ayo sekolah! #1Day1Dream

“abis ini rencana kamu apa? Sekolah lagi?” tanya Dosen Penguji gue waktu kompre.

Dengan yakin gue pun meng-iya-kan pertanyaannya.

“Iya, Pak. Pasti. Kalau ada kesempatan.”


Gue inget banget percakapan itu sampe sekarang. Secara gak langsung, di ruangan itu gue punya 2 hal penting. Pertama; gue berhasil mendapatkan gelar sarjana, mimpi Bapak sama Ibu yang pengen banget bisa nyekolahin anaknya sampe jenjang perguruan tinggi. Gue bilang mimpi, karena keluarga gue bukan kelas menengah apalagi kelas atas. Sederhana. Gue bersyukur banget bisa jadi anak yang menggapai mimpi orang tuanya. Apalagi nilai gue cukup bagus. Tulisan di transkrip sih cum laude. Hehehe.

Kedua; gue mengutarakan mimpi gue yang baru. Sebelumnya memang gue sempet kepikiran untuk ambil s2. Pernah ditawarin untuk ikut program beasiswa di Jepang sama Dosen Pembimbing. Tapi niat itu gue urungkan. Kenapa? Kata temen gue namanya Ali, dia kuliah di sana. Setelah sharing banyak hal gue pun menyimpulkan bahwa beasiswa itu gak cukup. Mungkin karena dia laki – laki, lebih bisa resisten dan kebutuhan hidup juga gak sebanyak perempuan. Gue gak sedih, ini cuma masalah waktu dan kesempatan. Dan saat itu, bukan kesempatan gue. Suatu saat pasti ada waktunya. Iya, waktu untuk sekolah lagi.

Kenapa sih kok pengen sekolah lagi?

Halah paling nanti kalo dah kerja gak mikirin sekolah lagi.

Banyak yang bilang gitu. Kalo kata Ibu gue sih, orang kalo mau sukses itu pura – pura budeg aja. gak usah dengerin apa kata orang. Ibu juga dulu gitu, gak dengerin apa kata orang. Banyak yang bilang kalo orang tua gue gak bisa nyekolahin anaknya sampe sarjana. Tapi buktinya? Ada kan rejekinya. Malah bisa buat rumah segala. Rejeki memang sudah diatur sama Yang Maha Kuasa.

Mengambil pelajaran dari situ, gue jadi makin pengen untuk mewujudkannya. Tapi gue pengen sekolah pake uang sendiri. Pake hasil keringet gue sendiri. Malu kalo harus minta lagi sama orang tua :”)

Salah satu suntikan semangat juga dateng dari Dosen gue. Biasa dipanggil Pak Dewa. Padahal namanya Dr. Saiful Hikam. Bukan apa – apa, karena beliau selalu punya pilosofi tersendiri dalam mengajar. Salah satunya ya gelarnya, tentu. Beliau gak mau jadi Profesor. Baginya, untuk dapet gelar itu gak ada sekolahnya. Beliau cuma pengen sekolah setinggi – tingginya. Bukan meraih jabatan setinggi – tingginya.


kenapa sekolah? alesan gue cuma satu; satu - satunya yang bermanfaat di dunia ya ilmu. gada yang lain.


Duh, tantangan #1Day1Dream ini bikin gue makin hari makin ngiler. Hahaha. Tapi gue berterimakasih sama @KancutKeblenger, bikin gue jadi semangat setiap harinya.


Ayo sekolaaaaah :D

13 komentar:

  1. So pasti, kerena sekolah bisa mengenalkan dunia kepada kita. "Nice post.."

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dong :D telimikicih udah ninggalin jejak wortel di sini wkwk

      Delete
  2. Semangat .. ayo sekolah #nengtengTas

    ReplyDelete
  3. Nsmsnys juga pelajar, wajib sekolah dongs :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. abang fikri typoo hahaha eh bang twitter eke kok di unfol ya

      Delete
  4. wah jadi semangat buat sekolah lagi! (eh yg ini aja blm lulus :p)
    masing-masing orang ya, karena ilmu gak hanya didapat di sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa bener, ilmu gak hanya didapat di sekolah. dan di sekolah gak hanya dapet ilmu, bisa dapet gebetan juga wkwk

      Delete
  5. Sekolah itu penting, tapi yang lebih penting bermanfaat buat orang lain. ilmu juga penting, yang lebih penting bagaimana kita setelah mendapatkan ilmu dan kita bisa mengaplikasikannya. Tulisan yang keren untuk memacu semangat. Keren :)

    visit me back yaa dhobber.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. waa iya bener deh kalo sekolah tinggi - tinggi tapi gak bermanfaat itu rasanya gimanaaaa gitu ya. makasih sudah visit.

      oke segera meluncurrr

      Delete
    2. abang takhul blognya belum diapdet yaaa waa sedih >.<

      Delete
  6. Nih, tulisanku ^^ http://asysyifaahs.blogspot.com/2015/01/1day1dream-riana-school-dreamer.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa dik Syifa. sudah ku baca yaaaah terimakasih dik :)

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.