SCRAPBOOK KITA #1Day1Dream

Kalian yang merasa rajin blogwalking ke ‘rumah’ gue ini mungkin jarang atau gak menemukan tulisan gue soal orang yang gue anggap ehm…spesial. Tulisan gue di awal kebanyakan membahas tips – tips yang sebenernya gue juga gak begitu yakin bisa kalian gunakan. Atau tentang tulisan gue dengan tema lounge. Atau juga penuh dengan cerita – cerita absurd gue mulai dari gue masih piyik, SD, SMP, SMA, Kuliah, sampe gue jadi pengangguran dan hingga akhirnya tercipta blog yang amat penting buat gue ini.


Harus gue akui untuk kesekian kalinya kalo tantangan #1Day1Dream dari komunitas blogger yang terkenal dari Sabang – Marauke yaitu @KancutKeblenger, makin hari makin bikin gue muter otak. Dan akhirnya sampe ke tulisan gue yang sekarang lagi kalian baca. Ini adalah rahasia terbesar gue. Bahkan ebo gue juga gak tau, sahabat terbaik gue juga gak tau.

Jangan mikir yang aneh – aneh dulu. Kenapa gue bilang rahasia? Karena gue belajar dari masa lalu, gue pernah cerita banyak hal ke orang terdekat gue, suka dan duka gue bagi, sampe akhirnya gue disakiti. Efeknya? Orang terdekat gue malah jauh lebih benci sama ‘manusia’ itu ketimbang diri gue sendiri. Mulai dari situ gue jadi orang yang tertutup, gue jadi jarang mau berbagi kebahagiaan atau kekecewaan dengan orang lain baik di dunia nyata maupun dunia maya. Karena satu hal yang sudah tertanam di otak gue; itu gak baik.

Hal itu malah jadi buat penasaran orang disekeliling gue. Apalagi kalo bukan soal dia; orang yang gue anggap spesial. Gak perlu heran, karena gue orang yang suka menyapa sana – sini; mulai dari kakak tingkat, temen satu angkatan, atau adik tingkat, laboran, sampe office boy ikutan penasaran dengan gue yang selalu menghindar atau jawab ala kadarnya kalo ditanya soal dia. Gue selalu santai dengan semuanya, entah itu kesan baik atau buruk yang mereka tangkap. Lebih banyak buruknya sih.

Belaga gue gak peduli padahal setiap hari gue selalu ngeluh soal tanggapan orang – orang ke dia. Gue ngomong panjang lebar, dia serius mendengarkan. Dia gak berbicara sepatah kata pun, kecuali kalo gue minta saran. Bukan cuma orang – orang aja yang penasaran kenapa gue mau dekat dengan dia, tapi gue juga. Orang yang gue anggap spesial itu adalah orang yang punya muka dan pemikiran lempeng. Gue contohin; Gue kasih kejutan pas dia ulang tahun, dia lempeng aja kayak hari biasa malah tanya ke gue ‘Ngapain?’ Terus pas gue menang lomba nulis kemaren sampe lelompatan jejeritan karena itu tulisan pertama gue yang gue ikutin lomba, dia cuma ‘Oh…’ Sewaktu kita masih sama – sama jadi Asisten Dosen pun, dia membawa diri dengan tegasnya. Sedangkan gue? Gue membawa diri dengan ikutan adik – adik mainan hompimpah pas praktikum. Gue cuma bisa bilang; ‘gak tau’ ketika orang – orang tanya kenapa gue mau deket sama dia.

Sampe suatu hari obrolan kita gak lagi soal itu melulu. Karena gue juga akhirnya capek sendiri ngoceh sendirian gitu. Kabar baiknya, arah obrolan kita malah jadi ke diri kita masing – masing. Satu hal yang bisa gue ambil positifnya dari beberapa cibiran orang adalah kita secara alami akan berusaha untuk lebih baik. Catet.

‘Aku pengen deh bikin album poto terus setiap bulan kita isi’, usulan dia disela – sela obrolan. Gue pun langsung teringat dengan mimpi gue dulu, dulu banget, waktu gue masih SD; gue pengen punya Scrapbook. Karena itu gak kesampaian jadi gue SD cuma punya buku diary.
‘Gimana kalo kita bikin Scrapbook aja? Di situ kita bisa isi pake foto atau apapun yang bisa ditempel. Gak cuma itu, kita juga kan bisa nulis bareng. Sayang banget kalo moment yang di ambil cuma foto’. Gue nyerocos, dia mengangguk tanda setuju. Akhirnya selagi kita jalan, iya di toko buku. Kita menemukan buku yang dirasa ukuran dan tebalnya cocok buat dijadikan scrapbook.


ini penampakan luarnya

Dia baru tau kalo punya scrapbook adalah cita – cita gue, setelah halaman kata pengantar gue tulis. Persis film Flipped, buku ini menceritakan satu tema dengan dua sisi. Buku ini menceritakan awal pertemuan gue sama dia yang dimulai dari kata ‘Ih kaki lo kayak monyet’. Gimana ceritanya gue yang gak menyadari kalo dia ternyata dia pernah jadi asisten dosen gue di salah satu mata kuliah. Menceritakan gimana gue sama dia sama – sama tutup telinga dengan apa yang orang katakan. Menceritakan tentang pengalaman gue di teriakin soang a.k.a angsa di tempat umum. Menceritakan pengalaman gue sama dia beli pena dan jus termahal di dunia. Menceritakan gimana pusingnya dia dulu mengahadapi sifat gue yang labil. Menceritakan kisah dimana gue berani bilang tentang ‘kupu – kupu di dalam perut’ dan apa itu ‘makanan kardus’. Menceritakan tentang jari telunjuk kaki kita yang lebih panjang dari jempol.
Dan banyak lagi. Dan masih banyak lagi.

itu kaki - kaki keren

gue sama do'i belagak jadi movie review

Suatu hari, gue pengen scrapbook yang dibuat dari tahun 2013 ini menjadi buku yang bisa diterbitkan dan nangkring di toko buku. Tempat dimana kita jalan. Tempat dimana semua inspirasi muncul. Tempat dimana kita menciptakan kata ‘bahagia’. 

4 komentar:

  1. kayaknya bagus kalau punya scrapbook juga... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya bisa ngelatih sense of belonging. coba aja, seru!

      Delete
  2. aku punyaaaa hahaha tiap abis bikin scrapbook buat pacar putus.... untung yang terakhir enggak hahaha :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha punya juga yaa, ya jangan sampe deh putus lagi. cedih amat kalo lagi mah :(

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.