Kenapa Cewek Demen Posesif?

Mungkin sebagian dari kamu bertanya - tanya kemana perginya yang punya blog ini? Karena memang udah lama banget gak melanjutkan tulisan di cerita bersambung yang masih ada di Part 7. Sejenak mengumpulkan sisa - sisa tenaga sambil pemanasan untuk lanjut ke Part berikutnya yah!

Entah kenapa pas buka dashbor blog itu kangen dengan tulisan - tulisan absurd seperti tahun 2014 kemarin. Kangen aja meracuni otak - otak yang lagi sibuk baca tulisan ini. HAHA. Tapi gue berterimakasih karena dari sebagian banyak orang yang punya kuota internet, kamu adalah orang yang rela sedikit membaginya dengan mampir ke blog yang gue anggap rumah ini.

Oke. Awalnya gue lagi baca tulisan mas Alitt Susanto, ibaratnya blog dia adalah sumber inspirasi paling ngena di hati gue dari awal ngeblog. Dan bener, tulisan pertama yang gue baca adalah berjudul tentang Api Cinta Itu Hanya Ada Saat Hati Belum Memiliki. Bisa kamu klik aja tulisannya kalau mau baca. Di tulisan itu rasanya gue jadi tahu kenapa cowok bisa dengan mudah bosan. Dan secara gak langsung menyudutkan sikap cewek yang bisa dibilang Posesif. Oke itu poin yang akan gue tulis kali ini.

pict by www.nyunyu.com


Kenapa Cewek Demen Posesif?

Gue cewek jadi wajar ya kalau gue nulis begini. Dan gue yakin sebagian besar cewek - cewek yang baca tulisan ini abis itu langsung ada di barisan gue, syukur - syukur ngasih tulisan ini ke pasangannya hihhi. Mungkin ada juga jenis cowok yang deket demen posesif, yah anggep aja cowok - cowok demen drama ya. Karena persentase perasaan cewek lebih besar dibandingkan logika. Maka jadilah drama - drama bertebaran di muka bumi ini. Kurang lebih gitu pembelaan gue mewakili para wanita. uehem.

1. Takut Kehilangan

Ini adalah alasan paling amat sangat mewakili hei para pejantan. Bukan karena dia takut sama genduruwo, tapi takut kalo kamu hilang ditelan wanita - wanita perebut pacar orang. halah. Sebenernya gini, mungkin cowok atau cewek punya rasa yang sama yaitu takut kehilangan. Cuma terkadang, aksi cewek akan perasaan takut itu dirasa berlebihan. Padahal rasa yang berlebih itu berbanding lurus dengan bertambahnya rasa sayang. Maafkan rasa takut berlebih itu dengan ikhlas, bukan dengan kebosanan.

2. Cemburu 

Gais, tau gak siapa yang pertama kali bilang cemburu itu tandanya cinta? Kalo kata gue, cemburu itu tandanya minder.  Iya, minder. Gak pede sama dirinya sendiri. Gak pede untuk bisa dipertahankan. Makanya, gak usah cemburu terus - terusan kalo gak mau dibilang minder. Cemburu itu dikit aja, satu sendok teh takarannya. Misal, cemburu liat cowoknya senyum ke cewek lain. Cemburu liat cowoknya lirik cewek lain. Cemburu liat cowoknya chatting sama cewek lain. Uhuk! Tapi nih ya, tapi kadang - kadang jiwa melindungi cewek ini memang ngalahin superhero di film - film deh. Saking gedenya jadi kelebihan lagi. Harusnya 2 sendok teh, malah jadi 2 baskom. Nah, sikap itu yang mungkin bikin cowok jadi ngerasa banyak aturan. Jadi gak bebas gerak kayak cewek lagi dapet banyak - banyaknya. Kan kasian, mana gak bisa dipakein pembalut.

Jadi men, harusnya bersyukur sih punya cewek cemburuan daripada yang gak cemburu sama sekali (Gak gitu juga ya? haha). Kalo cewek udah gak mau cemburu, itu artinya udah males ngurusin hidup cowoknya lagi. Pasti udah pengen nyari yang lebih pantes untuk dilindungin hatinya, daripada hati kamu.

Gitu.

3. Marah

Kenapa ditaro poin ketiga? Karena kalo udah satu kesalahan dimaafkan, dua kali dimaklumi, maka yang ketiga dieksekusi. Marah! Itu alesannya kenapa cewek demen posesif men. Makanya kalo jadi laki jangan bandel napa sih, gak mau diposesifin tapi bandel. Gak mau diputusin, tapi selingkuh. Heuh, capek deh. Kalo mau dipertahanin ya ikutin aja aturan mainnya. Kalo gak mau ikut aturan yaudah keluar aja, Itu prinsip cewek kalo udah gemez. Abis dimaafin, abis dibaik - baikin, cowoknya bosen. Yailah men. Cakit auk!

Mempertahankan itu memang lebih sulit daripada mendapatkan. Itulah kenapa kebanyakan cowok maunya yang enak - enak aja, maunya yang mudah - mudah aja. Pas pedekate dunia penuh cinta, pas jadian dunia penuh tekanan. Giliran udah putus, dikejar - kejar lagi biar ngerasain cinta lagi. Egois :(

Padahal kalo cewek fasenya beda. Pas pedekate belom cinta, pas jadian cinta banget, pas putus mah ilfeel gak ketulungan. Mau sampe kapan sih kayak gitu men? Sampe duit kumpul buat nikah? Iya semoga cepet kumpul ya, tapi jangan sedih kalo si cewek udah direbut sama yang lebih menghargai.

Yap. Cinta itu sebenernya sama. Hanya saja, ia pindah ke orang yang lebih menghargai. Penghargaan cinta itu gak ada yang jualan, adanya di kamu. Cuma kamunya aja yang susah berkorban sedikit. Coba deh rela untuk memaafkan, rela untuk menerima, dan rela untuk menjaga. Kalo nerima, memaafkan, tapi gak menjaga ya buat apa? Kalo menerima, menjaga, tapi gak memaafkan juga untuk apa? Gak perlu saling memojokkan siapa yang salah. Cowok gak selalu salah, dan cewek gak selalu benar. Yang ada itu, cowok yang selalu gak peka dan cewek selalu baper.

Kalo kata gue sih, posesif itu diperuntukkan untuk yang takaran rasa takut kehilangan, cemburu, dan marah yang berlebihan. Selagi cewek masih bisa memaafkan, memaklumi, dan kamu rela mengikuti aturan mainnya tanpa keterpaksaan itu BUKAN posesif. Itu cara dia menjagamu, sedikit memberi jarak namun tetap kembali ke sisimu lagi. Setiap hubungan memang selalu ada bosan, cinta, rindu, marah, senang, dan sedih.

pict by kelascinta.com

Udah segitu aja postingan absurd gue yang udah lama terpendam. Semoga bisa menambah bacaan kamu untuk tetap berani mempertahankan apa yang sudah terjalin, dan waktu yang telah berlalu. Selalu ingat, ada kenangan di sana. Jangan mau dikalahkan dengan kebosanan. Merdekaaaa!

6 komentar:

  1. Numpang ngerusuh ye Rie.

    Pertama: bahwasanya gue adalah bukan seorang yg punya kuota (utk saat membaca tulisan ini) dikarenakan bahwasanya gue memanfaatkan fasilitas waypay gretongan. :p

    Kedua: bahwasanya posesif itu adalah hal yang wajar untuk setiap pasangan, dan apabila dia tidak posesif maka dari itu patut dipertanyakan.

    Ketiga: dengan ini menyatakan bahwa gue lebih setuju bahwa over protektif itu yang lebih menyebalkan dan dapat menyebebabkan terjadinya kehancuran pada sebuah hubungan.

    Sekian, dan terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan rusuh ya Ris

      Pertama: Sama aja gue juga nulis pake waypay gratisan haha

      Kedua: Wajar ya? Tapi sakitnya gak wajar :(

      Ketiga: Terimakasih karena sudah berada dibarisan saya untuk setuju. hahaha

      Samasama :D

      Delete
  2. yah, namanya juga cewek :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya. kalo bences mah beda ceritanya haha

      Delete
  3. Dari tulisannya, tercetak jelas emosi yang disalurkan lewat kata demi kata mbak. Semacam pelampiasan yang tersembunyi haha
    Kalo sudah masuk tahap ketiga, saya lebih memilih menghindar saja, apalagi pas PMS pula, lebih baik menghindar. Sayang sama nyawa bos haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhaaha iya ya dik. ya anggep aja gitu lah :D

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.