Pelajaran di Perjalanan Part 1

Sebelum mau curhat tentang pelajaran di perjalanan, gue mau cerita tentang kebetulan - kebetulan menyenangkan. Jadi kemarin tanggal 26 Februari 2015, gue emang berniat ke Tangerang. Di kota ini ada keluarga, 2 kakak gue menetap di sini. Alih - alih cari udara segar setelah satu tahun mengendap bagaikan bubuk kopi, eh pagi harinya gue dapet kabar gembira. Melebihi ekstrak kulit manggis atau kulit - kulit yang lain. Secara gue dapet kesempatan untuk mengikuti workshop tentang penyakit Tuberculosis (TB) di Bandung tanggal 3 - 5 Maret 2015. Untuk pembahasan ini ada di postingan selanjutnya yah, gaes ^^

Jadi, kembali ke judul ya. Kemarin gue berangkat sendirian. Iya, udah biasa kok jadi tidak perlu dikhawatirkan. Kenapa biasa? karena gue sering bolak - balik ke sini karena dulu sempet punya pacar di sini (elaaaaah sempet). Menempuh perjalanan sendiri itu memang mengasyikan sekaligus menegangkan. Oke, yang terakhir agak lebai. Ada beberapa poin penting yang epik dari perjalanan kali ini. Siap? Baiklah.


1. NADA DERING

Entah kenapa di bus ini ada berbagai macam nada dering yang terdengar aneh di telinga. Nada dering pertama adalah nada dering anak ayam. Bunyinya semacam ini 'piyek..piyek..piyek..piyek'. Ih, gila, gue udah melongo ke bawah kolong bangku mencari dimana sosok anak ayam itu. Gue udah memikirkan apa dia sudah makan atau belum. Gue juga sempat menyumpahi induk ayam yang udah tega membuang anaknya di bus AC seperti ini. Dan ternyata, itu hanyalah nada dering. Cialan~

Nada dering yang kedua adalah bunyi serigala di tengah kuburan. Gak tau pokoknya gue percaya kalo latar pengambilan suara itu adalah di kuburan. Kalian pura - pura percaya aja, aku rapopo. Dan bunyi itu terdengar dikala langit sudah gelap. Gue tengok kanan kiri, kok ada suara serigala di dalam bus AC? Apakah pemeran ganteng - ganteng serigala ada di dalam sini? AH JANGAN - JANGAN IYA! Gue udah horor duluan. Aseli, takut. Eh, kok bunyinya jadi berulang - ulang. Lalu diikuti oleh suara orang berkata; Halooo. Cialan lagi~


2. POSISI KAKU

Duduk di bangku paling belakang aja udah sesuatu. Ini ditambah lagi dengan dihimpit oleh dua ibu - ibu membawa batita. Iya, batita. Sebelah kiri gue, ibu - ibu muda (kayaknya sih usianya di bawah gue) dengan anaknya, cowok, bernama Dafa. Si Dafa ini anteng banget. Gak rusuh, gak banyak rewel, banyak tidur, ah pokoknya ini anak mengerti ibunya banget. Nah, sebelah kanan gue ini ibu - ibu paruh baya dengan anaknya, cewek, bernama Zahra. Ini anak rewel banget, banyak nangis, sempet jekpot, pokoknya dia beda banget sama Dafa. Di sini, gue jadi dapet wejangan dari mereka berdua. Kira - kira begini;

"Yah, kalo bisa mah kakak puas - puasin dulu ngapain gitu mumpung belum menikah. Nanti kalau sudah menikah, ya lihat, pasti seperti ini. Repot. Prioritas sudah ke anak. Diri sendiri udah gak terpikirkan."

Duh, gue udah ada pikiran mau nikah nih. Tapi iya juga sih, masih banyak hal yang menghantui otak gue. Masih banyak hal yang ingin gue lihat. Seenggaknya gue punya cerita untuk anak - anak gue tentang banyak hal. Bukan cuma dongeng sebelum tidur, tapi juga gambaran mimpi di dalamnya. Mimpi yang Ibunya raih, juga yang Ayahnya raih. Mimpi yang sesuai dengan karakternya, sesuai dengan hobinya. Duh, dengan posisi kaku seperti ini pikiran gue melayang. Malah lupa kalo tadi gue lagi mikirin perut gue yang teriak - teriak minta makan. Hvft.


3. MUKA PADANG, LOGAT SUNDA

"Orang Padang ya?

"BUKAN!" gue nyolot.

"Oh, Sunda. hehehe"

Ah, serah lo deh bang. Iya, dua hal itu yang dilontarkan oleh kondektur bus. Padahal gue ini asli jawa, ngapak pula. Muka manis gini kurang berbicara apalagi sih? *ditendangbloggerlain* Coba deh, gula jawa aja manis. Gimana cewek jawa coba deh. Coba kalian pikirin gimana perasaan kakek buyut gue? Sakit pasti kalo tau cucunya yang memesona ini dikira yang bukan - bukan. Hiks.

Ini sih, udah hal biasa. Pernah dikira orang Aceh, turunan Arab. Bukan mengada - ada sih gue, emang begitulah adanya. Padahal mah gue cuma gadis desa, polos, lugu, dan menggemaskan. Bisa apa coba? Hmmmh.


4. KANG RAMBUTAN MENYEBALKAN

Ceritanya lagi di dermaga, tiba - tiba dari arah luar ngetok - ngetok pintu bus. Penumpang lain mengira itu adalah kondektur. Kemudian dibukalah pintu surga bus, dan yang muncul adalah kang rambutan beserta jajarannya (re: pengamen dan pedangang makanan). Bener- bener keputusan yang salah. Udah deh, bus yang aman dan tentram tiba - tiba ramai. Setelah puas mencari nafkah, mereka dipaksa turun oleh sang sopir karena hendak menaiki kapal. Lalu bergegaslah mereka, dan musibah pun dimulai. Sepatu kets kesayangan gue diinjek kang rambutan doooong. Warna putih lagi. Dan itu sakit banget. Tolooooong :|

Kang rambutan menyebalkan. Tapi berkat dia, gue jadi nyuci sepatu hari ini. Makasih kang #LAH


5. BANGGA JADI BLOGGER

Mungkin orang pasti akan mengira seusia gue pasti sudah kerja. Ternyata salah, gue dikira masih kuliah  sama dua ibu - ibu muda ini *girang* Lalu gue jelaskan aja kalo gue udah lulus dan sekedar silaturahmi ke Tangerang. Ditanya soal pekerjaan, ehm. Gue bilang gue belum bekerja. Tapi gue pun punya kesenangan yang luar biasa dengan hobi gue yaitu menulis. Lalu gue jabarkan dengan kata - kata paling enteng tentang hobi gue ini. Sekaligus memberi tahu kalau tujuan gue ke Tangerang ini juga mempermudah akses gue untuk menghadiri workshop yang sudah gue jelaskan di atas. 

Gue anggap ini adalah hal yang membanggakan. Walaupun baru memulai langkah awal, ini adalah kesempatan yang gak semua orang bisa memilikinya. Pelajaran dan ilmu yang bersebrangan dengan background gue rasanya gak masalah. Gue akan belajar dengan serius untuk hal ini. Karen goal-nya bukan cuma untuk diri sendiri, tapi juga orang lain. Bahwa hidup pun kita tak sendiri, ada orang lain. Urusan lahir dan kembali kepada-NYA memang sendiri. Tapi tidak untuk alam yang ada diantara keduanya yaitu dunia. Dan menulis adalah dunia gue :)


...


Nah jadi itulah pelajaran di perjalanan gue kali ini. Emang ada yang aneh, nyebelin, atau nyenengin. Sama sih kayak perjalanan hidup sebenernya, ada yang aneh, nyebelin, atau nyenengin. Tapi yang membedakan cuma satu, yaitu sudut pandang. Gimana cara kita melihat dan menilainya. Semoga kalian yang membaca tulisan ini mendapatkan pelajaran yang baik dari setiap perjalanan, yah.

Eh sampai ketemu next posting ya, ini baru part 1 loh :D 





Riana. 23 tahun. Besok ikut kopdar region Tangerang. Padahal asalnya dari Lampung. Sekian.

22 komentar:

  1. haduhh begonya pacar gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. abis dikampretin, sekarang dibegoin. Pacar macam apa kau kisanakkkkkkkkkk

      Delete
    2. pacar macam orang tampan laah hahaha

      Delete
    3. sudah. banyak jomblo2 yang berkeliaran di blog ini. toleransi sedikit. *tendang*

      Delete
    4. bodo amat lah sama jomblo, yang penting kan gw punya pacar hahahaha

      Delete
  2. Hahhhhaaa kok sama lagi sih? Kita kayaknya kembar beneran dah. Gue sering bgt dikira cewek aceh. Baru pas ngomong, tau gue cewek sunda. Pokoknya kita harus ketemu ya beb...foto2 alay lah ya, secara kita bukan orang alay hahaha. alay!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya pokoknya nanti gue review abis kebusukan lo di sini gi hahahahaha lo aja yang alay, gue mah elegan :P

      Delete
  3. Oalah wong jowo. Yah, yang udah lulus di kira kuliah, gue yang kuliah dikira SMP. Aku kudu piye, jal??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha baby face lo berarti :D

      Delete
    2. Hahahahaha baby face lo berarti :D

      Delete
  4. Oalah wong jowo. Yah, yang udah lulus di kira kuliah, gue yang kuliah dikira SMP. Aku kudu piye, jal??

    ReplyDelete
  5. Ditunggu kak cerita selanjutnya :)

    ReplyDelete
  6. Sadis dah pengalamannya :D
    Btw, ibu ibu muda itu paham bakal paham kah dijelasin ttng hobby menulis? Hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paham kok. Jelasinnya dengan bahasa yg mudah dipahami :)

      Delete
  7. Sadis dah pengalamannya :D
    Btw, ibu ibu muda itu paham bakal paham kah dijelasin ttng hobby menulis? Hoho

    ReplyDelete
  8. hahahha, coba ahhh mau numpang ngerusuh di lapak ini :p

    jadi, ceritanya udah mantaaap nih jadi blogger?
    terus terus, jadi stay di tangerang ajakah? :D
























































































































    ReplyDelete
    Replies
    1. ini rani bener2 rusuh ya, hahaha entermu kepencet tuh sampe panjang gini :D

      aku mau balik kampung bulan depan. kalau ada acara workshop lagi ajak2 ya :D

      Delete
  9. hahaha bener tuh mbak, gula jawa aja manis, gimana sama cewek jawa haha apalagi cowok jawa X)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas - mas jawa adalah JAWAban segala doa hahahahaha

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.