tapi juga soal berat badan. Ada sebagian manusia di muka bumi ini mungkin bertolak belakang dengan apa yang gue alami. Ada juga yang mungkin lebih parah dari yang gue alami. Entah kenapa gue termasuk kedalam kelompok manusia yang susah move on dari angka. Dulu waktu gue masih SD kelas 6, saat itu ada pendataan untuk siswa – siswi yang mengharuskan semua murid untuk mengisi formulir lengkap. Jadi ada pertanyaan ‘punya kutu apa gak’, kalian harus tulis jawabannya. Harus. Dan gue udah ambil ancang – ancang dengan jawaban ‘rahasia’. Kata pak guru sih dulu gitu, karena masih polos dan lugu ya nurut aja.


Untungnya sih gak ada pertanyaan macem tadi, padahal gue udah siapin jawaban. Awalnya gue deg – degan mau jawab pertanyaan itu. Karena itu adalah pengalaman kali pertama gue mengisi lembar formulir. Pertanyaan demi pertanyaan gue lalui dengan riang, karena gue gak sibuk tip-x sana sini kayak temen – temen gue kebanyakan. Dan pertanyaan tersulit jatuh di bagian; berat badan. Dengan segala kekuatan yang gue miliki dan setelah gue pikirkan matan – matang selama 40 hari 40 malam, akhirnya gue berani jawab dengan sejujurnya yaitu 25 kg. Persis seperti karung beras.

Sampe gue SMP, berat badan masih segitu – gitu aja. Padahal pada masa – masa itu lah remaja terlihat pertumbuhannya, sementara gue berat badan nambah 5 kg aja syukur. Tinggi juga paling nambah dikit, ya kalo gue kasih perumpamaan sih ibarat papan yang lempeng gitu. Mungkin juga karena gue kecil gak doyan susu. Pernah sampe dimarah sama ebo dan gue minum dengan terpaksa. Jadilah jekpot di tempat. Masa – masa SMP gue lewati dengan berbagai cibiran teman – teman se-komplek.

Penderitaan itu berakhir ketika gue SMA, kelas X gue berhasil menaikkan berat badan dengan terpaksa minum susu walaupun pake jekpot. Makan dengan ukuran porsi Bapak gue kalo abis pulang kerja. Maka berhasil jadi 45 kg. Kelas XI berat badan jadi 50 kg. Kelas XII naik lagi jadi 52 kg. Lalu gak tau gimana ceritanya dalam waktu kurang dari seminggu jadi 56 kg. Udah gak tau lagi itu bawa badan berasa berat banget, apalagi bawa dosa gue coba. Aseli badan gue buntet banget. Baju baru yang gue pake baru 5 hari yang lalu berasa udah gue pake 5 tahun yang lalu. Langsung sempit gitu. Pernah gue ketemu temen SMP di angkot. Saat itu gue posisi duduk paling pojok, dan temen gue baru naik. Belum sempet tuh dia meletakkan bokongnya ke bangku udah nyeletuk;

“KOK KAMU GENDUT BANGET!!!!!”

Seisi angkot menatap heran ke arah gue. Gue bales dengan menatap nanar ke arah mereka. Aseli gue pengen banget lompat dari jendela lalu lari ke Mars sekencang – kencangnya. Hidup dengan beban berat badan itu ternyata gak mudah. Kalo waktu SMP gue sering pake baju anak SD (karena badan gue nanggung pake baju orang normal), sekarang baju gue kayak emak – emak hamil. Gede semua. Gue stres sampe diet tapi gak berhasil. Masa – masa kelam itu gue alami sampe gue kuliah semester 5. Ternyata bukan cuma naikin berat badan aja yang susah. Nurunin berat badan juga susah. Sampe akhirnya.....

“GUE KURUS!”

Iya. Itu yang gue ucapin sepulang dari Praktek Umum di Lembang selama 40 hari. Gue di sana bukan cuma kurang gizi tapi juga kurang tidur. Karena gue tidur paling akhir (jam 1 pagi) dan bangun paling awal (jam 4 pagi). Ditambah lagi dengan KKN di Desa Talang Jawa selama 40 hari, di sana gue kebanyakan sakit. Gak ngerti kenapa, sampe gue gak enak sama temen – temen karena sampe berakibat dengan program kerja yang berjalan gak maksimal. Berat badan gue jadi 50 kg.

Entahlah mungkin karena kelelahan dengan jadwal kuliah dari pagi sampe sore kemudian malamnya gue ngajar lalu dilanjut begadang dengan tugas – tugas kuliah sampe dengan urusan skripsi yang menyebalkan. Maka jadilah berat badan gue turun lagi jadi 45 kg. Iya, segitu sampe detik ini. Kalo dipikir – pikir gue jadi pengen baju SMA gue lagi. Dan karena itu, masa – masa kelam gue berasa terulang kembali. Iya lagi – lagi di angkutan umum, gue ketemu sama temen SMA, tapi posisinya gue baru menginjakkan kaki di bibir pintu. Seketika dari dalam terdengar suara yang begitu menyayat hati dan begitu memilukan;

“RIANAAA KAN! KOK KURUS BANGET! JELEK TAUUUUK!!!!


Ya Tuhan, gue pengen rasanya bilang gak kenal. Tapi dia temen yang tau aib gue di SMA. Jadi lah angkot dan seisinya melihat gue dengan tatapan kosong heran, dan gue balas dengan nyengir gajah andelan gue. Maka dari itu gue kembali bermimpi pengen move on dari angka. Angka 45 kg gue. Mimpi gue kok begini amat ya, saking susahnya naikin berat badan. Dan sampe sekarang, temen SMA gue namanya PENI (sebenernya Fenny) gak percaya banget kalo gue kurus sekarang. HIKS. Dan gue semakin menyadari kalo emang gue adalah tipikal orang yang susah move on, gak cuma urusan cinta tapi juga urusan berat badan. Sama kayak menemukan cinta, untuk dapet yang ideal emang susah. Bahkan butuh beberapa kali sakit hati untuk menemukannya. Kayak gue sekarang, mencapai berat badan yang ideal juga susah. Butuh beberapa usaha untuk mencapainya.

Oke sekian mimpi gue. Di bawah ini ada poto gue sewaktu gue gendut dan gue kurus. Jangan diketawain 

 gue kelas XII

gue yang baju pink. Aselinya lebih kurus.



10 komentar:

  1. Gue ga pernah bisa naek ke 43 kg. Asli. Sampe detik ini gue cuma 42 kg...dan tinggi gue sama kayak temen elo di samping noh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah lo sama gue senasib yak susah move on dari angka juga hahahaha sekalinya naek jadi bulet banget tuh gue :|

      Delete
  2. Beda banget dari yang sekarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..jauh banget. gue dulu kayak kembaranya bola bekel direndem minyak lampu

      Delete
  3. Gapapa sekarang kurus, nanti juga hamil jadi gede banget #halah

    ReplyDelete
    Replies
    1. errr....kejauhan deh kayaknya -__-

      Delete
  4. ini riana kan ? kok kurus banget ? jelek tauk !! #mengulang :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. HUAAAAA kak cicaaaa :D bisa menemukan aku di dunia perbloggeran juga ya hahahahaha itu jleb loh kak. jangan diulang - ulang :|

      Delete
  5. liat liat ,,, eneng singkong bisa kurus kaya batang singkong ... huahahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAAAAAAA ada si selvi juga. lama2 reuni nih di blog. hahaha parah ya? bisa turun sampe 11 kilo gitu :D

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.