Insiden Senam Jantung



Pagi hari di tanggal 24 April 2016 diawali dengan mata sepet dan nyawa yang masih belom sempurna nyatu ke raga, inisiatif untuk wasap pacar sekedar untuk membangunkannya malah gagal. Kenapa? Karena gue salah kirim ke orang -____-

Oke. Ini pagi yang koplak.

Di pagi menjelang siang, gue sibuk banget baik itu dapur maupun beberesan. Makin berat kerjaan karena rumah mulai di pasang plavon. Rumah yang gue tempatin sekarang memang belom bener - bener nyaman sejak pindah 26 April 2015. Proses finishing yang gak pernah ada ujungnya. Bongkar pasang ini itu sungguh menguras tenaga dan biaya yang gak sedikit. Justru malah lebih banyak. Gue sebagai anak sekaligus menjabat sebagai wakil bendahara jadi paham. Intinya rumah gue kondisinya babalatak a.k.a berantakan. Setelah selesai masak, gue mengisi waktu dengan maskerin wajah dengan bubuk kopi. FYI, bubuk kopi ini banyak mengandung antioksidan jadi bagus untuk kulit.  Sambil nunggu masker kering enaknya chit chat sama doi karena mau ngajak gue jalan hari itu. yeay!

Usaha biar tambah cakep, sudah. Saatnya mandi lalu touch up, seperti biasa doi dateng pas gue lagi dandan. Kayaknya waktu tempuh dia dari rumahnya ke rumah gue lebih lama waktu tempuh gue dari kamar mandi ke kamar tidur. Pas lagi serius depan kaca tiba - tiba pacar gue bilang : (sengaja capslock karena antara ngobrol ma jerit2 beda tipis)

"DEK!!! BAPAK MA IBO MAU KE RUMAH!!!!!!!

"HAAAHHH!!!"

"IYAAA HAHAHA AHAHAHA HAHAHAHA"

"RUMAH SAPA?"

"RUMAH KAMU LAH GEBLEK!!!"

"KOK GAK BILANG?"

"GAK TAU AKU JUGA!!!"

"IIIIII GIMANA INI? SANA KAMU YANG BILANG SAMA BAPAK EBOKU!"

"UDAH DI FLY OVER KATANYA. TRUS KALO KITA MAU PERGI YAUDAH PERGI AJA KATANYA"

"HAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHH!!"

oke.

ambil nafas.

buru - buru beresin tas make up.

lari ke dapur.

ambil sapu.

ajegile 5 menit lagi sampe >.<

Gue langsung berubah jadi ijah, sekaligus jadi pacar yang diktator karena nyuruh doi ngangkat kursi buat digelarin ambal. Waktu itu ruang tamu gue penuh banget sama dagangan. Iya, kasur dan kawan - kawan, yang mau beli kasur sama gue aja sini (yailah teteup =.=). Jadi, bapak gue posisinya masih pake kolor rumahan dan sedang menutuk-nutuk paku atau sejenisnya seperti bapak - bapak pada umumnya. Ibu gue? Lagi dasteran dan basah - basahan karena lagi nyuci baju. Adek gue? belom mandi dan mukanya masih penuh masker lumpur. WHAT A DAY!

Secepat kilat ibu gue nelpon pakde biar ada saksi mata. Semua orang sibuk ganti baju tanpa mandi. Haha. Selesai beberes gue bingung mau disuguhin apa coba camer Ya Alloh :( Lalu ketika gue sedang dilanda kebimbangan, tiba - tiba perut gue muleeeeesss kayak mau ada panggilan alam. Pas gue mau masuk kamar mandi, ibu gue sewot karena katanya mules juga dan rebutan kamar mandi. Padahal kamar mandi ada dua sodara - sodara >.<

Lalu...setelah kami dapat kamar mandi masing - masing dan dengan hasil yang sama yaitu mules doang kaga ada apa - apa lagi. Terdengar suara mobil yang kayaknya gak asing lagi. Camer dateng...........dan masih kaga tau mau disuguhin apaan.

JENG...JEEEEEENG.

AAAAAAAKKKKKKKKKK SENEEEENG hahahaha hahaha hahahaha hahahaha

Gue cuma kuatir detak jantung gue kedengeran aja dari luar. haha. Setelah salaman, eh gak taunya camer bawa kue sendiri :') Katanya sekalian mampir aja abis kondangan makanya dadakan. Nah, untungnya pas gue lagi ke dapur, ternyata ada paklik. Paklik gak tau juga kalo bakalan ada tamu, taunya mau lanjut pasang plavon rumah. Alhasil malah gue mintain tolong buat beli buah sama adek di pasar. Makasih banget pakliiiikkkk. Setelah itu, dari dapur gue denger kata - kata untuk lebih serius lagi dari camer. Hehehehehehe. Pingin nangis tapi gak jadi. Malu. Tapi lega juga. Akhirnya gue mau diseriusin.

...


...

Ah, hari itu sungguh gak bisa dilupakan, kalo inget pasti pada ketawa - ketawa tuh di rumah. Haha. Makasih ya Pak, Bu, Mas, udah kasih kenangan yang beda tipis sama senam jantung. Semoga kita bisa jadi keluarga yang penuh tawa juga nanti ke depannya. Amiiiinnn.


Dan, 7 Mei 2016, gue resmi dilamar :)



2 komentar:

  1. congratulation yaaa rie, btw dari artikel ini yg bikin gw tertarik cuma yg bagian maskeran pake bubuk kopi..gw jg mau coba ah biar kinclong dan cuco cyiiin hahahhaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahaha awas kejilat. batal puasanya hahahaha

      Delete

kalo ada komentar yang bisa memunculkan amarah emosi jiwa raga nusa dan bangsa, jangan marah ya kalo dihapus. boleh juga tulis ide kalian untuk postingan berikutnya di sini.