Rumah Baru dan Pesulap Kamar #1Day1Dream

Tinggal di perumahan komplek milik perusahaan karet ini memang nyaman. Rumah gratis plus air bersih yang melimpah meskipun musim kemarau tiba. Gue lahir di sini, kecil di sini, remaja di sini, hingga beranjak dewasa juga di sini. Ada banyak alasan buat gue untuk bilang ini rumah dinas paling ‘pewe’ dibanding rumah – rumah dinas lain. Halaman rumah gue lebar banget. Setiap habis nyapu halaman, tangan berasa mau pisah dari raga gue. Pegel ampun – ampunan. Bonus tanah kosong yang kemudian dimanfaatkan untuk menanam singkong, kadang terong, kadang cabai, kadang umbi – umbian, kadang tomat, kadang kacang panjang, kadang pisang. Yah, itu sesuai mood aja mau menanam apa. Bukan cuma itu, di belakang rumah juga ada kolam ikan, bekas kandang kambing, kandang kelinci, juga ada kandang ayam.


Di sekeliling rumah juga banyak pohon buah – buahan. Pohon kesayangan gue adalah pohon mangga. Karena pohon itu gue tanam dari gue masih SD kelas 4 dan baru buah sekali (tepatnya Desember 2014). Ada juga 5 pohon jambu biji yang beda varietas, pohon kelapa 2 yang tumbuh di depan dan di samping rumah, pohon belimbing yang buahnya sampe rontok – rontok, gue pening tiap hari nyapuinnya. Pohon sirsak yang gue gak tau kapan tumbuhnya, mendadak sudah besar dan berbuah banyak. Di depan rumah juga tersebar rumput jepang. Pemandangan yang asri kalo dilihat saat musim hujan.

Fiuh! Nulis tentang ini sebernya gue sedih. Bulan Mei 2015, Bapak pensiun. Dan mau gak mau gue dan sekeluarga bakalan pindah dari rumah ini. Rumah yang banyak kenangan ini. Tapi mana mungkin juga masa’ mau selamanya di sini? Ya kan. Ngomong – ngomong soal pindah rumah, sebenernya udah dibahas dari gue SMP. Dulu sempet Bapak disaranin untuk pindah tugas ke pabrik lain. Tapi gak jadi, padahal temen – temen gue udah pada lebai sok gak rela kalo gue pindah sekolah. Lalu pas mau lulus SMA, lagi – lagi kabar itu datang dan gue udah ngebayangin kalo perjalanan ke kampus nanti bakalan lebih deket. Dan lagi – lagi gagal. Sampe pas kuliah, lagi – lagi gagal pindah karena rumah gue dikontrakin. Kasian juga kalo rusak karena gak dihuni. Sekarang, calon rumah gue udah free dan udah siap huni.

Dibalik kesedihan itu, ada secuil rasa pengen cepet – cepet pindah dari sini. Bukan cuma jauh dari pusat kota, tapi juga pengen ngerasain punya kamar yang bisa gue hias seenak udel. Karena di sini, cat rumah harus sama. Sebenernya boleh sih nakal dikit, tapi Bapak sama Ebo taat peraturan dan sedikit perhitungan.

‘Daripada buat ngecat rumah ini, mending buat ngecat rumah sana’, itu kata mereka. Dan berkat ajaran orang tua gue, gue pun berpikiran ‘Daripada pasang wallpaper/wall sticker di kamar ini, mending pasang di kamar sana’. Kalo dipikir – pikir emang sayang juga sih, nanti bakalan ada orang lain yang nempatin rumah ini lagi. Bahkan kata ebo pada rebutan, mengingat bonus – bonus yang udah gue sebutkan di atas.

Kamar gue sekarang cuma sebatas hamparan kasur ukuran nomor 1, gue tidur sendirian dan bebas mau kayang atau kejengkang – jengkang. Karena bosen dengan tembok yang warna putih melulu, akhirnya gue tempel bintang - bintangan dari kertas lipat. Sedangkan adek gue, dia nempelin kertas lipat yang di tempel simetris keliling tembok. Intinya biar ada warna lain selain warna putih.

penampakan tembok gue yang malang

Pengen deh jadi pesulap kamar. Gue pengen nanti tembok gue ada hamparan bunga matahari yang tinggi – tinggi. Diantara bunga – bunga itu ada kepala dan leher jerapah yang nongol. Seenggaknya cita – cita gue yang pengen perosotan di leher jerapah bisa sedikit tercapai dengan menyentuhnya di tembok. Gue juga pengen nanti kamar gue serba bunga matahari, seenggaknya gue lebih dekat dengan cita – cita gue yang pengen kayak Hamtaro pemakan biji bunga matahari a.k.a kuaci. Kebetulan ebo ngasih cat kamat gue warna ijo pupus. Ya, ini adalah warna yang dimanapun saat gue melihatnya pengen gue gigit. Soalnya warnanya kayak bungkus naga sari, kue tradisional itu. Ya gak tau nanti gue bakalan gigitin tembok apa gak. Cuma gue sama Tuhan yang tau.

...

Rumah baru dan pesulap kamar adalah 2 hal dalam 1 mimpi yang gak terpisahkan menurut gue. Sekarang mungkin hanya angan – angan, tapi nanti akan jadi kenyataan. Dan saat ini, gue gak mau terburu – buru untuk itu. Menikmati tinggal di sini jauh lebih gue butuhkan untuk bekal saat di rumah baru dan ketika menjadi pesulap kamar.

0 komentar:

Post a Comment

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.