5 tips jadi mahasiswa laju sejati

Dari sekian banyak spesies mahasiswa; mahasiswa laju (lajuers) adalah spesies yang menempuh jarak lumayan jauh dari habitat aslinya. Ini dikategorikan berdasarkan seberapa banyak lo lewatin lampu merah. Kalo udah 3 kali lewat lampu merah, itu tandanya lo menjalani LDR dengan kampus. Kalo dimana – mana anak kost lah yang paling menderita. Nah, kasta mahasiswa laju ada di bawah mahasiswa kost.  Karena menurut gw, penderitaan mahasiswa kost itu hanya terasa ketika tanggal tua. Duit di dompet udah raib, tinggal puing – puingnya doang. Masih untung yang punya pacar, abis liat isi dompet kopong eh liat ada poto doi langsung ketawa guling – guling, kayang – kayang. Coba bayangin kalo yang jones.

Ketika ‘kapan’ men-jleb-kan hati manusia

gaes…saudara sebangsa dan setanah air. Setuju gak sih kalo kata ‘kapan’ yang Cuma satu kata ini suka bikin hati lo pedih? Hiks. Banyak orang yang ber-basa-basi-boneng dengan kata – kata ini. Gw gak memisahkan kalian yang berhati sensitif atau gak ya…di sini gw pukul rata aja. gw coba menuliskan sedikit dan sebagian kecil dari penderitaan kalian selama ini. Oke? semoga dari apa yang gw tulis ini, ada pihak – pihak yang menyadari betapa mirisnya ketika ditanya dengan awalan kata ‘kapan’. Lanjut. Tariiiiikkk…mang~

kapan yang ke-SATU

doa terakhir

Takkan pernah tau, sampai kapan diam, ketika melihatnya bersama dengan perempuan itu, menggandeng mesra tangannya, mengecup ringan keningnya. Mungkin aku iri, tapi aku tau, ini pilihanku. Dulu ketika dia datang, bilang cinta, ingin rasanya aku memeluknya erat dan berkata 'ya'. Tp itu bukan pilihanku. Bukan karena aku tak mencintainya, bukan karena aku malu. Tapi aku tak pantas untuk dia, lelaki yg sangat baik.

"Aku cinta km, ak mau bersama km", ucapnya waktu itu 
Aku menunduk, menggeleng lemah "tidak bisa, tidak akan pernah bisa, maaf, pergi dan lupakan aku"
"Kenapa?" tuntutnya
Ak mendongak, menatap dalam matanya "kamu tidak pantas untukku"
Dia terluka, aku tau dari matanya bahwa aku telah menorehkan luka dalam pada hatinya, dan dia pergi.

Sungguh, saat itu, aku hanya ingin melukainya, bukan karena benci, tapi karena aku terlalu mencintainya. Karena aku tau, hanya luka yg bisa membuatnya pergi dariku.

pas SMA, lo termasuk tipe apa?

Kata orang….masa – masa yang paling indah adalah masa saat SMA. Jadul baget ya topik tulisan gw? HAHA. Gak tau nih tadi sore pas lagi nyiram air ke badan, kok kepikiran mau nulis dengan topik jadul gini. Kebetulan kemarin gw sempet share foto pas masih SMA. Meski badanku dulu tak begini; FYI dulu berat badan gw bisa mencapai angka 56. Iya…56 kg. sekarang 50 aja gak nyampe-nyampe….yasalam. Tapi gw yakin, bukan Cuma gw yang kangen masa – masa itu. Entah yang baru lulus SMA;yang baru menikah; yang baru punya anak; yang baru (?) lulus kuliah tapi gak kerja – kerja (uhuk!). oke abaikan yang barusan, pura – pura gak baca aja yah ._.

Jangan salah paham, gw gak mau menjelaskan kenapa berat badan gw bisa sampe anjlok gitu kok. Gw juga gak mau curhat colongan di sini. Gw pengen ngajak kalian yang mungkin lagi sibuk dengan tugas, yang lagi dinner sama gebetan, yang jomblo lagi sibuk taken, yang LDR lagi nyiumin hape, yang lagi galauin mantan (maaf kesebut ^^V). coba deh satu kali ini aja, satu sampe dua detik……layangkan ingatan kalian ke jaman putih abu – abu

….


lets open your mind!

Udah pernah nonton film “Flipped”? kalo udah pasti ngerti arah tulisan gw mau kemana. Kalo yang belom gw kasih tau intinya deh; film ini unik! Kenapa? Karna ngasih 2 sudut pandang yang berbeda. Satu dari sisi cowok, satunya dari sisi cewek. Tulisan gw ini gak ada hubungannya sih ma isi film, gw cuma mau ngasih pandangan sedikit biar mindset kalian tuh—terutama—cowok gak gitu-gitu aja ke cewek. Biar dunia ini adil, gak selalu memojokkan wanita. Dan gak semua wanita gitu. Iya…gitu.

Pertama…gw mau membahas percakapan yang amat sangat mainstream ditelinga dan berputar dengan baik dipikiran cowok.


new entri


....percakapan ini di sudut ruangan yang gak ber-AC tapi di situ gw ngerasa tangan gw dingin. bianget.


"hobi kamu apa?"

"nulis..."

"kamu udah menelurkan tulisan?"

"udah.."

"dimana nulisnya?"

"di blog. eengg...tapi belum di share ke banyak orang. heee" #NyengirGajah

"Riana. passion terbesar kamu apa?"

"pengen punya buku!"

"WAW. alasan belum kamu share ke orang-orang apa?"

"belum mau aja. eeeng..takutnya sih dikira caper atau yahhhh...semacam itu lah. pokoknya belum mau." (gw mencoba menjawab jujur dengan sedikit bumbu kecanggungan)

"oke Riana. let me tell you...logikanya gini di dunia kerja, pasti ada feedback yang di dapet kalau kerjaan yg dikerjakan sesuai dengan target. ya kan? entah itu kenaikan gaji, kenaikan jabatan atau apalah. Nah kalau gak ada feedback, ngapain cape-cape ngejer target? sama kayak kamu. punya blog. targetnya pengen jadi buku. Nah kalo gak ada yang baca tulisan kamu, ngapain kamu cape-cape nulis?"

*JLEEEBBBBBBB!