The power of mobil tahanan Satpol PP

Ini adalah postingan khusus, request datang dari temen gue yang paling pance (re: panjang cerita) se-antero nusantara dan jagad raya galaksi bima sakti. Namanya Nanda. Cowok. Tulen kok. Gue kenal dia pas KKN. Tapi gue berterimakasih juga sih sama dia, karena udah setia pantengin blog gue. Kadang juga suka komen ngeselin, yah gitu deh emang orangnya. Oke gak usah bahas Nanda kebanyakan, nanti dia kesenengan. Gue gak mau. HA HA. Becanda.
KKN itu apa sih?

Bukan “Kolusi Korupsi dan Nepotisme” ya, ini bisa beda cerita (re: rompi orange garis item dua biji). Ini juga artinya bukan “Kamu Kok Nangkring”. KKN itu artinya KULIAH KERJA NYATA. ini salah satu mata kuliah wajib yang harus ditempuh semua mahasiswa di kampus gue; Universitas Lampung. Tepatnya pertengahan tahun 2012 lalu, kira – kira gue masih semester 5. Gue sih termasuk beruntung karena ditugasin di daerah yang gak terlalu udik – udik amat. Gak percaya? Patokannya adalah Indomaret! Kalo di desa itu ada Indomaret, artinya idup lo terjamin. Yap. Desa Talang Jawa, Kabupaten Lampung Selatan. Langsung aja ini dia oleh – olehnya. Cekiciiiw~

Kejadian na’as ini terjadi di HARI PERTAMA kegiatan KKN. Ngeselin banget kan. Oke gue ceritain pelan – pelan biar gue gak emosi duluan. Alkisah pagi itu pukul 6, gue udah di kampus. Sesuai jadwal, pasti niatnya yang punya acara nih biar gak pada kemaleman sampe tujuan. Semua berjalan normal sampe masuk ke bus masing – masing. Bus gue adalah orang Bali punya. Gue bersyukur karna gak dapet bus Trans yang duduknya miring, bisa – bisa leher gue cidera. Trus gak bisa nengok ke masa lalu lagi. Skip yang barusan. Setelah ber-alay-alay dengan mantan gue (dulu pacar, sekarang bukan!!! Inget, bukan!) karena kita mesti pisah selama 40 hari. Padahal ya 1 Kabupaten. Jarak emang jauh sih. Tapi lebay juga kalo gue pikir – pikir lagi. Gue pun duduk manis, semanis wajah gue ini. Huek. Tujuan pertama kami adalah pelepasan di masing – masing Kabupaten. Cuuss deh ke sana. Ini ada penampakan ketika kita; satu rombongan lagi makan.

gue yang mana hayooo

Muka – muka polos di atas itu sungguh menyedihkan sodara – sodara. Karna setelah kami makan, kami digiring ke dalam (aula) untuk mendengarkan sambutan dari Bupati setempat. Alih – alih demikian #tsaaah ternyata eh ternyata, di luar sana terjadi keributan yang sangat heboh! Gue tau ada keributan karena gue maksa panitia buat dibolehin ijin keluar untuk solat. Lo tau? Di luar banyak batu berserakan, berantakan, di sana – sini. Persis kayak hati jomblo di tinggal mantan terindahnya merit. emmm Oke lanjut. Dari situ gue langsung masuk lagi ke dalam, ternyata suasana emang gak memungkinkan banget untuk keluar. Dan gue pun jadi manusia lemah kala itu, gak berdaya. Daripada gue keluar trus kena timpuk batu, kan?

Ada mungkin 2 jam kita serombongan diamanin, lega banget ketika udah boleh keluar ruangan. Tanpa basa – basi gue langsung keluar dan menuju bus. Pemandangan batu berserakan udah gak mengagetkan lagi, padahal ditambah sama polisi berpagar betis. Situasi aman. FIUHH. Gue dan rombongan pun akhirnya keluar gedung sembari bawa snack yang gak ke-makan tadi. Gak kepikiran makan juga sih. Eh belum ada setengah jam nunggu bus jemputan, tiba – tiba melintas 1 pengendara motor dan boncengannya bawa celurit. Dateng 1 lagi bawa parang. Dateng satu lagi bawa batu. Dan seterusnya gak tau sampe berapa banyak. Gue? Bengong. Gak sadar kalo mereka lah yang buat gue laper jadi gak pengen makan. Temen gue ada yang sampe di samperin! IYA! Ngapain coba? Mereka minta snack! Haah, mungkin mereka lelah.

Dan gaes, kebengongan gue mendadak sirna. Ketika salah seorang teriak;

 “LARIIIIIII! CEPET! BAHAYAA! AYOO MASUK BUS!!! CEPEEETTT!! CEPEEEETTTT!!!!

Pikiran gue di situ pokoknya langsung masuk bus. Gak peduli mau bus rombongan yang lain atau bukan. Yang penting gue selamet. Gue lompat pager. Satu hal yang gak pernah terlintas dalam palung hati gue yang paling dalam. Saking takutnya. Dengan napas terbata – bata, gue akhirnya bisa masuk bus.


Entah bus rombongan mana.


“Haaiii”

Suara itu mengagetkan!!! Karena gue kayak kenal ikrib sama suara itu. Setelah gue liat. JENG JENG. Pacar eh mantan gue. Entah mau seneng atau sedih. Gak lama dari situ, bus pun jalan. Demi menghindari kerusakan jiwa dan raga bus itu sendiri.

“Kita langsung berangkat ya?”

Pak sopir mengusulkan suatu hal yang bagi gue kabar buruk, sementara yang lain merasa usulan itu kabar bahagia.

“emm Pak, saya bukan rombongan bus ini. Heee…nyasar, Pak”

Kondisi itu mengharuskan gue untuk nyengir gajah. Oke karena pak sopir terbius dan terbuai dengan pesona senyuman gue yang menawan ini. CUIH. Akhirnya pak sopir pun memutuskan untuk memindahkan gue ke tempat paling safety in the world. Yap, kantor polisi. Gue sendirian, di daerah orang, gak punya sodara deket situ juga, mana cakep pula kan. Tolong yang terakhir abaikan aja, gak penting. Rencananya sih gitu, iya. Tapi Tuhan lah yang menentukan. Jadi ternyata bus yang gue tumpangi itu diekorin sama pendemo (re; masyarakat sekitar). Sampe di tempat pun kita tetep dibuntutin!! begitu bus berenti, nyampe kantor polisi. Buka pintu, gue turun! Gue langsung ngibrit begitu ngeliat di depan gue ada bapak – bapak bawa parang. Iya parang.

Ternyata bukan cuma gue yang ketakutan, semuanya. Terutama yang cewek – cewek. Nangis sana, nangis sini. Telpon sana, telpon sini. Gue sendiri? Diam mematung. Ngeliat sekeliling dengan se-histeris itu, gue cuma bengong. ini bengong gue yang ke dua. Gue juga berasa sekeliling gue jadi ala – ala pilem action. Selomosyen mode on. Gue bingung mau ngapain, sampe akhirnya datang seseorang dari pintu masuk langsung meluk gue dan nangis bombay. Cewek lho. Temen gue satu angkatan. Beres gue pukpukpuk tu bocah. Gue pun penasaran, tanya ke satu petugas kenapa kok mereka sampe ngikutin ke kantor polisi. Ternyata eh ternyata, mereka adalah masyarakat setempat yang emang udah empet banget sama salah satu program pak bupati. Dan sebelah kantor polisi adalah; rumah dinas pak bupati. Sem-pur-na.

Ditambah lagi dengan kerusuhan soal bentrok antara suku Lampung dan Bali di daerah Lampung Selatan. Gue makin panik. Bus gue kan orang Bali punya. Pasti itu bus ngumpet takut kena sasaran, namanya juga orang lagi emosi. Maka gue langsung bengong lagi, bengong yang ke 3. Gue mikirin printer yang gue bawa, travel bag gue. Lepi gue. Baju gue. Dompet gue. Gimana kalo busnya pulang ke rumah masing – masing. HUAAAA. Gimana kalo batere hape gue lobet. HUAAA. Laper. HUAAA.

Daripada bengong lama – lama, gue juga ikutan manusia yang lain. biar keliatan normal, gue nelpon orang rumah. Gue tekenin kalo gue baik – baik aja, padahal gue laper pake banget saat itu. Obat maag gue di tas. Tas gue di bus. Bus dimana gak tau. Selain itu, gue pesen juga sama orang tua. Pantengin TVRI Lampung, kasih kabar gue kalo ada berita. Karna kita semua yang terdampar di kantor polisi, jelas gak akan tau informasi apapun.

Satu jam.

Dua jam.

Tiga jam.

Empat jam.

Lima jam.

Baru ada utusan dari Panitia penyelenggara KKN bahwa sebentar lagi ada bus yang datang, menjemput. Gue agak lega. Satu per satu bus dateng. Gak ada bus rombongan gue. Gue sedih. Banget. Tapi kesedihan itu seketika hilang ketika gue menemukan satu mahasiswa rombongan gue. Namanya wayan, dipanggil “wawa”. Gue samperin, dan kita ngobrol saling curcol. Ternyata dia senasib sama gue. Gak lama setelah saling kasih pukpukpuk, Koordinator Desa (kordes) gue di kelompok Cuma ngabarin kalo mereka udah nunggu gue sama wawa di bus. Buat menuju ke lokasi, gue sama wawa harus nyetop mobil tahanan satpol pp yang lewat. Setelah denger instruksi dari kordes, gue sama wawa blingsatan lari nerabas ladang alang – alang depan kantor. Lari menerjang batu – batu kerikil. Dan setibanya di pinggir jalan, gue sama wawa jerat – jerit neriakin setiap mobil tahanan lewat. Berasa penjahat kebelet pengen di penjara.


Gue udah ada di samping pak sopir. Ini mobil tahanan yang ke tiga (kalo gak salah; gue lupa – lupa inget) yang lewat. Gue curhat panjang lebar sama pak sopir. FYI. Di belakang udah penuh sama mahasiswa. Yang gue denger dari depan sih, mereka kayaknya bahagia, duduk di sana. Entah lah.


“ITU BUS SAYA PAK!!! SAYA TURUN SINI PAAAAKKKK!!!!

Gue teriak. Padahal kuping pak sopir gak jauh sih paling 50 senti dari gue. Setelah gue dan wawa turun lalu ‘dadah – dadah’ ke mereka yang ada di dalam mobil tahanan itu; temen – temen satu rombongan gue langsung nyerbu. Meluk dan memberikan pukpukpuk. Persis kayak emak – emak nemu anaknya yang ilang di Mall. Dikerubungin mereka gitu, gue seneng. Senengnya setara kayak nemu kelereng bagus di dalem tanah, pas masih kecil.




((BERSAMBUNG……..))

2 komentar:

  1. ini yang 1 hari 1 postingan ya ? semangat.. semoga makin konsisten kedepannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan. ini postingan hasil request manusia - manusia keren yang blogwalking di sini hehehe yang 1 hari 1 postingan pake tagar 1 day 1 dream

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.