Ultramen diserang monster



Akhir - akhir ini kita kayak lagi diserbu semua topik permasalahan ya? Kayak ultramen diserang monster dari kanan, kiri, atas, bawah, timur, utara, selatan, barat, dan lain - lain. Sayangnya, gue gak punya pengantar yang bagus kali ini. Pokoknya langsung mau ke inti permasalahan aja.

Pertama adalah peristiwa teror di Sarinah, Jakarta. Kedua adalah soal pengalihan isu saham Freeport. Ketiga soal Gafatar (jleb banget karena sahabat baik gue ikut ilang). Keempat adalah soal pernikahan Regina eks. Farhat Abbas. Kelima adalah soal ditanya kapan nikah.

Untuk peristiwa teror di Jakarta, gue jadi mikir kalo jaman sekarang ini dunia nyata malah jadi sama kayak film. Di film action, perang senapan atau ngebom polisi itu dah biasa. Mungkin kurang greget atau gimana makanya gitu, yang pasti semua yang berbau teroris sudah pasti tidak ada embel - embel agama. Kita semua harus tetap cinta damai, saling toleransi, kayak yang ditulis di buku atau LKS PPKN/ Kewarganegaraan. Jangan juga bikin hastag yang bikin nilai rupiah jadi turun. Lama - lama keasikan bikin hastag malah berdampak ke isu politik. Kamu gak mau kan kalo nanti Indonesia jadi kena inflasi?

Untuk peristiwa tentang pengalihan isu, jangan terlalu ditanggepin. Kita gak tau apa - apa, masalahnya apa kita gak tau. Entah kebetulan atau enggak di tanggal yang sama terjadi pengeboman. Mungkin udah banyak yang gak doain negara kita makanya jadi kena masalah mulu. Mulai sekarang doain ya supaya negara kita ini bersih, maju, dan damai.

Setelah itu soal Gafatar, gue gak tau ini organisasi apaan soalnya namanya juga baru tau. Tapi yang bikin gue sedih banget dengan permasalahan ini adalah karena temen baik gue ikutan ilang. gue suka manggil dia Mbah walaupun namanya Ad*m. Kemaren gue sempet ngetwit soal dia, tapi malah dikira suaminya Inul. Gue tau dia suka ngaji dari Oktober 2013 dan gue pun pernah diceritain kenapa dia ikut ngaji itu dan sempet pula diajakin diskusi. Hari itu gue abis hangout (re: karokean) ber-empat dan minta anter dia pulang ke rumah gue yang dulu. Emang jauh banget sih dan biar gak kerasa jauh makanya gue ngobrol di motor. Obrolan gue mulai dari pertanyaan:

"Gimana ceritanya sih lo ikutan ngaji2 gitu?"

Tapi karena obrolan itu hanya terjadi di atas motor maka sekelebat angin pun menyelamatkan gue dari kata - kata dia hingga akhirnya terdengar samar - samar. Gue iya - iya in aja karena alasan klasik; biar cepet. Malemnya dia nelpon gue untuk membahas obrolan yang sama, tapi kali ini udah ke arah kitab - kitab, ayat - ayat, dan lain - lain. Gue pinter, tapi untungnya gak pinter - pinter amat. Otak masih loading kalo udah bahas yang berat - berat. Sampe gue diminta buka Al Quran sama dia untuk nyocokin apa yang dia omongin. Oke gue buka, dan hasilnya emang cocok kata - katanya. Tapi penalaran gue sama dia beda. Terus gue protes, dia nyela. Dia protes, gue nyela. Sampe akhirnya obrolan ditelpon itu gue tutup dengan alasan gue pengen chat gebetan (re;pacar yang sekarang). Abis telponan sama dia gue mikir lama banget, ini kok ada yang aneh. Tapi apa ya, gue gak bisa ngelarang dia karena argumentasi dia kuat, kokoh, dan dia pinter. Tapi terus gue lupa mau mikirin itu karena hidup gue di tahun 2013 itu sunggu penuh dengan kegalauan, dan drama - drama manja. Itu kayaknya masa - masa belum move on.

Setelah itu, gak pernah lagi bahas soal ngaji sama dia. Dia bareng temen gue ke rumah waktu baru pindah ke rumah baru. Minta makan sama ngobrol soal gosip percintaan (re: benang kusut) di angkatan kita waktu masih se-kampus. Nginget - nginget waktu jaman gue gendut dan dia kurus (sekarang kebalik). Terakhir ketemu pas abis karokean lagi ber-empat tapi beda orang. Dia sama pacarnya. Dia nraktir 2 jam tapi gue sama temen gue yang nyanyi sampe 45 menit.

Dia emang doyan karokean, sampe berniat beli mic untuk di kantor. Untuk sebuah karokean, dia rela tidur pagi untuk cari lagu bagus buat dinyanyiin besok. Makanya pas gue ulang tahun bulan Oktober 2015 kemaren, dia gue ajak. Anehnya, dia tiba - tiba gak bisa dateng padahal malemnya dia mau ikut.
Dan bulan November 2015 dia ilang. Gue gak tau mau ngetik apalagi.

.....


.....


.....


.....

Mbah, ini ada pesen kalo lo bisa online pake nomor paketan baru diantah berantah, manjat pohon dulu gih.


Mbah, gua tau lo gelep tapi jangan seenaknya aja ilang dong mentang - mentang gak keliatan. Gua gak suka drama korea sih, jadi bisanya ngasih traktiran karokean aja lah ya kalo lo pulang nanti. Kalo gak nanti kita makan jajanan SD lagi di persit. Emang lo gak mau dateng ke nikahan gua ya? Belom tau sih kapan, cuma kayaknya bentar lagi. Satu jam lagi kayaknya sih makanya cepetan! Kalo gak nanti kita nonton konser Raisa aja, kalo Payung Teduh gua gak dapet romantisnya gegara video klipnya lucu boncengan naek vespa. Pulang sih gak usah kayak orang susah gitu, mau pulang aja gak bisa. Itu Napi di penjara pada kesenengan gak ada yang lo kerjain buat mijitin lagi. Ayo deh ah lama bener lo mah, keburu si Tatapan Kosong berpaling ke gua lagi nih. Keburu ada judul FTV baru lagi di Sctv. Eh iya, Si mita kemaren bbm gua loh gegara lo ilang, Kalo lo gak ilang, dia gak bbm gua hahahaha. Yaudahlah ya, kesenengan lo gua tulisin di blog. Kalo lo dah ketemu nanti postingannya gua apus ajalah.





10 komentar:

  1. Tetep pertanyaan paling horor itu ya pas ditanya "kapan nikah?"
    Mbak riana, itu ceritamu yang dulu, yang cerpen itu gimana kabarnya? Aku tunggu lanjutannya, penasaran euy...

    http://sastraananta.blogspot.co.id/2016/01/bersama-toyota-kita-dolan-ke-purbalingga.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha iya nanti ya ini lagi ngetik

      Delete
  2. Kalo inget kejadian Sarinah, jadi inget lagi di sekolah. Waktu itu masih di sekolah, akhirnya dipulangin cepet karena guru-guru ketakutan.

    Pertanyaan kapan nikah nggak ngaruh buat gue.. karena gue masih sekolah. Huehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha masih panjang perjalanan

      Delete
  3. yg bom si sarinah, saya pikir lgi ada syuting film action kali
    engga taunya ada teroris
    tapi kok banyak yg nonton teroris
    saking banyaknya warga yg nonton itu adalah kesempatan buat para pedagang kecil seperti saya meraup keuntungan
    luamyan sih hasilnya pada saat itu saya mendapat laba bersih 5 kali lipat dibandingkan hari2 biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ada sisi positifnya juga ya -__-

      Delete
  4. Di bom pertanyaan kapan nikah sama kaya diserang minster menakutkan

    ReplyDelete
  5. Ultraman pahlawannya jepang Mbak Riana, Mungkin bisa minta satu dari bertumpuknya pahlawan super di amerika entah spiderman, captain amerika, iron-man, dll buat jagain indonesia agar damai :D Siapa tau pahlawan amerika jadi muallaf ke indoensia karena belajar ngaji.

    Mbak Riana, cerpen-nya part 8 ditunggu.

    ReplyDelete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.