Efek Stalking bagi Kehidupan




Coba fokus ke tulisan ini dulu ya, itu saking cerdasnya otak gue sampe meme pun bikin sendiri. Hahaha. Udah jangan dipandang - pandang, nanti naksir mah repot sendiri. Jadi tulisan ini akan bercerita tentang alkisah dari negeri berbendera tengkorak. Yuk merapat!

Pada suatu hari, seorang gadis bernama Nurlela (Ela) sedang duduk menunggu kekasihnya tiba, ia bernama Turino (Ino).

Setengah abad kemudian....
Ela : kamu lama amat sih?
Ino : Maaf beb, tadi aku sambil ngepelin aspal.
Ela : oke fine. Muka kamu gak di pel juga?
Ino : Aku serius, beb. Aku ke sini mau ngomong sesuatu.
Ela : Apa? nyam..nyam.. (sambil nyemilin nasi)
Ino : Kita putus!
Ela : aaaggh...aaakkkhh..(keselek) APA? KENAPA? KAPAN? DIMANA? BAGAIMANA?
Ino : Aku udah gak ngerti lagi ya jalan pikiran kamu tuh kemana. Berulang kali aku dah ngasih tau.
Ela : Apa? Kan aku yang ngasih tau kamu terus pas ujian.
Ino : Ini beda. Aku dah ngasih tau; Jangan STALKING mantan kamu lagi!
Ela : Kamu tau darimana?
Ino : Aku tau dari ramalan zodiak!

....


Oke gaes, gue gak mau nerusin obrolan mereka. Terlalu bahaya bagi kesehatan. Ehm. Contoh salah satu kasusnya mungkin seperti itu. Kenapa gue angkat judul ini? Karena gue salah satu korban stalker, dan pernah jadi stalker juga. Haha hebat kan? Jadi gue mau bahas apa - apa aja sih efeknya bagi kehidupan dilihat dari ke dua sisi tersebut.

PERTAMA; Sisi Tersangka

Efeknya ada suka ada duka. Sukanya kalo ternyata orang yang bersangkutan sesuai dengan harapan, banyak hal yang membuat kita pada akhirnya bilang: ih untung gue kepo. Untung. Itu kata kuncinya. Dukanya kalo ternyata orang yang bersangkutan gak sesuai sama harapan. Misalnya ngarep dia belom move on, padahal dia sama pacar barunya lagi bahagia - bahagianya. Udah tau bakalan sakit tapi diulang - ulang terus. Satu kali...dua kali..tiga kali. Gitu terus sampe burung kakak tua jadi burung kakak muda. Apalagi kalo suasananya mendukung; lagi ujan, malem - malem, gak bisa tidur, jomblo pula. Haduh. Nasibmu, Nak. Udah gitu pas lagi asik kepo, eh kepencet like/favorite. Kiamat sudah.

KE DUA; Sisi Korban

Efeknya juga suka dan duka. Sukanya kalo pas si tersangka ketauan kepo. Itu bisa jadi hiburan yang tak lekang oleh waktu. Bagi korban, itu ibarat mencolek arang ke muka stalker. Cemong - cemong deh lo. Orang yang tau abis dikepoin malah seneng, merasa orang yang kepo itu tingkat kebahagiaannya malah meningkat drastis. Terbang tinggi ke awan dengan cepat. Secepat naik odong - odong di atas roket Rusia. Sedangkan dukanya cuma satu. Jadi risih, seolah ada monster yang tak terlihat tapi bisa dengan seenaknya melihat aktivitas kita di media sosial.


Memang sih, semua balik lagi ke pribadi masing - masing. Hak semua orang mau gimana kan terserah. Cuma saran gue sih, kalo mau tetep kepo ya jadilah stalker yang bijak. Yang bisa menahan sakit, sesakit apapun kenyataan yang kalian dapat. Tapi akan lebih cakep sih kalo sebaiknya jangan mau jadi korban 'bunuh diri'. Udah tau sakit, tapi masih aja dilakuin. Gue sih bukan bermaksud melarang, cuma yaahh...udah 2015 loh. Stalking lah sebelum stalking itu dilarang (mengingat katanya Selfie sudah dilarang). Tapi yang bermanfaat aja. Tinggalin semua hal yang buat pedih di mata, pedih juga di hati. Kadang ketidak-tahuan malah akan menentramkan dibanding sengaja mencari tahu tapi menyakitkan.

Gitu.


Jadi kalian masih mau stalking? Yakin? Gak nyesel? Gak mau pensiun dari prilaku menyebalkan itu? Hehehe. Kalo dari kalian punya pengalaman serupa boleh tinggalkan komentar di bawah ini ya.





Riana. 23 Tahun. Kekenyangan.


21 komentar:

  1. Hahaha. Pengalaman ya, sama! Lebih sering nyeseknya daripada senengnya hahaha. Too much stalking will kill you :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Pengalaman banget, tapi udah pensiun kok sekarang. Ternyata bukan cinta aja yg bisa membunuh ya... Hahaha

      Delete
  2. Biar nggak terjadi kesalahpahaman, aku biasanya satalkingin akun aku sendiri kok, Mbak.

    ReplyDelete
  3. Aku, stalking blog aja. hehe.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blogwalking kaliii haha makasih udah stalking. Loh?

      Delete
  4. Nggak lagi deh jadi stalker gitu, udah capek :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak ada yang mijitin ya bang? :D

      Delete
  5. Emang. Menjadi stalker itu harus siap mental. Karena kebanyakan orang yang melakukannya selalu diterpa oleh rasa sakit hati. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. abang udah siap mental belom nih ngomong2 ? bhihihi

      Delete
  6. hahaha jadi stalker itu rawan sakit hati mbak,,banyak yang tidak sesuai harapan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((rawan)) hahahahaha tapi masih dilakuin ya?

      Delete
  7. Menjadi stalker kalo lagi gak Ada kerjaan -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaaai adik tamara ketauan suka stalking :D

      Delete
  8. Percuma stalking kalo tidak peka. Kalo tidak peka bukan stalkingan saya ♬♬

    ReplyDelete
  9. Darimana kamu tahu? " dari ramalan zodiak".. haha ngakak

    ReplyDelete
  10. Darimana kamu tahu? " dari ramalan zodiak".. haha ngakak

    ReplyDelete
  11. kak, izin kutip artikelnya ya. :)

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.