Kalian Mikirin Ini Juga Gak Sih?

Pernah gak sih terlintas gitu dibenak kalian, kenapa akhir - akhir ini banyak banget berita - berita yang tayang di tipi, yang nongkrong di koran, yang lewat di timeline isinya hampir tindak kejahatan semua? Gue sampe baca jurnal karena saking penasarannya. Iya, beneran baca jurnal. Mungkin kalo ibarat gunung, masyarakat Indonesia udah ada di status waspada. Belum lagi sekarang lagi santer banget tentang begal. Duh, Indonesiaku :'(

Sebenernya bukan mau bermaksud mengangkat tema ini, lalu membuat kalian berpikir hal yang sama. Bukan itu goal-nya. Coba deh bayangkan aja di tahun 2012 terjadi satu kejahatan setiap 91 detik sekali (sumber di sini). Bayangin, jadi setiap satu menit 31 detik ada satu kejahatan entah itu pembunuhan atau perampokan atau yang lain. Sekarang sudah tahun 2015 dan tingkat kejahatan semakin meningkat. Entah deh, mungkin udah 30 detik sekali atau 10 detik sekali. Gak tau gue. 

Gak usah bahas Amerika Serikat yang katanya tingkat kejahatannya nomor satu di dunia, atau bahas 9 negara lain seperti Irak, Kolombia, Somalia, Afghanistan, Antartika, Burundi, Afrika Selatan, Brazil, Rusia, atau negara lain yang terkenal dengan tingkat kejahatannya (baca ini). Di Indonesia pun sudah makin meraja lela. Di negara yang terkenal cinta damai (katanya), rakyatnya bisa saling bunuh, saling tembak, saling bully, saling benci satu sama lain. Kesenjangan sosial makin melebar kemana - mana, gaya hedonisme yang sudah jadi lifestyle, dunia hiburan yang jauh dari pendidikan, norma masyarakat yang luntur kebawa perkembangan global, dan tingkat kepercayaan sesama manusia udah langka.

Entah nulis apa gue barusan deh ah. Pokoknya itu yang ada dipikiran gue ya gaes. Coba deh setelah itu gimana potret Indonesia ke depan kalo sumber daya manusianya aja udah tega mau jahat - jahatan, tega mau bunuh - bunuhan. Haduh, padahal kan kalo motifnya karena kebencian kan tinggal saling memaafkan aja kok susah bener. Kata Mamah Dedeh, gak boleh sombong dengan kesalahan orang lain. Kita pun manusia, tempatnya salah. Ya gak? Dan kalo motifnya ekonomi, karena biasanya selaras dengan jumlah pengangguran juga sih. Jangan jadi beban gitu loh, gue yang pernah nganggur juga selow aja. Gali aja potensi diri, gak usah lah mau cepet dapet duit trus ngebegal orang. Ye kan?

Makanya nih gaes, buat semua yang mampir di blog gue; coba sedikit lihat Indonesia kita. Kalo kata traveller, Indonesia tuh super keren alamnya. Tapi dinamika sosialnya gak sekeren alam yang kita punya. Perlu kewaspadaan, perlu pendidikan, perlu peraturan, perlu kesadaran, perlu kepercayaan, perlu kesehatan, perlu inovasi, dan perlu generasi penerus yang membanggakan. 

Mungkin masih terlalu sempit yang gue lihat lalu jadilah tulisan ini, tapi kasus kejahatan juga bisa sesempit alasan diselingkuhin pacar. Udah gak ngerti lagi gue deh ah. Daripada makin pusing, mending udahan aja nulisnya. Yang penting di setiap diri kita sudah tertanam jiwa kebaikan, jiwa memaafkan yang luar biasa besarnya. Gak perlu jauh - jauh untuk Indonesia, cukup untuk diri kalian sendiri aja. 

:)


Riana. 23 Tahun. Lagi waras.

Nama Kamu Siapa?

Dalam berkomunikasi dengan orang lain terutama orang baru, tentu 'nama' adalah yang pertama kali kita ucapkan. Kecuali buat para jomblo, yang ada kemungkinan mengenalkan statusnya dulu ketimbang namanya. Orang tua mana sih yang gak pengen punya anak yang namanya bagus dan bisa cepat dikenal orang? Bahkan punya makna dalam dibalik arti sebuah nama yang sekarang nemplok di KTP kita atau kartu identitas yang lain. Tapi yang kadang gue heran sih, jaman sekarang kita bisa buat nama kita seenak udel di sosmed. Kalo kata akan Donny De Keizer sih "name is power". Kenapa? Karena kalo kita nyebutin nama ketika berkomunikasi dengan orang lain, itu menunjukkan kalau kita menghargai lawan pembicara kita. Gak usah deh sampe pak Presiden yang nyebutin, calon gebetan aja yang nyebutin nama kita. Wuh! girang bener. Apalagi kalo baru satu atau dua kali ketemu. Aseekk.

Tapi gaes, nama itu memang penting. Kata para ulama sih nama adalah doa. Beberapa waktu yang lalu ketika di perjalanan pulang dari Bandung, gak sengaja terlibat dengan obrolan dengan blogger kece tanah air. Nah, si abang nih ternyata nama anaknya keren banget; 'Sembilan Benua'. Udah pasti gampang diinget gebetan nih bang kalo nyeleneh gini. Yang kedua memang rada aneh, gue udah ngobrol ngalor ngidul ngulon sama temen blogger dari Bandung, namanya puanjang banget. Gue gak kebayang kalo jadi dia pasti pegel banget pas ngebulet - buletin di lembar jawaban ujian. Hvft banget pasti. Coba aja kalo namanya kayak mantan suami(eh gatau ding)nya Jessica Iskandar deh; Franz Ludwig von Waldburg-Wolfegg-Waldsee. Kira - kira artinya apa ya?

Tapi jangan salah deh, nama - nama unik juga ada di Indonesia. Entah ini bener apa gak, tapi ini gue dapet bacaan dari blog lain juga (di sini). Bayangin aja kalo lagi nanya 'nama kamu siapa?' kemudian orang itu akan menjawab dengan nama - nama unik ini;

1. Anti Dandruf

Mungkin biar gak ketombean

 2. Dono Kasino Indro
Mungkin Ngefans sama Warkop DKI

3. Dontworry

Mungkin biar gak kena masalah duniawi


4. Satria Baja Hitam
Udah pasti ngefans sama pahlawan belalang

5. Entah. A

Mungkin dia sudah lelah

6. Etika Si....Ah sudahlah
Mungkin...em deket laut rumahnya

7. I Made Supermen

Mungkin biar jadi pahlawan dibidang transportasi

8. Royal Jelly

Mungkin dia mulai lapar

Buat Bapak - Bapak atau Mas - Mas atau Mbak - Mbak yang memang beneran itu namanya saya gak bermaksud apa - apa. Tapi gue harap ini nama bohongan atau rekayasa photoshop belaka. 


Kalo nama kamu siapa? :)