MALU DENGAN HUJAN

Sekarang, mungkin kalian yang membaca tulisan ini bernasib sama denganku; tidak merayakan apapun. Diam di rumah, berselimut hangat, makan masakan ibu seperti biasa, sesekali menonton tv, hingga beralih ke dunia maya. Seperti tak ada yang spesial dikala hampir seluruh manusia mengisi pergantian tahun dengan gempuran kembang api di langit, dengan riuh tiupan terompet di telinga, dengan makanan lezat di lidah. Atau bisa jadi malah kesal karena terjebak macet, atau kedinginan karena guyuran hujan, atau juga kesepian karena jauh dari keluarga. Inilah tahun 2014-ku.

Aku dan Bahari

Setiap orang pasti ingin berlibur ke tempat impian. Tujuannya tentu untuk menikmati keindahan semesta dengan mengunjungi berbagai destinasi alam yang berlimpah di muka bumi. Seharusnya kita berterima kasih kepada Tuhan mengenai betapa mempesona negeri kita tercinta ini. Kelimpahan wisata bahari Indonesia sungguh telak jika dibandingkan dengan negara lain. Berbekal pulau – pulau, suku dan budaya, hingga makanan khas daerah tertentu. Ah, kita rugi sekali jika kehilangan satu jengkal saja wilayah kita yang kaya ini. Ya, aku menyebutnya kaya. Bukan cuma Pantai Kuta di Bali, bukan hanya pulau Raja Ampat di ujung Papua, ada juga yang tak kalah menarik dengan pantai Merah Muda di Lombok. Semua yang disebutkan tadi tentu sudah sering terdengar di telinga. Tapi bagaimana dengan pantai Sulamadaha di Ternate? Tentu belum banyak orang yang tau meskipun sudah sering diulas oleh berbagai media online.

KITA

Punya orang terdekat seperti sahabat tentu membahagiakan. Terlebih lagi jika hobi yang digeluti sama. Gw beruntung punya sahabat yang terus memotivasi gw untuk menulis, lagi, dan lagi. Kali ini gantian, gw yang memberikan dia wadah untuk menelurkan tulisannya di blog gw. gw pun berterimakasih buat semua yang setia blogwalking di sini. Bisa diliat total tayang laman blog gw saat ini mencapai 1600an, sedangkan postingan baru 11 biji. Aku tanpamu butiran debu deh. hehe. Seperti yang sudah gw tulis di kalimat sebelumnya, tulisan kali ini disponsori oleh sahabat gw tercinta yang bernama Nurul Hanifah; gw biasa panggil dia ‘ipah’. Dan dia memanggil gw ‘neng’. Di dalam cerita ini ada juga tokoh yang bernama Sari. Lo akan tau Sari itu siapa ketika lo udah baca nanti. Selain itu, ada juga tokoh yang sengaja gw samarkan demi menjaga nama baiknya. Sebut saja dia ‘mawar’ bihihihihi. Sekali lagi tulisan ini hanya sebuah karya, yang setiap huruf di dalamnya adalah sejarah. Bukan untuk menyudutkan siapapun. Oke, cari tempat ternyaman karena tulisan sedikit panjang. Dan ini dia cerita dari ipah. Cekibrot! 

spesial buat lo yang 'susah move on'

“gimana sih neng caranya supaya bisa move on?”

Itu salah satu pertanyaan temen SMA gw, mungkin dia lagi baca juga nih sekarang. Eh buset ini pas banget sama saran temen kuliah gw nih soal isi tulisan gw yang katanya gini:

‘coba lo tulis apa kelemahan lo dan gimana cara ngatasinnya? Kalo lo belom bisa nulisin berarti cara lo gagal’

Yap. Ini kelemahan gw; susah move on. Saat ditantang gitu, gw berasa dejavu. Kayak balik lagi ke masa kuliah; ketika lagi di depan gw ada kertas bertuliskan ‘Ujian Kimia tanah’. Aseli. Tingkat kesulitannya tuh hampir sepadan. Dikiranya nulis itu gampang kali yak. Semua isi postingan blog gw original. Gak copas dari mana – mana. Buat bikin tulisan ini nih, gw mesti bengong dulu sembari kibas – kibas soalnya lalet suka kesemsem sama gw kalo lagi bengong. Apalagi kalo yang dibengongin itu masa lalu, beuh! Lalet makin banyak. Basinya lebih berasa. Selain itu, gw mesti blogwalking dulu, nyari inspirasi dari blogger lain yang lagi jadi sandera sang mantan. Waaa gw nyebut kata – kata terlarang barusan >.< eh ya, gw warnain merah biar lebih dramatis aja sih. Seolah tuh hati bedarah – darah karena tersakiti. Bahaha. Lebay! -_-

GW DAN ANGKUTAN UMUM

Ah lama yah gak posting. Kalian sehat? Semoga sehat yah, perubahan cuaca yang ekstrim kayak sekarang ini yang buat gw jadi jarang posting nih. Karna biasanya gw ngepost pas weekend, nah gw sakit juga pas weekend. Persis kayak ngajak ngedate.  Ada beberapa list tema sih untuk tulisan minggu ini, sementara ditampung dulu yah. Nah, kenapa sih gw ambil tema ini? Beberapa minggu ini kita dihadapkan dengan kenyataan pahit, apalagi kalo bukan kenaikan BBM. Yang bikin misteri itu, BBM ini berasa jadi wak geng. Kalo naik, maka semua harga juga naik. Kalo tarif angkutan naik mah wajar yah. Hal yang bikin gw syok adalah harga legalisir transkrip di kampus gw juga ikut naik. apeu banget deh ah. Tapi tenang, gw nulis bukan buat ngajak lo pade buat demo kok. Gw pengen nulis beberapa pengalaman gw; salah satu spesies yang tua di jalan kayaknya sih ya. Terutama kalo sendirian. Buat yang gak pake kendaraan umum jadikan ini sebagai review dan sharing aja yah. Eh yuk ah merapat!

masa kecilku

Hae semuaaaa jumpa lagi sama akoh yg imut, yg kalem, dan yg nganggur ini :D kayaknya Cuma gw yang bangga kalo nganggur yak. Oh ya sorry ye minggu kemaren gak apdet blog soalnya ada something yg gbs ditinggal. Ehem, oke minggu ini gw mau bahas soal anak – anak. tepatnya tanggal 20 november adalah hari anak internasional. Anak – anak yang gw maksut itu usia 6-11 tahun yah bukan anak alay, anak labil, atau anak yang tertukar. Siapa pun itu, pasti ada titik dimana kalian kangen dengan masa kecil. Masa dimana yang dipikirin Cuma main, jajan, tidur. Mandi sama makan gak dipikirin, kalo dah dimarah – marah baru dilakuin. Ngaku?

Nah, berbekal pengalaman masa kecil gw yang…duhh sampe gak bisa mengungkapkan dengan kata – kata nih. Lo mesti dengerin langsung cerita dari mulut gw deh kalo mau tau banyak. Atau tanya – tanya lewat ask.fm/riana_maulida aja deh. Halah promosi. yakin deh bukan Cuma gw aja yang punya kenangan tak terlupakan saat kecil. Apa aja kenangan itu? Yuk merapat dimari.

JATUH CINTA ITU......

JATUH CINTA ITU apa sih? bentuknya gimana? Rasanya apa? Bisa delivery order gak sist/ bro? Yakalik, cinta = makanan ._.

Sebagai manusia se-utuhnya, pasti kalian pernah kan ngerasain—jatuh cinta? Ya kalo belum ngerasain juga di atas umur 20-an, semoga abis baca blog gw langsung ngerasain #LAH. Gw gak bermaksut menggurui atau mengajari hal – hal soal dunia percintaan lho, bukan juga sekedar iseng nulis. Kata @falla_adinda sih; jangan percaya sama—gak bermaksut apa-apanya—orang yang hobi nulis. Oke fine! Gw kasih tau maksut gw nulis ini apa.
Jadi gaes, isi tulisan gw adalah sharing. Terlepas dari berbagai pengalaman gw, atau bisa jadi ini pernah juga lo alami. Bersiap ambil posisi ternyaman, tarik napaaaaaaaaaaaaaass… trus kentutin. UDAAAAH? Oke kalo udah, cekidot!

percaya atau gak percaya


malam ini, bukan malam terakhir bagi kita. Apasih. Tadinya gw mau libur dulu nulisnya, berhubung banyak ide yang datang silih berganti gw jadi bingung sendiri memilihnya. Kata pepatah sih “Ibarat jomblo kebanyakan gebetan”. Ehem! Lah trus ini gw nulis. Karena eh karena salah satu temen gw yang ganteng inisial depannya “si” belakangnya “diq”. Meminta gw untuk bercerita ala komik petruk alias cerita misteri. Katanya sih mumpung lagi mati lampu. Ya, buat temen – temen yang di luar Lampung, nih FYI aja yah kalo di Lampung selain lagi musim duren sama musim kawin, di sini juga lagi musim mati lampu. Agak – agak gimana juga yah nih gw nyeritainnya, ngetik gelep – gelepan gini. Oke rules-nya adalah: kalo lo ngerasa gak sanggup baca postingan gw ini. Lambaikan tangan ke kamera #halah. Serius ding. Kalo lo udah ngerasa adi geng parnoisme lebih baik close aja. dibaca besok paginya. Hehe. Oke langsung yuk ke TKP.

5 tips jadi mahasiswa laju sejati

Dari sekian banyak spesies mahasiswa; mahasiswa laju (lajuers) adalah spesies yang menempuh jarak lumayan jauh dari habitat aslinya. Ini dikategorikan berdasarkan seberapa banyak lo lewatin lampu merah. Kalo udah 3 kali lewat lampu merah, itu tandanya lo menjalani LDR dengan kampus. Kalo dimana – mana anak kost lah yang paling menderita. Nah, kasta mahasiswa laju ada di bawah mahasiswa kost.  Karena menurut gw, penderitaan mahasiswa kost itu hanya terasa ketika tanggal tua. Duit di dompet udah raib, tinggal puing – puingnya doang. Masih untung yang punya pacar, abis liat isi dompet kopong eh liat ada poto doi langsung ketawa guling – guling, kayang – kayang. Coba bayangin kalo yang jones.

Ketika ‘kapan’ men-jleb-kan hati manusia

gaes…saudara sebangsa dan setanah air. Setuju gak sih kalo kata ‘kapan’ yang Cuma satu kata ini suka bikin hati lo pedih? Hiks. Banyak orang yang ber-basa-basi-boneng dengan kata – kata ini. Gw gak memisahkan kalian yang berhati sensitif atau gak ya…di sini gw pukul rata aja. gw coba menuliskan sedikit dan sebagian kecil dari penderitaan kalian selama ini. Oke? semoga dari apa yang gw tulis ini, ada pihak – pihak yang menyadari betapa mirisnya ketika ditanya dengan awalan kata ‘kapan’. Lanjut. Tariiiiikkk…mang~

kapan yang ke-SATU

doa terakhir

Takkan pernah tau, sampai kapan diam, ketika melihatnya bersama dengan perempuan itu, menggandeng mesra tangannya, mengecup ringan keningnya. Mungkin aku iri, tapi aku tau, ini pilihanku. Dulu ketika dia datang, bilang cinta, ingin rasanya aku memeluknya erat dan berkata 'ya'. Tp itu bukan pilihanku. Bukan karena aku tak mencintainya, bukan karena aku malu. Tapi aku tak pantas untuk dia, lelaki yg sangat baik.

"Aku cinta km, ak mau bersama km", ucapnya waktu itu 
Aku menunduk, menggeleng lemah "tidak bisa, tidak akan pernah bisa, maaf, pergi dan lupakan aku"
"Kenapa?" tuntutnya
Ak mendongak, menatap dalam matanya "kamu tidak pantas untukku"
Dia terluka, aku tau dari matanya bahwa aku telah menorehkan luka dalam pada hatinya, dan dia pergi.

Sungguh, saat itu, aku hanya ingin melukainya, bukan karena benci, tapi karena aku terlalu mencintainya. Karena aku tau, hanya luka yg bisa membuatnya pergi dariku.

pas SMA, lo termasuk tipe apa?

Kata orang….masa – masa yang paling indah adalah masa saat SMA. Jadul baget ya topik tulisan gw? HAHA. Gak tau nih tadi sore pas lagi nyiram air ke badan, kok kepikiran mau nulis dengan topik jadul gini. Kebetulan kemarin gw sempet share foto pas masih SMA. Meski badanku dulu tak begini; FYI dulu berat badan gw bisa mencapai angka 56. Iya…56 kg. sekarang 50 aja gak nyampe-nyampe….yasalam. Tapi gw yakin, bukan Cuma gw yang kangen masa – masa itu. Entah yang baru lulus SMA;yang baru menikah; yang baru punya anak; yang baru (?) lulus kuliah tapi gak kerja – kerja (uhuk!). oke abaikan yang barusan, pura – pura gak baca aja yah ._.

Jangan salah paham, gw gak mau menjelaskan kenapa berat badan gw bisa sampe anjlok gitu kok. Gw juga gak mau curhat colongan di sini. Gw pengen ngajak kalian yang mungkin lagi sibuk dengan tugas, yang lagi dinner sama gebetan, yang jomblo lagi sibuk taken, yang LDR lagi nyiumin hape, yang lagi galauin mantan (maaf kesebut ^^V). coba deh satu kali ini aja, satu sampe dua detik……layangkan ingatan kalian ke jaman putih abu – abu

….


lets open your mind!

Udah pernah nonton film “Flipped”? kalo udah pasti ngerti arah tulisan gw mau kemana. Kalo yang belom gw kasih tau intinya deh; film ini unik! Kenapa? Karna ngasih 2 sudut pandang yang berbeda. Satu dari sisi cowok, satunya dari sisi cewek. Tulisan gw ini gak ada hubungannya sih ma isi film, gw cuma mau ngasih pandangan sedikit biar mindset kalian tuh—terutama—cowok gak gitu-gitu aja ke cewek. Biar dunia ini adil, gak selalu memojokkan wanita. Dan gak semua wanita gitu. Iya…gitu.

Pertama…gw mau membahas percakapan yang amat sangat mainstream ditelinga dan berputar dengan baik dipikiran cowok.


new entri


....percakapan ini di sudut ruangan yang gak ber-AC tapi di situ gw ngerasa tangan gw dingin. bianget.


"hobi kamu apa?"

"nulis..."

"kamu udah menelurkan tulisan?"

"udah.."

"dimana nulisnya?"

"di blog. eengg...tapi belum di share ke banyak orang. heee" #NyengirGajah

"Riana. passion terbesar kamu apa?"

"pengen punya buku!"

"WAW. alasan belum kamu share ke orang-orang apa?"

"belum mau aja. eeeng..takutnya sih dikira caper atau yahhhh...semacam itu lah. pokoknya belum mau." (gw mencoba menjawab jujur dengan sedikit bumbu kecanggungan)

"oke Riana. let me tell you...logikanya gini di dunia kerja, pasti ada feedback yang di dapet kalau kerjaan yg dikerjakan sesuai dengan target. ya kan? entah itu kenaikan gaji, kenaikan jabatan atau apalah. Nah kalau gak ada feedback, ngapain cape-cape ngejer target? sama kayak kamu. punya blog. targetnya pengen jadi buku. Nah kalo gak ada yang baca tulisan kamu, ngapain kamu cape-cape nulis?"

*JLEEEBBBBBBB!