Pelajaran di Perjalanan Part 2

Teman - teman sudah baca tulisan sebelumnya? Iya, tentang pelajaran di perjalanan yang pertama. Bisa klik di sini bagi yang belum baca. Kalau sebelumnya gue berceria tentang perjalanan dari Lampung ke Tangerang. Kali ini gue akan bercerita tentang perjalanan dari Tangerang ke Bandung. Tujuan gue ke Bandung bukan karena diusir atau menghindari mantan *elah. Tapi karena untuk menghadiri Workshop Blogger dalam rangka Tuberculosis (TB) Day 2015. Sebelumnya gue mau bilang makasih dulu buat eyang @anjarisme yang sudah rela memberi belas kasihan kepada daku yang rupawan dan memesona ini. Gak tau juga kenapa panggilannya eyang, padahal usia beliau masih bisa dibilang abegeh *sungkem. Tapi serius, takdir untuk bertemu dan menghadiri acara ini sangat gue syukuri. Satu kesempatan yang gak pernah terbayangkan, cuma dengan modal nge-blog dan nge-twit gue bisa mendapatkan pelajaran. Bukan cuma di dalam acara, tapi juga perjalanan menuju acara tersebut. Oke, dimulai ya.

Rencananya sih gue berangkat dengan naik jurusan Bandung langsung dari Tangerang. Tapi berhubung eyang menawarkan diri dengan memberi tumpangan, ada Nova (teman blogger dari Bojonegoro) juga yang ikut. Oke gue putuskan untuk ke terminal Senen. FYI, rumah eyang di Jakarta jadi kita yang nebeng ikut aja dengan titik pertemuan di terminal Senen tersebut. Awal rutenya seperti ini:

Rumah - diantar sampai terminal Poris - naik bus jurusan Senen - ketemu eyang dan Nova - tiba di hotel Aston, Bandung dengan tenang.

Tetapi semua rencana rute tersebut gagal karena ada musibah yang datang memang gak disangka - sangka. Ponakan sakit, dan berangkat pas banget ketika gue juga mau berangkat pagi itu. Alhasil, gue gak ada yang nganter dong. Kakak gue udah pusing bin khawatir ngeliat anaknya udah lemes banget. Yaudah, akhirnya dengan membawa ransel yang berat itu. Gue berangkat dengan rute sebagai berikut:

Rumah - jalan kaki setengah kilometer - naik angkot - macet - sampe terminal - bolak/i karena bus ke arah Senen gak melintas sedari tadi - berdiri sampe 30 menit - naik bus Jurusan Senen jam 7 pagi (ini telat banget) - turun di Kebon Jeruk naik bus langsung ke Bandung - Naik angkot 3 kali - jalan kaki - tiba di hotel Aston, Bandung dengan lelah.

Bisa dibayangkan gimana rasanya itu rute jadi panjang banget. Bisa dibayangkan juga ada bidadari cewek bawa ransel gede naik turun angkot, berdiri di pinggir jalan nunggu bus. Mungkin kalo orang yang ngeliat ada 2 kemungkinan. Pertama: gue diusir dari rumah. Kedua: gue kabur dari rumah.

Sempat ada pikiran untuk gak berangkat, mengingat ponakan di rawat di RS dan bus yang tak kunjung tiba. Sebelumnya gue bolak - balik di Poris karena nanya ke orang - orang. Orang pertama yang gue tanya adalah dedek - dedek gemez. Anak SMA yang berhijab, dia bilang kalau mau ke Senen kudu masuk lagi ke pertigaan. Gue gak langsung menuruti saran dedek - dedek gemez tersebut. Lalu gue berdiri lah selama 10 menit. Gak ada pula yang lewat ke Senen. Oke, gue berjalan ke arah yang ditunjukkan oleh dedek - dedek gemez tadi. Dan di tengah jalan gue ketemu mbak2 pake masker. Gue tanya lah, dia jawab dengan arah asal tempat gue datang dong. Yasalam mbak...gue masa di suruh balik lagi. Oke bye. Gue balik lagi aja ke tempat semula.

Berdiri lagi 10 menit, beneran kemana sih ini bus gak ada yang lewat. Lalu ada abang kenek bus, tampang dan pakaian urakan gitu sih. Agak ragu juga mau nanya. Ah, gak ah. Akhirnya ada ibu - ibu berseragam pe en es. Lah, jawabannya malah gak meyakinkan. Satunya bilang nomor A, satunya bilang nomor B. Sudahlah, gue nanya aja sama abang - abang tadi.

"Bang, bener gak sih kalo mau ke Senen nunggunya di halte sini? Dari tadi gak lewat soalnya"

"Wah, adanya siang neng. Sekitar jam 9 an"

Satu detik kemudian.....

Bus jurusan Senen melintas. Ngeselin gak sih?

***

Di bus, gue di telponin dan wasapin sama eyang. Gue udah bilang kalo gue gak bisa menepati janji bahwa lewat pukul setengah 8 belum tiba di Senen. Yaudah tinggal aja. Eh eyang masih mau nunggu sampe pukul 8. Apa daya lah, gak mungkin juga gak macet kan. Akhirnya gue nanya sama sebelah gue. Mbak - mbak pake masker part 2 ini baik hati. Dia menyarankan gue untuk turun di Kebon Jeruk dan melanjutkan perjalanan ke Bandung dengan rute yang gak ribet. Makasih mbak masker part 2 :*

***

"Neng, turun di sini aja. Nanti naik angkot sekali yang warna ijo, turun di Cihampelas"

Abang kondektur dengan logat sunda yang kental ini sejujurnya menurunkan gue di tempat yang salah. Pun petunjuknya. Gimana gak salah coba, seharusnya gue bisa turun di Leuwi Panjang, lalu naik angkot sekali dan beneran nyampe hotel Aston di Cihampelas dengan selamat sentosa. Tapi berhubung waktu itu gue oon dan nurut aja jadi lah gue turun. Oke, naik angkot adalah skill gue. Gampang.

"Udah dimana, Na?*khawatir*"

Eyang wasap, gak tau deh itu khawatir beneran apa gak. Kayaknya beneran secara gue bukan orang Tangerang, juga bukan orang Bandung. Tapi gue adalah orang Lampung yang gak pernah kemana - mana dan gak tau arah jalan.

"Ini dimana ya, A?" 

Gue nanya sama Aa - Aa Bandung yang seangkot sama gue. Berhubung dia udah nanya - nanya gue duluan jadi gue gak segan buat nanya ini daerah apa namanya. FYI, ini adalah angkot ke dua yang gue tumpangi. Masih inget dengan kata - kata Abang kondektur tadi? Oke, bye.

"Jl. Rajawali, di angkot, eyang"

Sebenernya percuma juga gue nanya Aa tadi, ternyata eyang pun gak tau itu dimana. HUFT BANGET. Mana itu Aa - Aa minta pin BB gue. Untung aja dia gak nanya berapa pin nya, cuma nanya punya pin BB apa gak. ahaha nyesel seumur hidup tuh Aa - Aa.

Sementara itu Pak Sopir bilang, kalo mau ke Aston kudu naik satu angkot lagi. Oke....oke...satu lagi nyampe depan hotel jadi tenang. Ngomong - ngomong acara mulai 1 jam lagi. Sudah naik angkot satu lagi dan ternyata kudu jalan kaki lagi. Lumayan lah 300 meter. Cuma karena gue udah laper banget, pagi cuma gigit roti sedikit dan minum susu setengah gelas.

***

Di pelataran hotel....

"RIANAAAA??"

Gue yakin seyakin yakinnya itu suara eyang, meskipun gue gak pernah ketemu orangnya. Cuma pernah baca materi diskusinya aja di komunitas Warung Blogger. Setelah itu gue membuntuti eyang sampe parkir mobil. Secara gue gak tau ada di lantai berapa acaranya, dan room apa. Maka dengan tampang aneh eyang melihat kelakuan gue sekaligus berkomentar:

"Bener - bener punya jiwa petualang"

Katanya gitu. Tapi dia sedikit menyayangkan karena gue memilih naik angkot bukannya naik ojeg. Bukan apa - apa, kang ojegnya udah gangguin gue duluan. Udah ilfeel. Hih. Lagian gue mikir takut dibawa kabur kang ojeg, kalo naik angkot kan gak bisa. Hehe.


***

Aseli itu seru banget, pelajaran yang bisa diambil adalah jangan kebanyakan nanya orang. Bertanya boleh. Katanya malu bertanya sesat di jalan. Menurut gue, kebanyakan nanya juga bikin sesat sih. Apalagi kalo nurut - nurut aja orang saranin kemana. Capek? Pegel? Laper? IYA. Tapi semua terbayar dengan lunas. Pengalaman, teman, ilmu baru, yang gak bisa ditukar dengan uang sebesar apapun. Thanks Eyang.


Oiya, tulisan selanjutnya akan membahas tentang apa yang gue dapatkan selama 3 hari di Bandung. Insya Alloh apa yang gue dapatkan akan gue bahas dan gue bagikan ke teman - teman.

13 komentar:

  1. Pengen dong bagi ilmunya juga :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. siaaap bang. hari ini ditulis :D

      Delete
  2. Nice Post (y)
    kunjungan pertama di blog ini .

    blogwalking : http://ilhamabdii.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih. siap mengunjungi balik :)

      Delete
  3. Ajarin aku nulis cerpen dong huhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerpen? Ini bukan cerpen bang :( ini beneran terjadi bang :(

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. boleh mampir kesini


    http://souvenirsatuanlampung.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih punya blog jugaaaa yaa? oke :D

      Delete
  6. tak sesuai dengan ekspektasi yang diharapkan, tapi tetep seru kaan acaranya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. seruuuuu banget. pokoknya keren nih acanya :D

      Delete
  7. Aku tunggu nih hasil oleh oleh dari bandungnya mbak

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.