MALU DENGAN HUJAN

Sekarang, mungkin kalian yang membaca tulisan ini bernasib sama denganku; tidak merayakan apapun. Diam di rumah, berselimut hangat, makan masakan ibu seperti biasa, sesekali menonton tv, hingga beralih ke dunia maya. Seperti tak ada yang spesial dikala hampir seluruh manusia mengisi pergantian tahun dengan gempuran kembang api di langit, dengan riuh tiupan terompet di telinga, dengan makanan lezat di lidah. Atau bisa jadi malah kesal karena terjebak macet, atau kedinginan karena guyuran hujan, atau juga kesepian karena jauh dari keluarga. Inilah tahun 2014-ku.

Aku dan Bahari

Setiap orang pasti ingin berlibur ke tempat impian. Tujuannya tentu untuk menikmati keindahan semesta dengan mengunjungi berbagai destinasi alam yang berlimpah di muka bumi. Seharusnya kita berterima kasih kepada Tuhan mengenai betapa mempesona negeri kita tercinta ini. Kelimpahan wisata bahari Indonesia sungguh telak jika dibandingkan dengan negara lain. Berbekal pulau – pulau, suku dan budaya, hingga makanan khas daerah tertentu. Ah, kita rugi sekali jika kehilangan satu jengkal saja wilayah kita yang kaya ini. Ya, aku menyebutnya kaya. Bukan cuma Pantai Kuta di Bali, bukan hanya pulau Raja Ampat di ujung Papua, ada juga yang tak kalah menarik dengan pantai Merah Muda di Lombok. Semua yang disebutkan tadi tentu sudah sering terdengar di telinga. Tapi bagaimana dengan pantai Sulamadaha di Ternate? Tentu belum banyak orang yang tau meskipun sudah sering diulas oleh berbagai media online.

KITA

Punya orang terdekat seperti sahabat tentu membahagiakan. Terlebih lagi jika hobi yang digeluti sama. Gw beruntung punya sahabat yang terus memotivasi gw untuk menulis, lagi, dan lagi. Kali ini gantian, gw yang memberikan dia wadah untuk menelurkan tulisannya di blog gw. gw pun berterimakasih buat semua yang setia blogwalking di sini. Bisa diliat total tayang laman blog gw saat ini mencapai 1600an, sedangkan postingan baru 11 biji. Aku tanpamu butiran debu deh. hehe. Seperti yang sudah gw tulis di kalimat sebelumnya, tulisan kali ini disponsori oleh sahabat gw tercinta yang bernama Nurul Hanifah; gw biasa panggil dia ‘ipah’. Dan dia memanggil gw ‘neng’. Di dalam cerita ini ada juga tokoh yang bernama Sari. Lo akan tau Sari itu siapa ketika lo udah baca nanti. Selain itu, ada juga tokoh yang sengaja gw samarkan demi menjaga nama baiknya. Sebut saja dia ‘mawar’ bihihihihi. Sekali lagi tulisan ini hanya sebuah karya, yang setiap huruf di dalamnya adalah sejarah. Bukan untuk menyudutkan siapapun. Oke, cari tempat ternyaman karena tulisan sedikit panjang. Dan ini dia cerita dari ipah. Cekibrot! 

spesial buat lo yang 'susah move on'

“gimana sih neng caranya supaya bisa move on?”

Itu salah satu pertanyaan temen SMA gw, mungkin dia lagi baca juga nih sekarang. Eh buset ini pas banget sama saran temen kuliah gw nih soal isi tulisan gw yang katanya gini:

‘coba lo tulis apa kelemahan lo dan gimana cara ngatasinnya? Kalo lo belom bisa nulisin berarti cara lo gagal’

Yap. Ini kelemahan gw; susah move on. Saat ditantang gitu, gw berasa dejavu. Kayak balik lagi ke masa kuliah; ketika lagi di depan gw ada kertas bertuliskan ‘Ujian Kimia tanah’. Aseli. Tingkat kesulitannya tuh hampir sepadan. Dikiranya nulis itu gampang kali yak. Semua isi postingan blog gw original. Gak copas dari mana – mana. Buat bikin tulisan ini nih, gw mesti bengong dulu sembari kibas – kibas soalnya lalet suka kesemsem sama gw kalo lagi bengong. Apalagi kalo yang dibengongin itu masa lalu, beuh! Lalet makin banyak. Basinya lebih berasa. Selain itu, gw mesti blogwalking dulu, nyari inspirasi dari blogger lain yang lagi jadi sandera sang mantan. Waaa gw nyebut kata – kata terlarang barusan >.< eh ya, gw warnain merah biar lebih dramatis aja sih. Seolah tuh hati bedarah – darah karena tersakiti. Bahaha. Lebay! -_-

GW DAN ANGKUTAN UMUM

Ah lama yah gak posting. Kalian sehat? Semoga sehat yah, perubahan cuaca yang ekstrim kayak sekarang ini yang buat gw jadi jarang posting nih. Karna biasanya gw ngepost pas weekend, nah gw sakit juga pas weekend. Persis kayak ngajak ngedate.  Ada beberapa list tema sih untuk tulisan minggu ini, sementara ditampung dulu yah. Nah, kenapa sih gw ambil tema ini? Beberapa minggu ini kita dihadapkan dengan kenyataan pahit, apalagi kalo bukan kenaikan BBM. Yang bikin misteri itu, BBM ini berasa jadi wak geng. Kalo naik, maka semua harga juga naik. Kalo tarif angkutan naik mah wajar yah. Hal yang bikin gw syok adalah harga legalisir transkrip di kampus gw juga ikut naik. apeu banget deh ah. Tapi tenang, gw nulis bukan buat ngajak lo pade buat demo kok. Gw pengen nulis beberapa pengalaman gw; salah satu spesies yang tua di jalan kayaknya sih ya. Terutama kalo sendirian. Buat yang gak pake kendaraan umum jadikan ini sebagai review dan sharing aja yah. Eh yuk ah merapat!